• February 29, 2024
Jurnalis Yordania yang hilang kini menjadi sandera

Jurnalis Yordania yang hilang kini menjadi sandera

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah mengatakan kelompok Abu Sayyaf mungkin memanfaatkan perhatian yang diberikan oleh jurnalis Yordania tersebut

MANILA, Filipina – Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo mengkonfirmasi pada Sabtu, 23 Juni bahwa jurnalis Yordania yang hilang dan 2 awaknya yang berkewarganegaraan Filipina disandera oleh Kelompok Abu Sayyaf (ASG) di Sulu.

Robredo mengatakan ASG bisa saja mengambil keuntungan dari perhatian yang didapat dari wawancara sederhana yang dilakukan oleh jurnalis Yordania Baker Atyani. “Kalau tidak diperhatikan hanya akan dipertanyakan, mungkin dilepas, kata Robredo. (Seandainya wawancara itu tidak menarik perhatian, dan wawancaranya tetap sederhana, dia pasti sudah dibebaskan.)

Informasi ini berasal dari sumber DILG yang Robredo menolak untuk diidentifikasi untuk melindungi identitas mereka.

Meski demikian, Robredo menegaskan pemerintah tetap tidak menganggapnya sebagai “penculikan”. “Tidak ada indikasi bahwa dia dibawa ke sana secara paksa,” katanya. (Tidak ada indikasi bahwa mereka dibawa ke sana secara paksa.)

“Sekarang sudah jelas, mereka mau mudik, tidak dipulangkan,” Robredo menjelaskan. (Yang jelas sekarang mereka mau pulang, tapi tidak bisa.)

Dia menambahkan, tidak ada permintaan uang tebusan.

Robredo juga mencatat bahwa Atyani – bersama dengan anggota krunya yang berasal dari Filipina, Ramel Vela dan Roland Letrino – tetap tidak terluka berdasarkan informasi yang ia peroleh.

Direktur Polisi Sulu Inspektur Senior Antonio Freyra mengatakan mereka belum menerima instruksi apa pun dari Robredo. “Tidak ada operasi penyelamatan (operasi) saat ini.”

Atyani dan kawan-kawan tiba di Sulu pada 11 Juni dan dilaporkan hilang keesokan harinya.

Kementerian Luar Negeri Yordania mengatakan Atyani telah diculik, sebuah klaim yang langsung dibantah oleh pemerintah Filipina. (Baca: Jordan Klaim Atyani Diculik.)

Profesor Octavio Dinampo, Universitas Negeri Mindanao, yang diculik ASG, menduga Atyani mengalami nasib serupa dan pemerintah menolak mengakuinya. “Responnya sangat lambat. (Pemerintah) menyangkal sejak awal.”

Pada tahun 2008, Dinampo dan reporter televisi Ces Drilon, bersama dua juru kamera, diculik saat dalam perjalanan untuk mewawancarai seorang komandan ASG. Dinampo-lah yang mengatur wawancara. – Rappler.coM

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Sidney prize