• June 20, 2024
Jueteng kembali setelah kematian Robredo?

Jueteng kembali setelah kematian Robredo?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Laporan mengatakan para kolektor taruhan di Camarines Sur telah diberitahu untuk bersiap melanjutkan operasinya

MANILA, Filipina – Direktur Kepolisian Provinsi Camarines Sur Ramon Ranara membantah laporan permainan angka ilegal Jueteng kembali beroperasi di provinsi tersebut. Ini, setelahnya laporan beredar di radio lokal dan surat kabar harian pada hari Jumat, 24 Agustus bahwa operator permainan angka ilegal sedang bertemu di kota Libmanan untuk membahas dimulainya kembali operasi mereka.

Pertemuan tersebut, menurut laporan, diadakan pada hari Selasa, 21 Agustus, hari dimana penyelam menemukan jenazah Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo dari Masbate. Robredo adalah lawan yang kuat Jueteng.

Ranara mengkonfirmasi kepada Rappler dalam sebuah wawancara telepon bahwa mereka menerima informasi melalui SMS bahwa pengumpulan jueteng telah dimulai di Libmanan dan beberapa kota lainnya. Namun, ketika dia menanyakan kepada kepala polisi setempat dan agen intelijen, dia mengatakan bahwa laporan tersebut “tampaknya negatif.”

“Kapolsek Libmanan menyampaikan laporan bahwa dia menolak mengizinkan jueteng dikumpulkan di wilayahnya.”

Ranara mengatakan dia juga bertemu dengan agen intelijen polisi untuk memeriksa laporan dugaan dimulainya kembali pengumpulan jueteng di provinsi tersebut. Para petugas juga memastikan bahwa tidak ada pertemuan kolektor jueteng yang terjadi di kota Libmanan, bertentangan dengan pemberitaan, menurut Ranara.

Kembali berbisnis?

Bicol Mail, surat kabar regional lokal, mengutip seorang informan yang tidak disebutkan namanya dan melaporkan hal ini ban jueteng (pengumpul taruhan) di kota-kota tetangga diberitahu untuk bersiap-siap melanjutkan operasi selama pertemuan tanggal 21 Agustus.

Kapitalis di balik operasi tersebut, menurut laporan Bicol Mail, berasal dari Batangas, sementara seseorang yang dikenal sebagai “kembar” (si kembar) akan mengatur pengoperasian permainan angka ilegal.

Bicol Mail melaporkan bahwa operasi tidak hanya dimulai di kota-kota di Distrik ke-2 CamSur. Di Distrik ke-3, korektor jueteng juga sudah mulai mengumpulkan taruhan, menurut laporan Bicol Mail.

“Sangat menyedihkan karena Robredo berhasil menghentikannya,” Gabby Bordado, wakil walikota Naga City dan sekutu lama Robredo mengatakan kepada Rappler. “Kami bahkan tidak menguburkan Jesse.”

Selama masa jabatannya di DILG, Robredo mendorong Kepolisian Nasional Filipina (PNP) untuk menindak permainan angka ilegal tersebut, mengadopsi “kebijakan satu pukulan” terhadap kepala polisi yang gagal menghentikan jueteng di wilayah yurisdiksinya.

Sebelumnya, Robredo juga berupaya memberantas operasi jueteng di Naga saat menjabat Wali Kota.

Kebijakan satu serangan

Saat Robredo bergabung dengan DILG, satuan tugas yang terdiri dari agen DILG dan PNP dibentuk untuk melawan sindikat di belakang Jueteng. menggunakan operasi lotere kota kecil sebagai kedok untuk mengoperasikan permainan angka ilegal. Sejumlah korreador jueteng (pengumpul taruhan) tertangkap dalam proses tersebut dan kasus pun diajukan terhadap mereka.

Sejumlah petugas polisi pun dipecat karena gagal memberantas jueteng di wilayah hukumnya…. Di antara mereka yang merasa lega adalah Inspektur Senior. dari Sta. Elena, Camarines Utara; Sup. Allan Ramos dari Kota Diet; Sr. Inspektur. Dominick Poblete dari Mapandan, Pangasinan; dan Kepala Insp. Erwin Doma dari Castilla Town dan Insp. Joselito Gapan, dari Kota Juban, keduanya di Sorsogon.

Tiga kepala polisi di CamSur juga dikenakan sanksi berdasarkan kebijakan satu pemogokan dan akibatnya diberhentikan dari jabatannya, menurut Bicol Mail. Mereka adalah Sr. Inspektur Victor Azuela dari PNP kota Baao, Inspektur Kepala Ely Compuesto dari PNP Pili dan Inspektur Kepala Espana dari PNP Calabanga.

Bicol Mail melaporkan bahwa dia tidak dapat mewawancarai kepala polisi, Supt. Edgardo Datoon dari PNP Libmanan karena dia berada di Tigaon, Camarines Sur pada saat itu. Rappler juga mencoba menghubungi Datoon namun tidak dapat menghubunginya melalui ponselnya.

Ranala mengatakan kepada Rappler bahwa dia telah mengeluarkan sebuah memorandum kepada semua kepala polisi setempat untuk waspada guna mencegah kebangkitan jueteng di provinsi tersebut.

Bordado, pada bagiannya, meminta bantuan media agar reformasi yang dilakukan Robredo dengan kerja keras “tidak akan sia-sia”. – Rappler.com

Sdy siang ini