• June 20, 2024
Sebuah janji untuk tidak meninggalkan jejak

Sebuah janji untuk tidak meninggalkan jejak

Bagi orang pegunungan, petualanganku adalah keseharian mereka, dan bagiku kehidupan mereka adalah petualangan yang hebat

BAGUIO CITY, Filipina – Di era wisata petualangan ini, semakin banyak orang yang keluar dari hutan beton kota untuk mencari alam bebas. Saat ini tampaknya hal tersebut menjadi hal yang umum: kaum yuppies, anggota masyarakat kelas atas, dan bahkan mahasiswa di perguruan tinggi kita tampaknya mulai mengambil tindakan dan mulai melakukan hal yang sama.

Semuanya baik-baik saja, karena praktik ini telah meningkatkan kesadaran akan kondisi buruk lingkungan kita, serta dorongan besar untuk menyelamatkan apa yang tersisa dari ekosistem kita yang berharga. Namun apa yang tampaknya dilupakan oleh setiap pecinta alam yang sadar lingkungan, dalam hiruk-pikuk untuk mengemas semua sampah dan tidak meninggalkan jejak, adalah bahwa tempat-tempat ini juga memiliki masyarakat dan budaya yang telah tinggal di wilayah ini selama berabad-abad, tidak terganggu oleh waktu dan hidup bersama sebagai satu kesatuan. tanah.

Siapa pun yang pernah mengenyam pendidikan dasar di Filipina mungkin pernah diajari hal ini makan, yang mempekerjakan sebagian besar petani pegunungan, berdampak buruk bagi lingkungan. Memang benar, tapi mari kita lihat ini dari sudut pandang yang berbeda. Masyarakat yang tinggal di pegunungan telah mempraktikkan metode pertanian ini selama berabad-abad, namun hanya dalam seratus tahun terakhir hutan kita telah berubah dari 80% pada awal tahun 1900an menjadi 17% saat ini. (Angka terbaru yang tersedia dari Biro Pengelolaan Hutan kini menunjukkan minimal 24% tutupan hutan.)

Mari kita bertanya pada diri sendiri, mengapa kita menggambarkan praktik ini dengan propaganda yang begitu kuat? Hal ini sudah tertanam dalam benak setiap anak Filipina makan adalah penyebab hilangnya hutan di negara kita, padahal baru pada abad terakhir ini – dengan kemajuan teknologi perkayuan modern – gunung-gunung kita tersingkap dan kehilangan semua keindahannya.

Wisata petualangan telah membawa kesadaran yang lebih besar terhadap lingkungan tempat kita tinggal, namun para petualang ini sepertinya lupa dalam kesibukan mereka untuk mencapai puncak dan menaklukkan gunung bahwa mendaki gunung bukan hanya tentang siapa yang tercepat atau siapa yang memiliki sampah paling banyak, melainkan siapa yang paling cepat atau siapa yang paling banyak membuang sampah. juga tentang masyarakatnya, bukan para petualang, tetapi para pendaki gunung sejati – mereka adalah anak-anak pegunungan.

Kehidupan kota

Gunung demi gunung, gerombolan pendaki gunung, pendaki dan wisatawan mencari sensasi dan petualangan alam bebas, berhati-hati untuk tidak meninggalkan jejak dan menyelamatkan apa yang tersisa dari lingkungan kita yang berharga, namun mereka tampaknya kehilangan beberapa hal penting. saat mereka mendaki gunung. Saya melihat semakin banyak orang berbondong-bondong ke tempat persembunyian di gunung ini, dengan kuli angkut dan pemandu sewaan, dengan mobil dan musik mereka. Mereka membawa kehidupan kota mereka bersama mereka.

Berkali-kali kita melihatnya, kehidupan anak-anak pegunungan, budaya mereka, berubah drastis akibat gempuran pariwisata. Meskipun pariwisata memang memberi mereka sumber penghidupan, namun pariwisata juga mendatangkan hal lain.

Melihat hal ini terjadi dapat dibandingkan dengan Adam dan Hawa dalam Alkitab. Orang-orang pegunungan ini tinggal di Eden, bahagia dan tidak sadar, menjalani hidup mereka dalam kebebasan penuh kebahagiaan di rumah pegunungan mereka. Kami para turis adalah ular yang membawa buah terlarang dari peradaban kepada orang-orang yang menyebut kebebasan sebagai rumah mereka.

Di Ifugao, masyarakatnya telah begitu terpengaruh oleh pariwisata sehingga mereka hanya mengenakan pakaian tradisional jika wisatawan mau membayar untuk mengambil fotonya. Saya sering bertanya mengapa hal ini terjadi – apakah mereka tidak bangga dengan apa yang mereka miliki? Apakah pariwisata telah membuka mata mereka terhadap rasa malu dalam mengenakan pakaian tradisional?

Di Battad, Anda akan melihat tanda di setiap penginapan, dan Battad memiliki beberapa tanda yang bertuliskan, “KAMI MELAYANI MINUMAN DINGIN DAN PIZZA PANAS.” Pada suatu kunjungan ke sana saya bertanya pada diri sendiri, apakah saya bagian dari perubahan ini? Dimana tadi bertanya Dan stabil? Mereka telah digantikan oleh permintaan turis akan pizza dan Coca-cola sedingin es.

Suatu ketika di suatu tempat di pegunungan Cordillera, seorang penduduk setempat, yang dengan senang hati berteman dengan saya, bertanya kepada saya: “Jika saya boleh bertanya mengapa Anda pergi ke sini? Jadi apa yang kamu dapatkan di sini?” Untuk pertama kalinya saya tidak mendapat jawaban atas pertanyaan yang berkali-kali ditanyakan oleh teman dan keluarga saya. Saya tidak tahu harus berkata apa.

Bagi orang pegunungan, petualanganku adalah keseharian mereka, dan bagiku kehidupan mereka adalah petualangan yang hebat.

Jika kita ingin menepati janji kita untuk tidak meninggalkan jejak dan meninggalkan pegunungan sebebas pertama kali kita datang, janganlah kita menghadirkan kehidupan kota yang “ideal” kepada mereka. Sebaliknya, marilah kita membawa kebebasan dan kesederhanaan masyarakat pegunungan Eden kembali ke kota. – Rappler.com

Sidney hari ini