• May 27, 2024
Sultan kepada AS: Lindungi kami di Sabah

Sultan kepada AS: Lindungi kami di Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

AS mempunyai ‘kewajiban bersejarah terhadap kami’, kata juru bicara Sultan Sulu

COTABATO, Filipina – Dengan pertempuran yang sedang berlangsung di Sabah, Sultan Sulu Jamalul Kiram III yang memproklamirkan diri akan meminta bantuan pemerintah AS dalam upaya mereka untuk merebut kembali wilayah tersebut dari Malaysia, kata juru bicaranya pada Senin (25 Februari).

Perjanjian Kiram-Carpenter tahun 1915 menjamin perlindungan Amerika bagi sultan “jika terjadi masalah di Sabah antara Sultan Sulu dan negara asing lainnya,” kata Abraham Idjirani kepada Rappler.

“Ini adalah kewajiban bersejarah AS kepada kami. Saya berbicara dengan orang-orang kami di Sabah. Mereka membutuhkan makanan dan obat-obatan,” kata Idjirani.

Perjanjian Tukang Kayu oleh

Juru bicara tersebut menambahkan bahwa sultan “memiliki bukti bahwa Sabah adalah milik kami dan bahwa pemerintah Malaysia membayar sewa kepada Sultan Sulu.”

Buktinya, jelas Idjirani, sejak tahun 1870 Kerajaan Inggris telah membayar mereka setara dengan 5.300 ringgit koin emas Meksiko.

Dari tahun 1946 hingga 1963, ringgit Malaysia dipatok ke pound Inggris.

“Dan sejak tahun 1963 hingga sekarang, mata uang sewa (dan) kembali ke ringgit Malaysia. Kami sudah punya bukti pembayarannya,” tegas Idjirani.

KLAIM SEJARAH.  Sabah diperintah oleh Kesultanan Sulu hingga tahun 1870, ketika mereka setuju untuk menyewakan wilayah tersebut kepada Inggris dengan biaya tahunan.  Grafik oleh Matt Hebrona

Militan akan tetap tinggal di Sabah

Terkait situasi 180 warga Filipina yang menentang aparat keamanan Malaysia di Sabah, Ijirani mengatakan, sultan hingga saat ini belum melaksanakan perintahnya. “Tentara Kerajaan” akan tinggal di Lahud Datu.

Mematuhi perintah ini, warga Filipina yang menduduki kota Tanduao tidak akan kembali ke rumah mereka, bahkan jika pemerintah mengirim kapal kemanusiaan pada hari Minggu untuk memulangkan perempuan dan warga sipil.

“Pesannya jelas: untuk hidup di sana dengan damai dan mengarahkan senjata mereka ke lapangan,” kata Idjirani.

Jesus Dureza, mantan perwakilan Filipina untuk Kawasan Pertumbuhan ASEAN Timur (BIMP-EAGA)meminta Malaysia untuk mengakhiri blokade di wilayah tersebut dan membatalkan batas waktu bagi anak buah Kiram untuk meninggalkan Lahud Datu.

“Malaysia harus menahan diri untuk tidak menekan tombol ini. Rekomendasi saya adalah mencabut ‘batas waktu evakuasi’ yang diumumkan dan embargo makanan yang diberlakukan untuk menggagalkan keputusan Kesultanan. Memperpanjangnya menjadi beberapa hari lagi tidak akan berhasil. Itu hanya akan mengarah ke tepi jurang,” kata Dureza.

Mantan pejabat BIMP-EAGA – yang juga beranggotakan Brunei, Indonesia dan Malaysia – menambahkan bahwa “saat ini pemerintah Filipina sedang bergulat dengan insiden tersebut dan telah mengindikasikan bahwa mereka akan membantu mengatasi situasi tersebut, mungkin yang terbaik adalah Malaysia serahkan masalah ini, untuk sementara, kepada pihak Filipina untuk menyelesaikan apa yang disebut sebagai kebuntuan.”

“Ini memerlukan waktu untuk menenangkan diri, jadi tenggat waktu tidak akan membantu,” katanya.

FILIPINA DI SABAH.  Seorang penduduk desa membiarkan ayam jantannya bertarung di Tanjung Labian, 17 Februari 2013, di daerah tempat tersangka militan Filipina bertahan di dekat Lahad Datu di pulau Kalimantan, Malaysia.  FOTO AFP / MOHD RASFAN

Biarkan PH menyelesaikan masalahnya

Dureza juga menyarankan agar perunding Filipina bekerja melalui saluran tersebut untuk meyakinkan Malaysia agar menyerahkan masalah ini kepada Filipina untuk diselesaikan.

“Malaysia juga harus diberi ‘jalan keluar yang baik’ untuk mencabut ‘tenggat waktu’ yang dinyatakan dengan membuatnya tampak bahwa mereka hanya menyetujui permintaan ‘tetangga yang ramah’. Lagi pula, dengan cara ini, Malaysia akan mengalihkan tanggung jawab masalahnya ke pihak Filipina. Dan Filipina, saya tahu, akan punya cara untuk menyelesaikannya secara diam-diam pada waktunya. Untuk saat ini, ini adalah masalah Filipina yang hanya bisa diselesaikan oleh masyarakat Filipina,” katanya.

Idjirani mengumumkan bahwa sultan juga telah meminta bantuan dari Komite Palang Merah Internasional melalui ketua Palang Merah Filipina dan kandidat senator oposisi Richard Gordon agar organisasi bantuan internasional dapat membawa makanan dan obat-obatan kepada rakyatnya di Lahad Datu.

Ahli waris sultan Sulu yang dipimpin oleh saudara laki-laki Kiram, Rajah Mudah Agbimuddin, dan antara 180 hingga 400 pengikutnya berlayar ke Sabah pada tanggal 12 Februari untuk mengajukan klaim mereka atas negara yang kaya sumber daya tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka merasa tersisih dari perundingan damai antara pemerintah dan Sulu. Front Pembebasan Islam Moro.

Namun pemerintah Filipina menolak membahas klaim Sabah untuk saat ini dan juga mengesampingkan pengiriman pasukan penjaga perdamaian PBB ke wilayah tersebut.

Sulu dan sultannya pernah menguasai sebagian Kalimantan, termasuk lokasi pertempuran antara sekelompok warga Filipina dan pasukan keamanan Malaysia.

Ahli waris sultan menerima sejumlah paket kompensasi tahunan dari Malaysia berdasarkan perjanjian jangka panjang atas kepemilikan Sabah, sebuah klaim yang tidak secara aktif diajukan oleh Filipina sejak tahun 1964. dengan laporan dari Jef Maitem & Carlos Santamaria/Rappler.com

Data Hongkong