• April 15, 2024
Josh Dollard dan James Mays

Josh Dollard dan James Mays

Kini setelah Piala Filipina 2014 diserahkan kepada San Mig Super Coffee Mixers, perhatian sepuluh tim (segera menjadi dua belas?) akan dialihkan ke konferensi kedua musim ini – Piala Komisaris. Yang unik dari konferensi ini, tentu saja, tim diperbolehkan menggunakan impor “besar”. Hal ini berbeda dengan konferensi ketiga, atau Piala Gubernur, di mana tim hanya diperbolehkan menerima layanan impor “kecil”.

Dalam konferensi khusus ini, tidak seperti Piala Komisaris tahun 2012 dan 2013, akan ada batasan tinggi yang dikenakan pada impor tim, dan batasan ini didasarkan pada seberapa baik kinerja masing-masing tim di konferensi sebelumnya. Karena mereka finis di dua posisi terbawah klasemen tim, Air 21 Express dan Meralco Bolts memiliki kemewahan memilih impor yang tingginya bisa mencapai 6-kaki-11 (sekitar 210 cm), sedangkan pemain lainnya di lapangan dapat menggunakan entri yang tingginya tidak lebih dari 6-kaki-9 (sekitar 205 cm).

Saya di sini untuk melihat sepuluh impor yang akan menampilkan dagangannya di Commish Cup 2014. Secara tradisional, tim PBA sangat bergantung pada impor mereka untuk hampir semua hal mulai dari mencetak gol, melakukan rebound, bertahan dan, dalam beberapa kasus, bahkan playmaking. Ekspektasinya sangat tinggi (yang menjelaskan kenaikan gaji mereka), dan tekanan yang ada bisa sangat merugikan.

Pada bagian ketiga seri ini, kita akan melihat impor Barako Bull dan San Mig Super Coffee. Ini adalah mantan pemain Auburn Tiger Joshua Dollard dan pemain Afrika Tengah NT James Mays.

Foto Josh Dollard dari Facebook

Impor Barako Bull Energy Cola: Joshua Deshaun Dollard

Negara asal: AS

Lahir: 2 September 1986 di South Carolina, AS (umur 27)

Tinggi Terdaftar: 6-kaki-8 (203 cm)

Perguruan Tinggi AS: Universitas Auburn dan Universitas Carolina Selatan-Aiken

Draf NBA: 2009 – Belum dirangkai

Dimainkan di: Swiss, Kanada, Republik Dominika, Republik Ceko, Turki, Yunani, Kolombia, Finlandia dan Yunani

Terakhir bermain untuk: Korishait di Korisliga (Finlandia)

Rata-rata: 20.7ppg, 8.0rpg, 1.2spg, 1.1 tiga kali lipat per game, .392 3pt%, 20.6 EFF

Catatan: Dia memiliki keterampilan wingman untuk ukuran orang yang relatif besar menurut standar lokal. Dollard bisa menjadi pemain nomor 4 yang mematikan di PBA karena dia memiliki sentuhan yang bagus dari dalam dan dia memantul dengan cukup baik juga.

Cukup aneh bahwa Dollard telah menyaksikan aksi di banyak negara, mengingat usianya yang baru 27 tahun. Ini bisa menjadi bukti bahwa dia adalah pemain yang banyak diminati, atau bisa juga berarti bahwa dia adalah pemain andalan yang sering terpental karena tidak bisa menyesuaikan diri. Mengingat miliknya sejarah di Universitas Auburndi mana dia dipecat karena melanggar kebijakan atletik universitas, meskipun mungkin lebih melanggar kebijakan atletik universitas.

Meski begitu, bukan berarti pria ini tidak bisa bermain-main. Sebaliknya, ia memiliki ukuran yang memungkinkan pertarungan yang lebih baik bagi Barako Bull, yang tidak memiliki sosok besar yang dominan untuk dibicarakan. Tentu saja, Mick Pennisi dan Dorian Peña bagus dalam hal semburan, tetapi semburan tersebut terlalu sedikit dan jarang terjadi dan, yah, Peña berusia 35 dan Pennisi akan menjadi 39 dalam sebulan.

Singkatnya, Dollard akan mendapat banyak tekanan di pundaknya. Kekuatan.

Foto James Mays oleh AFP

Impor Kopi Super San Mig: James Dixon Mays

Tanah Air: Lahir di Amerika, tetapi bermain untuk Republik Afrika Tengah

Lahir: 3 Maret 1986 di North Carolina, AS (umur 28)

Tinggi Terdaftar: 6-kaki-9 (206 cm)

Perguruan Tinggi Amerika: Universitas Clemson

Draf NBA: 2008 – Belum dirangkai

Dimainkan di: Tiongkok, Puerto Riko, Turki, Republik Dominika

Terakhir bermain untuk: Sioux Falls Skyforce (NBA D-League)

Rata-rata terbaru: 14.4ppg, 9.2rpg, 11.9 EFF

Catatan: Saya tidak begitu menjual James Mays. Jangan salah paham, saya yakin dia akan melakukan pekerjaan yang jauh lebih solid daripada Rafi Reavis dan Yance De Ocampo, tetapi dibandingkan dengan pemain impor lainnya, dia jelas tidak memiliki kredensial yang paling bersinar.

Mays tidak dikenal sebagai pencetak gol yang sangat berbakat. Ya, dia jelas bernilai lebih dari poin sampah yang dibutuhkan Tim Cone dari pusat-pusat lokalnya, tapi tetap saja, dia bukan orang yang suka bergaul. Dia juga tampak tidak nyaman dengan banyak aktivitas fisik, seperti yang diutarakan ketika mengomentari permainan fisik di final Piala Filipina. Anda harus mencintai egonya, terutama setelah dia dengan berani menyatakan bahwa Mixers akan berada di Playoff Piala Commish.

Namun demikian, Mays memiliki bakat untuk mengejutkan orang-orang yang skeptis seperti saya. Jika dia bisa membuktikan dirinya sehat dan konsisten, dia tidak harus menjadi orang biasa yang berusia 25-10 tahun, seperti yang diharapkan oleh sebagian besar orang yang mengimpor PBA. Dia memiliki Marc Pingris yang mendukungnya, dan sejumlah pemain sayap yang cepat dan cepat yang dapat melakukan serangan. Jika ada, home run dari SMC seharusnya membuat segalanya lebih mudah bagi Mays untuk mendapatkan poin-poin penting.

Di postingan berikutnya, kita akan membahas dua impor baru — Alexander McLean dari Rain or Shine dan Richard Howell dari Talk N Text. – Rappler.com

Keluaran Sidney