• February 23, 2024
Jelaskan penahanan Delfin Lee, perintah pengadilan PNP, NBI

Jelaskan penahanan Delfin Lee, perintah pengadilan PNP, NBI

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan Banding mengabulkan permohonan habeas corpus Delfin Lee

MANILA, Filipina – Pengadilan Banding (CA) memerintahkan pihak berwenang untuk mendakwa pengusaha Delfin Lee pada Rabu, 12 Maret.

Dalam perintah setebal 2 halaman yang ditandatangani oleh Hakim Madya Manuel Barrios, Normandie Pizarro dan Stephen Cruz tertanggal 10 Maret namun dirilis pada Selasa, 11 Maret, CA menyetujui petisi habeas corpus Lee.

Biro Investigasi Nasional (NBI) dan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) diminta untuk menjelaskan penangkapan dan penahanan Lee, serta alasan penahanannya, sehubungan dengan keputusan CA tanggal 7 November 2013 yang mengeluarkan surat perintah pemusnahan. untuk penangkapannya. untuk estafa sindikasi.

Resolusi tersebut berbunyi: “Mendapati bahwa permohonan tersebut cukup baik bentuk dan isinya, Direktur Regional, Biro Investigasi Nasional, Kantor Wilayah No. III, Capitol Compound, Kota San Fernando, Pampanga serta PCInsp. Rafael de Lero diarahkan untuk menunjukkan jenazah pemohon di hadapan Pengadilan ini pada tanggal 12 Maret 2014, pukul 10.00 WIB, di Parasaal, Gedung Utama, Pengadilan Tinggi, Ma. Orosa Street, Manila, dan untuk menunjukkan alasan mengapa keringanan yang diminta dalam petisi tidak diberikan.”

Dalam sebuah wawancara dengan ANC, pengacara Lee menyambut baik perkembangan tersebut dan berharap hal ini akan mengarah pada pembebasan klien mereka dari apa yang mereka yakini sebagai “penahanan yang melanggar hukum”.

Pengacara Willy Rivera mengatakan “satu hal yang baik” mengenai perkembangan terakhir ini adalah bahwa “pengadilan yang setara, yang juga merupakan pengadilan banding, tidak dapat membatalkan keputusan pengadilan banding lainnya.”

“Sudah ada ruang sikat. Jadi mereka bilang saja, di sana ada ruang sikat,” kata Rivera.

Dia mengatakan keputusan itu sudah diduga, karena berdasarkan aturan pengadilan, petisi seperti itu harus ditindaklanjuti dalam waktu 48 jam.

Pada hari Senin, 10 Maret, pemilik Globe Asiatique mengajukan petisi yang “sangat mendesak” untuk surat perintah habeas corpus yang mendesak kepada CA untuk meminta pembebasannya dari penahanan “ilegal”.

Dalam petisi setebal 5 halaman, Lee mengajukan permohonan keringanan dari “perampasan kebebasan yang melanggar hukum dan tidak disengaja” oleh PNP berdasarkan surat perintah penangkapan untuk sindikat estafa yang dibatalkan oleh Pengadilan Banding pada tanggal 7 November 2013.

Lee, yang ditangkap pada tanggal 6 Maret, menghadapi dakwaan estafa sindikasi atas dugaan penggunaan pemberi pinjaman hantu untuk mendapatkan pinjaman sebesar P6,6 miliar dari Pag-IBIG Fund pada tahun 2009. Namun, dalam petisinya tanggal 10 Maret, ia berargumentasi kepada PT bahwa ia tidak lagi masuk dalam daftar orang-orang yang masih memiliki surat perintah penangkapan yang masih berlaku di PNP.

Menteri Kehakiman Leila de Lima sebelumnya mengatakan penghapusan daftar yang dilakukan Lee adalah sebuah “kesalahan jujur” karena mungkin didasarkan pada pemberhentian CA pada bulan November 2013 atas kasus estafa yang disindikasikannya. Dia mengatakan keputusan CA pada bulan November 2013 “belum bersifat final dan bersifat eksekutor.” – Rappler.com

login sbobet