• June 21, 2024
Lintasan ke Laut Filipina

Lintasan ke Laut Filipina

MANILA, Filipina – Terowongan Quezon Avenue, tak jauh dari Elliptical Road, baru-baru ini dikepung.

Penuh dengan tangga, perancah, dan diagram berkode warna, pasukan sukarelawan turun ke terowongan pada malam tanggal 14 Juli. Berbekal kuas, mereka secara sistematis mulai mengubah dinding abu-abu terowongan menjadi pemandangan laut yang berwarna-warni.

Sepanjang malam, bekerja hingga subuh, relawan bergiliran menghidupkan desain seniman AG Saño. Garis besar makhluk laut dan makhluk laut mitologis mulai bermunculan dari beton.

Mural berorientasi advokasi dengan penekanan pada lingkungan hidup menjadi perhatian AG saat ini. Dia menjalankan proyek ini melalui organisasinya, Dolphins Love Freedom (DLF).

“Seni mural pada dasarnya adalah lukisan di dinding,” jelasnya. “Saya membuat mural karena saya yakin itu bisa menjadi sarana yang baik untuk mempromosikan advokasi saya.”

“Saya bertujuan untuk melukis 23.000 lumba-lumba di seluruh negeri pada tahun 2010. Lumba-lumba adalah jurusan saya. Kemudian berkembang menjadi isu-isu lingkungan yang berbeda seperti konservasi laut, konservasi spesies, hutan bakau dan ekosistem lainnya, pertambangan, limbah dan ancaman lainnya terhadap lingkungan.”

Kali ini, mural tersebut merupakan proyek yang dipelopori oleh Save Philippine Seas (SPS), sebuah kelompok advokasi yang memberikan kesadaran akan kekayaan dan ancaman laut setempat.

Anna Oposa, salah satu pendiri SPS, menjelaskan asal mula kolaborasi dengan AG.

“AG telah menjadi teman baik sejak 2010. Ketika kami memulai SPS, wajar saja jika kelompok kami bekerja sama karena kami sama-sama melakukan advokasi untuk melindungi Laut Filipina. AG mempunyai nilai-nilai tanpa kompromi sebagai pejuang lingkungan. Merupakan suatu kehormatan bagi kami untuk bekerja sama dengannya,” katanya.

Pendirian serba Pinoy

MENGUBAH DINDING BETON menjadi mural bawah air yang berwarna-warni.  Foto oleh Kage Gozun

Dalam gaya Filipina yang sebenarnya, malam panjang melukis lebih menjadi sebuah festival daripada acara yang mirip perang. Selain membawa perlengkapan cat, SPS juga menyiapkan hiburan dan minuman untuk meningkatkan semangat relawan.

Manajer proyek dan salah satu pendiri SPS, Nix Nicolas, mengungkapkan bahwa desain tersebut merupakan “karya seni Pinoy. Ini adalah mural yang menggambarkan keanekaragaman hayati lautan kita. Kebanyakan dari mereka terancam atau rentan terhadap kepunahan, yaitu pating, pagi, pawikan, lumba-lumbabeberapa jenis paus (paus), tapi gigi, karang, lumba-lumba Irrawaddy. Kami ingin merayakan laut dan pada saat yang sama mengingatkan orang-orang di kota akan hal itu.”

Dia menambahkan, “Kami juga menginginkan tema cerita rakyat Pinoy.” Benar saja, mural tersebut menggambarkan raja laut yang mereka juluki “Amang Dagat”. sirene (putri duyung) dan karakter Baybayin.

“Mereka mengatakan ‘Selamatkan Lautan’. Pasti ada ‘dari Filipina’ tapi sudah tidak muat lagi”tertawa Nix.

