• April 18, 2024
Setahun setelah UU Kesehatan Reproduksi, kenapa diam?

Setahun setelah UU Kesehatan Reproduksi, kenapa diam?

MANILA, Filipina – Pengesahan Undang-Undang Kesehatan Reproduksi (RH) pada tahun 2012 merupakan momen bersejarah bagi Filipina, namun apa yang terjadi setelahnya?

Tidak banyak, kata para pendukungnya.

“Setelah undang-undang tersebut disahkan, banyak yang diam,” Payal Shah, penasihat hukum senior di Pusat Hak Reproduksi (CRR) yang berbasis di New York, mengatakan kepada Rappler Talk pada Jumat, 26 Juni.

“Apakah ini sedang dilaksanakan? Apakah perempuan mempunyai akses terhadap layanan?”

CRR, bersama dengan organisasi non-pemerintah lokal, telah mendesak Komite PBB untuk Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan (CEDAW) untuk menyelidiki bagaimana kebijakan lokal Manila melanggar hak-hak perempuan.

Pada bulan April 2015, komite tersebut memutuskan bahwa pemerintah nasional Filipina bertanggung jawab karena menoleransi perintah eksekutif lokal – di bawah mantan walikota Manila Lito Atienza dan Alfredo Lim – yang secara sistematis dan sengaja melarang pasokan dan pendanaan alat kontrasepsi modern.

Dilaporkan bahwa kebijakan-kebijakan tersebut tidak hanya merampas hak-hak reproduksi perempuan miskin namun juga membahayakan nyawa mereka.

Tapi mengapa PBB terlibat dalam isu lokal?

“Ini adalah pertama kalinya sebuah badan PBB merilis laporan komprehensif mengenai informasi dan layanan kontrasepsi,” kata Shah, “Yang pertama di Asia. Ini merupakan pelanggaran hak asasi manusia yang serius secara global dan di kawasan ini.”

Bahkan, pelanggaran HAM di Manila dinilai setara dengan kasus pembunuhan dan penculikan perempuan di Meksiko.

Kewajiban nasional

Tanpa akses terhadap layanan reproduksi, banyak perempuan dan anak perempuan yang terus melahirkan anak yang tidak dapat mereka nafkahi. “Beberapa orang harus memilih antara membeli makanan atau alat kontrasepsi,” kata Shah.

Beberapa dari kehamilan yang tidak direncanakan atau tidak diinginkan ini juga bisa disebabkan oleh kekerasan seperti perkosaan dalam pernikahan. “Beberapa perempuan dianiaya oleh laki-laki ketika mereka menolak berhubungan seks karena tidak ingin hamil,” jelas Shah.

Meskipun beberapa pusat kesehatan sudah mulai memberikan lebih banyak layanan sejak UU Kesehatan Reproduksi, Shah berpendapat bahwa hambatan masih tetap ada. “Masih banyak perempuan rentan yang tidak memiliki akses,” tegasnya, “mereka tidak mengetahui hukum.”

Tantangannya, menurut Shah, adalah bagi pemerintah Filipina untuk memastikan bahwa kebijakan nasional seperti UU Kesehatan Reproduksi diterapkan hingga ke tingkat lokal. Devolusi layanan kesehatan, tegas Shah, bukanlah alasan.

Karena kebijakan Manila masih ditoleransi, Shah khawatir pemerintah daerah lainnya akan melakukan hal yang sama, sehingga semakin memberikan stigma terhadap layanan kesehatan reproduksi.

Masalah lainnya adalah bagaimana agama cenderung mempengaruhi pembuatan kebijakan di Filipina. “Hukum hak asasi manusia sangat jelas: ideologi agama tidak dapat digunakan untuk membenarkan pelanggaran hak asasi manusia,” bantah Shah. “Kebijakan harus didasarkan pada kedokteran dan sains, bukan agama.”

Sementara itu, negara-negara mayoritas Katolik lainnya seperti Spanyol dan Irlandia mempunyai undang-undang yang lebih liberal mengenai kesehatan reproduksi dan aborsi.

Abortus

CEDAW menyarankan pemerintah untuk mendekriminalisasi aborsi.

Di Filipina, aborsi dilarang tanpa pengecualian yang jelas, bahkan untuk menyelamatkan nyawa seorang perempuan.

Karena aborsi sangat distigmatisasi di negara ini, perempuan yang mencari layanan pasca-aborsi sering kali didiskriminasi atau ditolak. Beberapa dari mereka hidup, beberapa mati.

Shah ingat bertemu dengan seorang wanita yang diikat di ranjang rumah sakit setelah mencari perawatan medis setelah melakukan aborsi. “Itu adalah cara untuk menghukumnya,” tambahnya.

“Sebagai petugas kesehatan, adalah bagian dari kewajiban etis Anda untuk membantu,” kata Shah. “Hukumnya sangat jelas: perawatan pasca-aborsi adalah legal.” Dia juga menyarankan untuk melatih petugas kesehatan dalam memberikan perawatan pasca-aborsi.

Meskipun aborsi dilarang, kenyataannya ribuan perempuan Filipina melakukannya setiap hari. Karena negara ini tidak mengizinkan aborsi yang aman dan medis, perempuan tidak punya pilihan selain menjalani aborsi yang tidak aman.

Mengapa para perempuan ini memerlukan aborsi? Hal ini disebabkan oleh kurangnya akses terhadap pendidikan seksualitas, layanan hak-hak reproduksi dan komoditas, kata Shah.

Tinjauan PBB pada tahun 2016

Entah bagaimana, ada kemajuan di Filipina, kata Shah. Ia memuji undang-undang Kesehatan Reproduksi, namun mengingatkan pemerintah bahwa kemenangan tidak berakhir di situ. Implementasi yang kuat masih belum terasa.

“Kemudian ada perintah eksekutif Manila, yang secara praktis melarang kontrasepsi. Ini sangat ekstrim,” katanya.

Angka kematian ibu di Filipina juga meningkat selama bertahun-tahun, sementara negara-negara lain mengalami tren sebaliknya.

Komite CEDAW PBB akan meninjau kembali kepatuhan Filipina pada tahun 2016. “Perwakilan Filipina akan ditanyai tentang apa yang mereka lakukan. Pemerintahan yang berbeda-beda akan duduk di dewan dan mengajukan pertanyaan,” Shah berbagi.

Pada tahun yang sama, Filipina akan memilih presiden baru. Bagaimana pemimpin selanjutnya menangani implementasi UU Kesehatan Reproduksi?

“Saya sangat berharap kita akan melihat implementasi yang konkrit,” kata Shah. Ia juga berharap presiden mendatang akan meninjau ulang dan menghapus kebijakan-kebijakan diskriminatif seperti yang dilakukan Manila.

Pada hari Senin, 29 Juni, CRR, bersama dengan LSM dan organisasi masyarakat sipil lainnya, akan bertemu dengan Departemen Kesehatan, Komisi Kependudukan, Komisi Hak Asasi Manusia dan lembaga terkait lainnya untuk membahas langkah Filipina selanjutnya. – Rappler.com

judi bola