• June 21, 2024
John Torres: Keluar dari cangkangnya

John Torres: Keluar dari cangkangnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pembuat film muda ini berubah dari ragu-ragu menjadi berani

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido

MANILA, Filipina – Suara kamera menggelitik imajinasinya bagaikan sulap. Hal ini menggugah rasa ingin tahunya tentang bagaimana 24 gambar bergerak per detik menciptakan cerita.

Dari kelas apresiasi seni sederhana di sekolah menengah ini, John Torres mengetahui bahwa ia ingin menjadi pembuat film.

Tapi Torres membutuhkan waktu 8 tahun setelah kuliah untuk memproduksi film pendek pertamanya, Lintas Kelaparan.

“Saya tidak tahu saya sudah membuat film. Proses saya berbeda. Saya pertama kali mengambil gambar, mengedit, dan kemudian menulis naskahnya,” kata Torres, yang bermaksud membagikan film tersebut hanya kepada teman-teman dekatnya.

Temannya Alexis Tioseco dan Khavn dela Cruz mendorongnya untuk mengirimkan film berdurasi 3 menitnya ke Festival Film Digital .MOV pada tahun 2004.

Tapi itu Semua Semua Terosfilm fitur debutnya, yang membuatnya mendapatkan pengakuan internasional seperti Penghargaan Naga dan Harimau di Festival Film Internasional Vancouver dan Penghargaan NETPAC di Festival Film Internasional Singapura pada tahun 2006.

“Film saya sangat pribadi,” aku Torres. “Tetapi apa yang bersifat sangat pribadi bisa juga bersifat sosial dan politik. Ini mengundang kita untuk berpikir tentang apa yang terjadi di sekitar kita.”

Sejak saat itu, pembuat film yang awalnya enggan menjadi sutradara eksperimental yang berani.

Torres keluar dari zona nyamannya dan memutuskan untuk menggunakan format film seluloid 35 mm untuk proyeknya, Lukas Baik hati. Dia berencana untuk merekam proyek ini baik dalam format film maupun digital.

“Ini pertama kalinya saya syuting film. Ini juga pertama kalinya saya memulai dengan naskah yang sudah selesai,” kata Torres. Ia menganggap film tersebut sebagai yang paling menantang hingga saat ini.

“Saya bergumul dengan formatnya. Bobot kamera terlalu berat. Mendapatkan dana juga merupakan tantangan,” kata Torres.

Meskipun Lukas Baik hati adalah penerima Dana Hubert Bals dari Festival Film Internasional Rotterdam, masih diperlukan dana tambahan.

Minimnya dana tidak menghentikan Torres untuk menggarap film tersebut. Melalui crowdsourcing, dia bisa mendapatkan dukungan finansial yang sangat dibutuhkan.

“Saat ini saya hanya menunggu dan berharap ada tambahan dana. Saya juga belajar beradaptasi dengan apa yang tersedia dalam hal sumber daya, karakter, dan set film,” katanya.

Lukas Baik hati awalnya dijadwalkan untuk rilis pada bulan September. Namun karena kebutuhan dana lebih besar, screening diundur ke akhir tahun.

“Kalau masyarakat melihat akan ditayangkan di luar negeri, mereka akan penasaran untuk menampilkannya di sini. Namun hal itu masih belum menjamin bahwa film tersebut akan diputar di Filipina,” kata Torres, yang memiliki 16 film yang terdaftar di daftar tersebut. Festival Media Baru Internasional Seoul yang berlangsung dari 26 Juli hingga 12 Agustus.

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido

Meski kesulitan untuk memutar filmnya di negara asalnya, Torres berharap filmnya bisa diputar di negara asalnya rekan senegaranyaDia akan dapat menyaksikan mahakaryanya terus membara suatu hari nanti.

“Menjadi arus utama berarti membuat lebih banyak orang menonton film Anda. Ini impian saya, tapi saya tidak mau terbatas pada formula itu saja,” tutupnya. – Rappler.com

(Untuk informasi lebih lanjut tentang proyek film independen John Torres, kunjungi blognya, johntorr.es.)

SDY Prize