• June 16, 2024
Jollibee mengatakan belanja pemilu akan meningkatkan penjualan tahun 2012

Jollibee mengatakan belanja pemilu akan meningkatkan penjualan tahun 2012

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jollibee sangat optimis mengenai tahun 2012

MANILA, Filipina – Perusahaan makanan cepat saji terbesar di negaranya, Jollibee Foods Corp, memperkirakan penjualan dan keuntungan akan mencapai rekor tertinggi pada tahun 2012, sebagian karena perkiraan belanja pemilu pada akhir tahun ini.

Namun, Chairman dan CEO perusahaan, Tony Tan Caktiong, tetap berhati-hati terhadap perkiraan tersebut mengingat kemungkinan adanya “kejutan” dalam perekonomian global yang dapat mengurangi kepercayaan konsumen dan belanja.

Titik terang yang akan terjadi adalah pengeluaran untuk pemilu sela tahun 2013 yang akan membantu meningkatkan penjualan dalam negeri. Penjualan lokal merupakan bagian terbesar, atau sekitar 80%, dari penjualan keseluruhan sistem perusahaan, Caktiong menjelaskan di sela-sela rapat pemegang saham tahunan pada tanggal 21 Juni.

“Karena kampanye, ada banyak dana yang masuk ke masyarakat, jadi menurut saya itulah alasan yang mendorong konsumsi,” kata CEO tersebut.

“Mereka terutama butuh percetakan, dan mereka butuh iklan, biayanya banyak,” ujarnya.

“Ada banyak uang yang dikeluarkan,” tambah Ysmael Baysa, kepala keuangan perusahaan. “Pemerintah juga mengeluarkan lebih banyak uang… karena mereka harus mendapatkan dukungan dari para pemilih.”

Laba bersih perusahaan hampir tidak meningkat menjadi P3,25 miliar tahun lalu, naik dari P3,21 miliar pada tahun 2010, karena margin keuntungan menurun dari 6% menjadi 5,2%. Namun penjualan seluruh sistem tumbuh 17% tahun lalu, dan 15% pada kuartal pertama tahun 2012.

“Yang penting bagi kami adalah pertumbuhan jangka panjang kami yang terus tumbuh pada pertumbuhan penjualan seluruh sistem sebesar 12-15%. Kalau melihat catatan kami, kami hampir selalu berada di kisaran itu, itu bagian dari strategi kami,” kata Baysa.

Ia menambahkan: “Jika tidak ada kejutan, tahun 2012 pastinya akan lebih baik dari tahun 2011.”

Ketidakpastian global

“Di pihak Filipina, kami sangat optimis. Tapi kalau terjadi sesuatu dalam skala besar di Eropa, kita mungkin akan terkena dampaknya,” kata Caktiong.

Para pemimpin perusahaan mengikuti peristiwa di Yunani dan perkembangan krisis utang euro dengan cermat. Meskipun Caktiong berpendapat perekonomian Filipina akan terlindung dari masalah utang Eropa, ia khawatir akan dampaknya terhadap pekerja Filipina di sana serta moral dan pengeluaran keluarga mereka di Filipina.

“Ketika OFW (pekerja luar negeri Filipina) tiba-tiba mulai takut akan pekerjaan mereka, mereka akan memberitahu keluarga mereka di sini untuk mulai menabung. Dan itu akan menyebabkan penurunan penjualan bagi kami,” katanya.

Meski begitu, kancah dalam negeri terlihat positif bagi Caktiong, yang bahkan merasa terdorong oleh arah ekonomi yang diambil oleh pemerintahan Aquino. “Kami beruntung tim ekonomi pemerintah melakukan pekerjaan dengan cukup baik. Terlepas dari krisis ini, saya pikir Filipina kini menjadi salah satu favorit investasi. Meskipun krisis ini terjadi, saya rasa masyarakat masih melirik Filipina. Saya pikir kami beruntung memiliki tim ekonomi ini,” katanya.

Perusahaan menargetkan lebih banyak investasi dan keuntungan di luar negeri, sehingga tidak mengherankan jika CEO mengatakan: “Kami optimis terhadap prospek kami, namun kami juga berhati-hati.”

Pada tahun 2011, perusahaan menghabiskan P7,4 miliar untuk investasi jangka panjang. Sekitar P3,7 miliar di antaranya digunakan untuk aktivitas terkait akuisisi, sedangkan P3,7 miliar lainnya merupakan belanja modal untuk toko baru, fasilitas rantai pasokan, dan pusat distribusi. JFC berencana membuka 300 toko baru tahun ini, setengahnya berada di Filipina dan setengahnya lagi di luar negeri.

JFC bertujuan untuk mengubah bauran penjualannya dari 80% domestik dan 20% asing menjadi 50-50. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Sidney prize