• May 24, 2024
pensiun polisi melalui ATM

pensiun polisi melalui ATM

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Peralihan dari cek gaji ke kartu ATM seharusnya diterapkan pada tahun 2012, Rappler mengetahuinya ketika menanyakan lebih jauh dari departemen anggaran.

MANILA, Filipina – Pensiunan polisi akan segera menerima dana pensiunnya melalui mesin anjungan tunai mandiri (ATM). Menteri Anggaran Florencio Abad menyampaikan hal tersebut dalam siaran persnya pada Rabu, 11 April.

Peralihan dari cek gaji ke kartu ATM seharusnya diterapkan pada tahun 2012, hal ini diketahui oleh Rappler ketika mereka menanyakan lebih lanjut kepada Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM). Namun tergantung syarat Kepolisian Nasional Filipina (PNP) menyerahkan daftar pensiunan tersebut ke DBM.

“Dengan beralih dari pembayaran cek ke ATM, pensiunan personel berseragam kami dapat mengakses manfaat yang mereka terima dengan lebih baik dan lebih mudah,” jelas Abad dalam siaran persnya.

Mencegah penipuan

Abad menambahkan: “Hal ini tidak hanya mempercepat proses klaim tunjangan di kalangan pensiunan. Ini juga merupakan langkah pasti menuju peningkatan transparansi dalam sistem pembebasan pensiun, yang sebelumnya penuh dengan penyimpangan.”

Dia mengatakan hal ini karena pembayaran pensiun melalui layanan perbankan elektronik akan memungkinkan pemerintah untuk menghapus entri fiktif atau hantu dari database pensiunan yang ada serta mencegah pembuatan rekening palsu.

Proyeksi jumlah pensiunan PNP pada tahun 2012 adalah 60.049 orang, angka ini diperkirakan akan meningkat menjadi 66.646 orang pada tahun 2013.

“Melalui platform ATM, para pensiunan PNP harus membuka rekening bank secara langsung di hadapan petugas bank, sehingga mencegah oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab membuka rekening palsu,” kata Abad.

“Ini lebih dari sekedar perubahan ke format elektronik untuk mengikuti perkembangan zaman. Hal ini juga tentang membangun metode yang sistematis agar dana masyarakat dikelola dengan baik dan memberikan manfaat langsung kepada penerimanya,” kata Abad.

Efisiensi

Abad menambahkan, pencairan manfaat pensiun melalui ATM merupakan bagian dari komitmen pemerintah untuk meningkatkan pemberian layanan kepada pensiunan PNP, yang banyak di antara mereka bergantung pada dana pensiun untuk menunjang pengeluaran pokok, termasuk untuk perawatan kesehatan yang dilakukan.

“Melepaskan dana pensiun mereka melalui ATM akan memastikan bahwa para pensiunan PNP kami akan mendapatkan bantuan keuangan yang diperlukan dengan lebih cepat dan efisien. Hal ini sangat penting bagi individu yang sangat membutuhkan manfaat untuk mendukung kebutuhan layanan kesehatan mereka,” kata Abad.

Kepala anggaran juga menegaskan bahwa DBM akan segera menerapkan perubahan yang sama untuk pensiunan personel berseragam lainnya, termasuk dari Biro Perlindungan Kebakaran dan Biro Manajemen dan Penologi Penjara.

Sebelumnya, departemen tersebut telah memindahkan pencairan manfaat pensiun dari pembayaran cek ke ATM Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) dan Kantor Urusan Veteran Filipina (PVAO). – Rappler.com

Pengeluaran Sidney