• May 26, 2024
Jepang akan memasok kereta untuk proyek kereta LRT-1 Cavite

Jepang akan memasok kereta untuk proyek kereta LRT-1 Cavite

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jepang akan membiayai dan memasok 39 kereta untuk perpanjangan LRT-1 ke Cavite

MANILA, Filipina – Kereta api yang akan digunakan untuk proyek perluasan Light Rail Transit Line 1 (LRT-1) Cavite mendatang akan mendapat pendanaan dari Jepang.

Pemerintah Filipina dan Jepang akan menandatangani perjanjian pinjaman sebesar P30 miliar pada bulan Maret untuk pembelian hingga 39 kendaraan kereta ringan (LRV) baru, menurut Menteri Transportasi Jose Perpetou Lotilla.

“Kami berharap untuk menandatangani pinjaman dalam mata uang yen Jepang senilai sekitar P30 miliar pada tanggal 15 Maret,” kata Lotilla di sela-sela konferensi pra-penawaran proyek tersebut pada tanggal 21 Februari.

Dia menambahkan bahwa persyaratan pinjaman lunak, yang termasuk dalam skema Bantuan Pembangunan Resmi (ODA), masih dalam tahap penyelesaian. Perjanjian tersebut akan mencakup ketentuan yang mengharuskan perusahaan-perusahaan Jepang untuk terlibat dalam kesepakatan tersebut, kata pejabat itu.

Pemerintah Filipina dan pemenang lelang sektor swasta akan membagi biaya proyek sebesar P60,6 miliar secara merata.

Dana swasta dan publik

Proyek Perpanjangan Cavite, proyek infrastruktur terbesar di bawah skema kemitraan publik-swasta (KPS) pemerintahan Aquino, akan memperpanjang jalur LRT-1 dari 20,7 kilometer saat ini menjadi 32,4 kilometer yang berakhir di Bacoor di Cavite, bukan di Baclaran.

Setelah selesai, jalur baru ini akan meningkatkan jumlah penumpang LRT1 dari 500.000 menjadi 700.000 penumpang per hari dan memberikan alternatif yang lebih cepat dan nyaman bagi penduduk Cavite, Las Pinas, dan Paranaque.

Lotilla mengatakan DOTC memutuskan untuk melanjutkan pembangunan 10 stasiun, bukan 8 stasiun yang ditetapkan sebelumnya.

Stasiun baru adalah Gereja Redemptorist di Baclaran, MIA Road, Asiaworld, N. Aquino, Dr. Santos, Manuyo Uno, Las Pinas, Zapote, Talaba, dan terakhir Niog.

Komitmen pemerintah mencakup konversi kepemilikan aset Jalur 1 yang ada untuk pengoperasian dan pemeliharaan kereta api, perolehan dan penyerahan hak jalan, penerapan proyek Sistem Pengumpulan Tarif Otomatis (AFCS), dan memastikan penerapan penyesuaian tarif berkala.

Empat kelompok usaha terbesar di negara tersebut termasuk di antara penawar akhir. Termasuk konsorsium tandem antara Metro Pacific Investments Corp. (MPIC) dan grup Ayala, San Miguel Corp, DMCI Holdings dan Konsorsium MTDC-Samsung. – Rappler.com

Data HK Hari Ini