Keterlibatan publik

SITUS PROYEK.  Foto oleh Kage Gozun

Panggilan untuk menjadi sukarelawan untuk proyek mural dilakukan beberapa minggu sebelum akhir pekan yang ditentukan. Tanggapannya luar biasa. Dalam waktu 48 jam daftar itu harus ditutup. Hanya seratus sukarelawan yang diperbolehkan, karena area kerja merupakan jalan raya yang sibuk.

Itu pahlawan demam itu menular. Saat malam semakin larut dan lalu lintas mereda, pembaruan SPS di media sosial mereka membagikan bagaimana petugas MMDA bahkan akan mengambil sikat saat lalu lintas sepi.

“Ada kesalahpahaman bahwa pelestari lingkungan laut harus menjadi penyelam atau perenang untuk menjadi bagian dari gerakan ini,” kata Anna. “Kegiatan mural ini menunjukkan bahwa hal ini merupakan hal yang terbuka untuk semua. (Ini) juga meningkatkan kesadaran akan apa yang ada di laut Filipina dan mendekatkan laut kepada masyarakat di kota. Ini juga mencerahkan dinding metro yang agak kusam.”

AG berpendapat bahwa respons relawan selaras dengan keinginan bawaan masyarakat untuk menjadi bagian dari “sesuatu yang besar” dan harus menemukan cara untuk berkontribusi. Crowdsourcing untuk proyek seni raksasa telah terbukti menjadi tempat yang efektif.

Ia menyatakan, “Tidak semua orang bisa turun ke lapangan dan ke daerah terpencil untuk menjadi sukarelawan dalam proyek konservasi nyata atau bekerja dengan LSM untuk ‘menyelamatkan’ planet ini. Mural untuk lingkungan adalah salah satu cara untuk memberikan peluang tersebut kepada mereka, di sini, di metro.”

Lebih banyak pemandangan laut

Foto oleh Kage Gozun

Nix mengungkapkan bahwa ada rencana untuk memperluas mural dan mengecat seluruh terowongan Quezon Avenue. Pragmatis mengenai keterbatasan sumber daya dan waktu, dia memperkirakan jangka waktu dua tahun untuk itu.

“Kami juga diundang oleh Operation Katipunan untuk membantu mereka melukis salah satu mural yang direncanakan di sepanjang Jalan Katipunan,” ujarnya. “Belum ada tanggalnya, tapi mungkin akan terjadi akhir tahun ini. Ini adalah bagian dari inisiatif berkelanjutan mereka untuk meningkatkan semua aspek Bgy. Komunitas Loyola, khususnya di zona sekolah.

Semua proyek ini akan dilakukan bekerja sama dengan Dolphins Love Freedom.

AG juga berharap keterlibatan masyarakat lebih banyak lagi.

“Seni bisa menjadi sangat elitis,” kata AG. “Dalam berbagai era sejarah, seni dalam banyak hal telah mengasingkan sebagian besar masyarakat. Orang-orang yang tidak memiliki keterampilan artistik mengajukan diri untuk membuat mural anak paus hanya karena mereka merasa mereka akan diterima.”

“Ini adalah cara saya membawa seni ke tempat yang belum pernah ada sebelumnya. Kepada para barrios, kepada anak-anak jalanan, kepada para petani, kepada para nelayan, kepada putra-putri petani dan nelayan, kepada para politisi, kepada para prajurit, kepada para polisi, kepada para guru, kepada masyarakat adat, kepada mereka yang kurang mampu, di hati masyarakat perkotaan yang tidak pernah mengira bisa melukis dan tidak pernah percaya bahwa mereka juga bisa menjadi seniman. Mungkin keterbukaan latihan ini berperan besar dalam alasan mengapa ribuan orang datang membantu saya melukis.” – Rappler.com

(Semua foto oleh Kage Gozun, milik Save Philippine Seas. Ikuti petualangan Kage http://travelkage.photoshelter.com. Untuk terlibat dan mendapatkan informasi lebih lanjut, hubungi kelompok advokasi Selamatkan Laut Filipina Dan Lumba-lumba menyukai kebebasan.)

Angka Sdy