• June 23, 2024
Jika Corona tidak bisa menyatakan kekayaan,  juta adalah hasil haram

Jika Corona tidak bisa menyatakan kekayaan, $10 juta adalah hasil haram

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino kembali menyerang Ketua Hakim Renato Corona yang diminta oleh Kantor Ombudsman untuk menjelaskan dugaan US$10 juta di rekening banknya.

MANILA, Filipina – Presiden Aquino kembali menyerang Ketua Hakim Renato Corona yang diminta oleh Kantor Ombudsman untuk menjelaskan sejumlah dugaan US$10 juta di rekening banknya.

“Saat dia tidak menjelaskannya, kecurigaannya tetap ada (dana itu) diperoleh dengan cara yang buruk. Ini bukan pendapat saya, ini hukum. Dia hakim ketua, dia harus menjadi orang pertama yang (mematuhi),” kata Presiden Aquino, Minggu, 6 Mei, usai menghadiri peringatan jatuhnya Corregidor.

Presiden Aquino ditanya apakah rekening deposito dolar ini harus disita selama sidang pemakzulan terhadap ketua hakim. Sidang dilanjutkan pada Senin, 7 Mei.

Dugaan kekayaan haram Corona menjadi salah satu dasar penuntutan untuk mencoba menghukum Corona atas pengkhianatan kepercayaan publik dan pelanggaran Konstitusi.

Tim pembela mempertanyakan kewenangan Ombudsman untuk memeriksa rekening dolar Corona, yang sebelumnya dirahasiakan, karena pembela mengutip kerahasiaan simpanan mata uang asing selama sidang Senat.

Ombudsman menemukan rekening bank berdenominasi asing Corona melalui Badan Anti Pencucian Uang, mengutip otorisasi umum yang diberikan Corona ketika ia menandatangani surat pernyataan di belakang Surat Pernyataan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN).

Aquino sendiri mengatakan, ia telah mengajukan SALN sejak ia memulai karir politiknya, dan menekankan bahwa persyaratan ini bukanlah suatu pilihan, melainkan persyaratan ketat dari Konstitusi.

Dia menambahkan bahwa dia memahami bahwa dokumen ini adalah bagian dari catatan publik.

“Haruskah aku mengumumkannya ke publik? Begitu saya kirimkan, itu menjadi bagian dari catatan publik dan tersedia, ”katanya.

Presiden Aquino juga mengatakan SALN Hakim Agung yang dipertanyakan, bukan SALN-nya.

“Saya tidak menyembunyikan apa pun, tapi… tidak ada yang mempertanyakan isi SALN saya. Mengapa punyaku harus diungkapkan sebelum yang ditanyai?” dia berkata.

Ia mencontohkan Pasal 11 Konstitusi tentang akuntabilitas pejabat publik, yang menyatakan bahwa laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih “harus diungkapkan kepada publik dengan cara yang ditentukan oleh undang-undang.”

“(Frasa) operasinya bagi kami di sini adalah ‘akan diumumkan’. Hal ini tidak ‘dapat diungkapkan’. Kami diamanatkan oleh Konstitusi, kami bersumpah untuk membela dan menjunjung tinggi agar hal ini diketahui,” katanya. – Rappler.com

Togel Sydney