• May 23, 2024
Kabar baik dan buruk di ECC tambang Tampakan

Kabar baik dan buruk di ECC tambang Tampakan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Lingkungan Hidup mempunyai pemikiran politik ketika ia mengatakan pembukaan lahan dapat dibatalkan jika perusahaan pertambangan tidak memenuhi ‘persyaratan tertentu’.

Kabar baiknya adalah pemerintah Filipina akhirnya memberikan persetujuan lingkungan hidup untuk proyek pertambangan Xstrata senilai $5,9 miliar di pulau selatan Mindanao. Kabar buruknya adalah persetujuan tersebut penuh dengan pertimbangan politik sehingga proyek tersebut akan dengan senang hati mulai beroperasi pada tahun 2019.

Proyek tambang Tampakan dikelola oleh Sagittarius Mining, sebuah unit yang dimiliki oleh Xstrata, salah satu perusahaan pertambangan terbesar dan paling terdiversifikasi di dunia. Proyek seluas 9.605 hektar ini diharapkan menghasilkan pengangkutan rata-rata 375.000 metrik ton tembaga dan 360.000 ons emas per tahun.

Perusahaan ini telah menunda dimulainya operasinya hingga tahun 2019 karena dampak politik dalam melakukan bisnis di Filipina dan pemerintahan di bawah Benigno Aquino III yang sangat ceroboh dalam mengambil sikap dalam bidang pertambangan.

Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje sedang memikirkan arah politik ketika dia mengatakan pembukaan lahan dapat dibatalkan jika perusahaan pertambangan tidak memenuhi “persyaratan tertentu”.

Pemerintah mengatakan Sagitarius Mining, yang mengelola proyek Tampakan, “hanya dapat melanjutkan pelaksanaan proyek setelah semua izin dan izin lain yang diperlukan pemerintah telah diserahkan kepada Badan Penyelenggara Pemilu (Biro Pengelolaan Lingkungan), terutama yang melibatkan masyarakat adat, sektor pertanian. dan departemen reformasi agraria dan unit pemerintah daerah.”

Hal ini menimbulkan pertanyaan sederhana. Mengapa semua izin ini tidak bisa ditangani oleh satu kantor di pemerintahan Filipina padahal pertambangan sangat penting bagi perekonomian negara tersebut?

Semuanya bersifat birokratis dan boros.

Sagitarius harus mengembangkan tambang Tampakan. Pemerintah tidak boleh membuang-buang waktu mengejar hantu kertas melalui labirin birokrasi Filipina.

Persyaratan lain yang tidak berguna adalah memerintahkan perusahaan pertambangan “untuk membentuk Tim Pemantau Multipartit (MMT) dan menyerahkan Program Perlindungan dan Peningkatan Lingkungan (EPEP) yang akan mengintegrasikan rencana akhir rehabilitasi dan dekomisioning tambang ketika proyek dihentikan atau diselesaikan. “

Sekali lagi, peraturan lain yang berlebihan karena panel semacam itu diwajibkan berdasarkan undang-undang pertambangan Filipina. Pemerintah mengatakan tambang tersebut harus “mematuhi ketentuan limbah beracun dan padat dari berbagai Undang-Undang Udara, Air, dan Pertambangan Bersih” dan ketentuan lain mengenai pembuangan limbah dan menyediakan pasokan air yang baik bagi masyarakat.

Hal ini mubazir karena undang-undang pertambangan seharusnya memuat ketentuan yang sama, dan sudah jelas bahwa ketentuan tersebut sudah ada dalam undang-undang Filipina.

Satu-satunya alasan ketentuan ini bersifat politis dengan memberikan perlindungan pemerintah bagi para aktivis anti-tambang. Jika kita melihat fakta bahwa pemilihan paruh waktu kongres dijadwalkan pada bulan Mei, kita dapat memahami mengapa semua hal yang tidak menyenangkan terjadi di Manila bagi para pemilih di sana. – Rappler.com

Catatan: Penulis bersama Intisari Komoditas Filipinasebuah publikasi mingguan dari A & V Media yang berbasis di New Jersey yang memberikan ringkasan komprehensif mengenai perkembangan dan tren di sektor pertanian dan pertambangan utama di negara ini.

Pengeluaran Hongkong