• July 16, 2024
Ketua Hakim Sereno mengambil sumpah

Ketua Hakim Sereno mengambil sumpah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Benigno Aquino III mengambil sumpah jabatannya sebagai Ketua Hakim perempuan pertama di Filipina

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno mengambil sumpah jabatannya di hadapan Presiden Benigno Aquino III pada Sabtu pagi, 25 Agustus, kurang dari sehari setelah ia diangkat ke jabatan peradilan tertinggi di negara itu.

Sereno, Ketua Hakim perempuan pertama di Filipina, mengambil sumpahnya pada pukul 10 pagi di Rizal Hall Malacañang. Ia didampingi suaminya, Mario Jose, dan dua anaknya, Maria Sophia dan Jose Lorenzo.

Anggota kabinet, termasuk Menteri Kehakiman Leila de Lima, yang bersaing untuk jabatan tersebut namun kemudian didiskualifikasi, menghadiri upacara tersebut dan mengucapkan selamat kepadanya.

ASPIRAN YANG BERKUALIFIKASI.  Menteri Kehakiman Leila de Lima, yang dikatakan sebagai pilihan utama Aquino sebagai hakim agung, berfoto bersama Ketua Mahkamah Agung yang baru diangkat, Ma Lourdes Sereno.  Foto oleh Malacañang/PCDSPO

Sereno, 52 tahun, akan mengabdi selama 18 tahun hingga mencapai usia pensiun 70 tahun. Dia adalah orang ke-24 yang memimpin Mahkamah Agung negara tersebut, menggantikan Renato Corona yang dipecat pada tanggal 29 Mei karena gagal mengungkapkan P183 juta dalam laporan asetnya. , kewajiban dan kekayaan bersih.

“Presiden yakin bahwa Hakim Agung Sereno akan memimpin lembaga peradilan untuk melakukan reformasi yang sangat dibutuhkan. Kami yakin lembaga peradilan mempunyai peluang bersejarah untuk mengembalikan kepercayaan masyarakat terhadap sistem peradilan,” kata juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda dalam sebuah pernyataan.

SC ‘di tangan yang tepat’

De Lima, yang pernah menjadi pesaingnya dalam perebutan jabatan tersebut, menyambut baik penunjukan Sereno, dengan mengatakan bahwa MA sekarang “di tangan yang tepat.”

“Masa mudanya, dinamismenya, dan kecemerlangannya akan sangat membantu dalam memastikan bahwa kita dapat menantikan peradilan yang layak mendapatkan kepercayaan masyarakat,” kata de Lima dalam sebuah wawancara setelah Sereno dilantik.

Pesaing TERATAS.  Menteri Kehakiman Leila de Lima, yang pernah menjadi calon Ketua Hakim, mengucapkan selamat kepada Ketua Hakim yang baru diangkat, Ma Lourdes Sereno.  Foto oleh Biro Foto Malacañang

Ketika ditanya bagaimana perasaannya mengetahui bahwa dia bisa menjadi orang yang menduduki posisi tersebut, de Lima berkata: “Persis seperti itulah keadaannya (Memang begitulah adanya) Saya rasa saya telah melakukan yang terbaik untuk meyakinkan rekan-rekan saya di JBC (Dewan Yudisial dan Pengacara). Hanya saja ada kendala (ada kendala), diskualifikasi… (yang) tidak saya duga.”

“Saya tidak punya niat jahat apa pun. Saya baru saja menyampaikan pendapat saya ketika JBC memutuskan untuk mendiskualifikasi saya. Tapi itu saja. Setelah saya mengutarakan pendapat saya, tidak apa-apa, tidak ada salahnya,” tambahnya, sambil mencatat bahwa dia selalu “jujur” tentang perasaannya.

JBC, badan yang menyaring pelamar dan calon hakim agung, mendiskualifikasi de Lima pada hari mereka menyelesaikan daftar calon hakim agung. Diskualifikasinya terjadi setelah Pengacara Terpadu Filipina mengambil keputusan untuk menyelidiki kasus pengusiran terhadapnya.

Berdasarkan aturan JBC, calon yang memiliki kasus pengusiran dan administratif tidak dapat diangkat ke jabatan yudisial.

Kemerdekaan

Banyak yang berharap Sereno mampu membawa perubahan di MA, yang transparansinya dipertanyakan karena keputusan kontroversial yang dibuat di masa lalu.

Diwawancarai oleh JBC pada 27 Juli, Sereno mengatakan orang dalam SC seperti dia bisa mereformasi Mahkamah Agung. “Saya berharap masyarakat melihat ada hakim yang sangat cakap, reformasi dan kekuatan bisa datang dari dalam,” ujarnya. (Lihat selengkapnya di video di bawah ini.)


Namun, independensi Sereno kini berada di bawah pengawasan publik setelah ia memilih mendukung pemerintahan Aquino dalam masalah-masalah politik utama.

Misalnya, jaksa penuntut dalam sidang pemakzulan Corona pada awalnya mendengarkannya sebagai saksi sampai MA melarangnya hadir di hadapan pengadilan pemakzulan. Sereno juga berbeda pendapat dengan pendapat mayoritas SC yang memerintahkan distribusi Hacienda Luisita kepada petani.

Keluarga Aquino dari pihak Cojuangco adalah pemilik perkebunan gula yang kontroversial.

Namun Sereno bersumpah untuk mandiri dalam sebuah wawancara setelah namanya disebutkan. “Ada hal-hal luar biasa yang bisa kita lakukan sebagai sebuah bangsa,” katanya kepada wartawan. “Kita hanya harus bersandar pada Tuhan Yang Maha Kuasa yang kepadanya Konstitusi meminta kita untuk terus memohon.”

Masa jabatan Sereno akan lebih lama dari masa jabatan Aquino, dengan tiga presiden berikutnya diperkirakan akan mengangkatnya sebagai hakim agung. Lacierda mengatakan hal itu tetap konstitusional, dan menyatakan harapan bahwa “reformasi akan mengakar” di sistem peradilan dengan penunjukan Sereno.


Dekan Sekolah Pemerintahan Ateneo, Tony La Viña, mengatakan bahwa dia adalah “pilihan yang sangat baik”, namun ada pula yang memperingatkan bahwa dia akan menghadapi penolakan dari orang dalam SC dan mungkin akan mengalami masa-masa sulit. – Rappler.com

Selengkapnya di #SCWatch:

Data SDY