• February 23, 2024
Kami akan berhenti memukul pohon dengan tanah selama 3 hari

Kami akan berhenti memukul pohon dengan tanah selama 3 hari

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah dua kali menghina sheriff, SM akhirnya mematuhi perintah perlindungan lingkungan sementara yang dikeluarkan pada Selasa, 10 April.

Manila, Filipina – Setelah dua kali menghina sheriff, SM akhirnya mematuhi perintah perlindungan lingkungan sementara yang dikeluarkan Pengadilan Lingkungan Hidup Pengadilan Negeri Baguio pada Selasa, 10 April.

“Perwakilan SMIC (SM Investments Corp) dari Manila secara pribadi pergi ke cabang (pengadilan) untuk menerima TEPO,” kata manajer Hubungan Masyarakat SM Baguio Karen Nobres kepada Rappler.

“SM akan mematuhinya. Ia akan menghentikan aktivitas longsornya selama 3 hari.”

TEPO akan berakhir pada hari Jumat 13 April.

SM Baguio tidak berada di bawah SMIC

Namun, Nobres dengan cepat mengklarifikasi bahwa SM Baguio tidak menerima TEPO karena berada di bawah SM Prime Holdings dan bukan SMIC.

SM Baguio dua kali menolak menerima salinan perintah dari Sheriff Pengadilan Lingkungan Baguio Nestor Rimando pada pukul 15.30 tanggal 10 April dan pukul 11.00 keesokan harinya.

Dinyatakan bahwa pesanan tersebut ditujukan untuk kantor induk SMIC di Metro Manila.

Siapa yang menghukum sheriff?

“Saya frustrasi, tapi apa yang bisa saya lakukan?” Sheriff Nestor Rimando mengatakan kepada Rappler setelah upaya kedua yang gagal untuk menjalankan perintah perlindungan lingkungan sementara.

Pada pukul 11:00 pagi ini, tanggal 11 April, Rimando, dikawal oleh polisi, pergi ke lokasi di mana SM Baguio terus-menerus menebang pohon, untuk menyerahkan salinan TEPO.

Namun penjaga mal mencegah mereka memasuki lokasi atas saran manajemen mal, kata Rimando.

Rimando sudah membuat laporan yang menyatakan bisa menyampaikan perintah tersebut, meski terdakwa SMIC menolak menerimanya.

“Secara teknis, saya menjalankan perintah perlindungan lingkungan sementara. Ini adalah layanan yang konstruktif,” kata Rimando sambil meninggalkan pesanan di dekat pintu masuk mal.

Fiksi korporat

“SMIC dan SM Baguio adalah satu dan sama,” kata Christopher Donaal, salah satu pengacara yang mewakili para pengunjuk rasa.

“Tidak ada perbedaan. Ini adalah fiksi perusahaan yang membuat kita terlihat seperti sedang menanam pohon yang salah. Korporasi biasanya menggunakannya untuk menghindari tanggung jawab,” kata Donaal.

Donaal berpendapat bahwa “ada yurisprudensi yang menembus tabir fiksi korporasi, di mana pengadilan melampaui kepribadian korporasi. Jalannya keadilan akan melampaui tabir.”

Pada tanggal 23 Februari 2012, NUPL mengajukan pengaduan atas nama Cordillera Global Network, Cordillera Peoples Alliance, Cordillera Indigenous Peoples Legal Center, Cordillera Ecological Pine Center, dan warga Baguio lainnya yang peduli.

Ia juga meminta Pengadilan Lingkungan Hidup untuk memberikan perintah doa kepada TEPO, dengan menyebut SMIC sebagai salah satu responden. – Rappler.com

Result SDY