• April 18, 2024
JBC memberikan suara pada calon tanpa Kongres

JBC memberikan suara pada calon tanpa Kongres

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dewan Kehakiman dan Pengacara masih akan melakukan pemungutan suara terhadap daftar calon Hakim Agung yang akan diserahkan kepada Presiden Aquino

MANILA, Filipina – Di tengah penarikan mendadak Kongres dari Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC), dewan mengatakan mereka masih akan melakukan pemungutan suara pada daftar terpilih untuk jabatan ketua hakim pada Senin, 30 Juli, kata salah satu anggotanya.

“Bukan kerugian yang besar, jika dilihat dari jumlahnya, meski kami kehilangan satu anggota, kami masih memenuhi kuorum,” kata Jose Mejia, perwakilan akademi di JBC, kepada wartawan di sela-sela wawancara publik JBC yang sedang berlangsung pada hari Jumat. , 27 Juli.

Senat dan DPR mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka telah memutuskan untuk menarik diri dari JBC. Ini adalah hari terakhir wawancara publik para nominasi.

JBC dulunya mempunyai 8 anggota, namun jumlah ini berkurang menjadi 7 setelah Mahkamah Agung memutuskan bahwa dewan tersebut – yang menyaring dan menyaring calon-calon untuk jabatan peradilan – hanya boleh memiliki satu perwakilan dari Kongres.

Pengundian Kongres pada hari Jumat akan semakin mengurangi jumlah anggota JBC menjadi 6: Hakim Madya Diosdado Peralta, yang juga merupakan ketua, Mejia, Milagros Fernan-Cayosa dari Pengacara Terpadu Filipina, Sekretaris Michael Frederick Musngi dari Kantor Presiden , pensiunan Hakim Pengadilan Banding Aurora Lagman dari sektor swasta, dan pensiunan Hakim Mahkamah Agung Regino Hermosisima.

Dibutuhkan 5 suara untuk membuat nama terpilih. Namun setelah komposisinya diperkecil menjadi 6, Mejia menyatakan kini hanya mengambil 4 suara.

Langkah mengejutkan Kongres terjadi setelah mereka mengajukan mosi untuk mempertimbangkan kembali keputusan Mahkamah Agung pada 24 Juli.

Perwakilan Iloilo Niel Tupas bahkan berpartisipasi – untuk pertama kalinya – dalam wawancara publik. Dia mengatakan bahwa dia dan perwakilan Senat, Senator. Francis Escudero – memutuskan bahwa dia akan duduk di JBC sampai pimpinan kedua majelis memutuskan masalah tersebut.

Penunjukan Musngi sangat menyentuh hati

Namun, bukan hanya keterwakilan Kongres saja yang bermasalah. JBC juga akan menerima keberatan atas penunjukan Musngi di JBC.

Mejia mengatakan, mereka menerima surat yang mempertanyakan keabsahan penunjukan Musngi sebagai pengganti Menteri Kehakiman Leila de Lima di JBC. Istana memilih dia untuk menggantikan De Lima setelah De Lima menolak persidangan karena dia adalah salah satu dari 22 calon hakim agung.

Namun, Konstitusi menetapkan bahwa Menteri Kehakiman – dan bukan pejabat yang mewakili eksekutif – yang akan duduk di JBC. – Rappler.com

SDy Hari Ini