• May 24, 2024
Manila yang bobrok?  Erap pasti mabuk

Manila yang bobrok? Erap pasti mabuk

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebelum meluncurkan kampanye yang menurutnya akan fokus pada pencapaiannya, Lim kembali menargetkan Estrada secara pribadi

MANILA, Filipina – Setelah melontarkan banyak serangan pribadi terhadap saingannya di sejumlah forum publik, Walikota Manila Alfredo Lim mengatakan dia akan memulai kampanye pemilihannya kembali untuk fokus pada pencapaiannya daripada mantan Presiden Joseph yang mengkritik Estrada.

Namun mau tak mau ia mengecam Estrada di sela-sela unjuk rasa proklamasi pada Senin, 1 April.

Sehari sebelumnya, Estrada dan kelompoknya mengadakan “Minggu Paskah” – sebuah unjuk rasa yang berlangsung selama 7 jam dan mengumpulkan 75.000 orang – di mana ia berjanji untuk menghidupkan kembali Manila yang diduga jatuh di bawah pemerintahan Lim.

Lim, yang mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga dan terakhirnya sebagai walikota, mengecam Estrada, menyebutnya pembohong – istilah standar yang dia gunakan untuk menyebut saingannya.

“Dia mungkin sedang minum, itu sebabnya dia mengatakan itu (Mungkin dia mabuk. Makanya dia bilang begitu),” kata Lim kepada wartawan ketika diberitahu tentang klaim Estrada bahwa Manila sudah membusuk.

“Lihat Manila, lihat gedung-gedung tinggi. Apakah itu busuk bagimu? Saat ini terdapat gedung 57 lantai di Chinatown. Di Roxas Boulevard, 53 lantai, di belakang Admiral Hotel. Di Ermita, Malate, ada lagi yang baru diresmikan, 50 lantai. Saya akan membuat 6 lagi. Sejak tahun 2007, terdapat 61 apartemen bertingkat baru. Apakah itu busuk?” katanya tampak kesal.

Lim terus menyebutkan prestasinya.

“Mereka terus mengkritik kami karena tidak ada yang bisa mereka tunjukkan. Bagi kami, kami akan fokus pada apa yang kami lakukan. Manila adalah satu-satunya kota yang memiliki 6 rumah sakit dari 145 kota di seluruh negeri. Kami memiliki dua perguruan tinggi negeri, tidak ada biaya kuliah. Kalau (Manilenos) sakit, kita punya 6 rumah sakit, mereka tidak perlu bayar dokter atau kamar. Jika Anda adalah keluarga miskin, dan Anda tidak punya uang untuk membeli obat, rumah sakit akan membiayainya. Ini adalah jenis layanan yang kami sediakan. Kami memiliki 185 pusat penitipan anak. Mereka tidak punya apa-apa untuk ditunjukkan yang sesuai dengan apa yang kami lakukan, makanya mereka mengkritik kami,” ujarnya.

Lim yang berusia 83 tahun menjabat di bawah Partai Liberal yang berkuasa. Dia adalah sekutu lama keluarga Aquino dan didukung oleh Presiden Benigno Aquino III, yang diharapkan melakukan segala upaya untuk memastikan kemenangannya di ibu kota negara.

(Baca Juga: Jika Dirty Harry Bertemu Asiong Salonga)

Penjamin emisi terbaik

Lim yang percaya diri menekankan dukungan Presiden dan menyatakan optimisme bahwa hal itu akan membantunya meraih kesuksesan di bulan Mei.

“Referensi karakter kami adalah Presiden Noynoy, orang yang tidak korup, yang tidak memikirkan apa pun selain melayani rakyat dengan jujur ​​dan tidak mencuri uang negara. Hal yang pasti bagi Presiden Noynoy seperti ibunya (mantan Presiden) Cory, yang meninggalkan kita dengan pemerintahan yang bersih dan jujur,” ujarnya.

Dia membandingkan persetujuannya dengan dukungan lawan-lawannya, yang menurutnya didukung oleh tokoh-tokoh yang meragukan.

“Yang lainnya, mereka didukung oleh mereka yang pernah dihukum karena kejahatan dan penjarahan. Mereka senang karena yang mereka rekomendasikan itu yang menggunakan uang negara? Mungkin karena mereka juga demikian. Ini juga yang akan mereka lakukan. Burung-burung dari bulu yang sama berkumpul bersama.”

Estrada, mantan sekutu Lim, digulingkan dari kursi kepresidenan pada tahun 2001 dan dihukum oleh Sandiganbayan atas tuduhan penjarahan. Dia adalah salah satu dari apa yang disebut “tiga raja” dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu.

Pasangannya, aktor yang beralih menjadi politisi dan wakil walikota saat ini Isko Moreno, mengalihkan aliansi dari Lim ke Estrada. Baik Moreno maupun Estrada mengatakan mereka juga akan fokus pada isu-isu namun juga menyerang Lim dalam rapat umum mereka.

Moreno pernah menjadi sekutu Lim tetapi berpindah pihak tahun lalu untuk bergabung dengan Pwersa ng Masang Pilipino (PMP) pimpinan Estrada bersama dengan 29 anggota dewan kota. Ia mengatakan bahwa ia melakukan tindakan tersebut karena Lim “menutup mata” terhadap permasalahan yang ada di kota tersebut.

Lim menantang para pengkritiknya untuk membuktikan tuduhan mereka, dengan alasan bahwa ia tidak memiliki kasus korupsi yang menjeratnya, tidak seperti saingan politiknya. – Rappler.com

HK Hari Ini