• May 28, 2024
Jollibee berencana membeli merek Amerika

Jollibee berencana membeli merek Amerika

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Raksasa makanan cepat saji lokal ini ingin menjadi salah satu dari 5 restoran cepat saji terbaik di dunia

MANILA, Filipina – Raksasa makanan cepat saji Jollibee Foods Corporation (JFC) bertujuan untuk menjadi salah satu dari 5 restoran cepat saji teratas di dunia dalam hal kapitalisasi pasar dalam 7 tahun ke depan.

Perusahaan ini mempercepat pembukaan tokonya di Filipina, Tiongkok, dan AS, serta melalui akuisisi.

Ketua Jollibee Tony Tan Caktiong mengatakan dalam sebuah wawancara di sela-sela rapat pemegang saham tahunan perusahaan Jumat, 26 Juni, bahwa perusahaan sudah menjajaki akuisisi AS dan berharap untuk “melakukan sesuatu dalam 12 bulan ke depan.”

Tan Caktiong mencatat, pasar terpenting JFC adalah Filipina, China, dan Amerika.

“Di Filipina, kami masih mengembangkan berbagai merek dan membangun lebih banyak toko. Di Tiongkok kami memiliki 3 merek dan semuanya berjalan dengan baik dan kami juga membuka lebih banyak toko. Di AS, kami sedang mempertimbangkan akuisisi,” kata Tan Caktiong.

Kriteria

Tan Caktiong mengatakan pihaknya sudah melakukan pembicaraan dengan beberapa pihak potensial.

Di antara kriteria yang dicari Jollibee adalah perusahaannya harus sudah berjalan dengan baik dengan ukuran toko sekitar 50 hingga 200 gerai.

“Kami masih berbicara dengan beberapa orang. Tapi mencari rantai yang berfungsi dengan baik. Kami tidak menginginkan merek yang memerlukan perubahan haluan. Kami ingin mengambil alih merek yang sudah berjalan dengan baik,” kata Tan Caktiong.

CFO Jollibee Ysmael Baysa juga mengatakan perusahaan akan fokus pada pertumbuhan organik dengan mempercepat pembukaan toko baru di Filipina, China, dan Amerika.

Jollibee juga ingin berekspansi ke pasar baru termasuk Malaysia dan Kanada serta negara bagian AS lainnya, terutama Florida dan Chicago.

Baysa mengatakan perusahaan juga diperkirakan mengeluarkan P6 ($133,03 juta) hingga P7 miliar ($155,22 juta) per tahun, terutama untuk perluasan toko.

Peluncuran gerai yang lebih cepat akan memungkinkan perusahaan mencapai target pertumbuhan tahunan dua digit dalam hal penjualan dan laba bersih.

“Kami ingin meningkatkan penjualan kami sebesar dua digit setiap tahun dan kami telah melakukannya selama 20 tahun terakhir,” kata Baysa.

Hingga akhir Maret, perusahaan mengoperasikan 2,335 restoran di dalam negeri dan 616 toko di luar negeri.

Pada tahun 2014, raksasa makanan cepat saji ini membukukan peningkatan laba bersih sebesar 14,8% menjadi P5,36 miliar ($118,87 juta) dibandingkan P4,67 miliar ($103,57 juta) yang tercatat pada periode yang sama tahun lalu.

Penjualan ritel secara keseluruhan, yang mengukur seluruh penjualan kepada konsumen baik dari toko milik perusahaan maupun toko waralaba, tumbuh 13,3% menjadi P117,89 miliar ($2,61 miliar) pada tahun 2014, dibandingkan dengan P104,09 miliar ($2,31 miliar) pada tahun 2013. – Rappler.com

$1 = P45,09

demo slot pragmatic