• June 16, 2024
‘Kami memiliki pengadilan yang terluka’

‘Kami memiliki pengadilan yang terluka’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hakim SC Roberto Abad berbicara tentang ‘pengadilan yang terluka’ dan bagaimana menunjuk ‘orang dalam’ akan membantu menyembuhkan luka itu

MANILA, Filipina – Hakim Agung Roberto Abad menghadapi Dewan Kehakiman dan Pengacara pada hari Rabu, 25 Juli, dengan mengatakan bahwa Pengadilan Tinggi sekarang menjadi “pengadilan yang terluka” setelah pemakzulan dan pemecatan ketua hakim sebelumnya, Renato Corona.

“Kami menghadapi pengadilan yang terluka…setelah sidang pemakzulan,” kata Abad. Dia harus istirahat sebelum menjawab pertanyaan tentang masalah tersebut. “Kami mempunyai masalah. Kami terkejut (dengan penuntutan)… hal ini membuat sebagian besar dari kami patah semangat.”

Abad, yang paling senior di Mahkamah Agung dalam hal usia, akan pensiun dua tahun lagi ketika ia mencapai usia wajib 70 tahun. Dia diangkat ke pengadilan pada tahun 2009 oleh mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Meski demikian, Abad menegaskan, persidangan pemakzulan Corona menurutnya tidak melanggar prinsip pemisahan kekuasaan. Namun dia menyatakan tidak setuju dengan pengajuan tuntutan pemakzulan terhadap Corona yang terburu-buru.

Anggota JBC Rep. Niel Tupas Jr, kepala jaksa penuntut dalam persidangan Corona, lebih lanjut bertanya kepadanya tentang dampak persidangan terhadap peradilan. Abad mengakui persidangan tersebut “sehat” bagi pengadilan karena memaksa anggotanya untuk memeriksa hati nurani mereka.

Jika dia menjadi hakim agung, katanya, dia akan mengupayakan rekonsiliasi antara lembaga peradilan dan legislatif. “Kami akan memaafkan legislatif. Anda juga akan memaafkan kami.”

Namun Pengadilan Tinggi harus menyembuhkan lukanya dan presiden tidak boleh memperburuk situasi dengan menunjuk orang luar sebagai hakim agung, kata Abad.

Risiko besar

Abad mengatakan dia lebih memilih “orang dalam” untuk menjadi hakim agung karena “mereka diuji, kinerja mereka tercatat.”

Jika Presiden Benigno Aquino III menunjuk orang luar sebagai hakim agung, Abad mengatakan hal itu akan menimbulkan “risiko besar”. Rupanya mengacu pada pilihan Presiden Aquino untuk jabatan tersebut, Menteri Kehakiman Leila de Lima, yang baru berusia 52 tahun, Abad melanjutkan: “Jika presiden menunjuk orang luar yang belum teruji yang akan menjabat selama 18 hingga 20 tahun, ( akan melibatkan banyak hal). risiko. Jika dia kemudian ternyata biasa-biasa saja, pamer, malas, tidak efisien, maka dia harus melakukan pelanggaran yang dapat dimakzulkan (agar dia dicopot.) Anda akan mengikat negara selama 20 tahun.”

Saat ditunjuk oleh Arroyo, Abad mengatakan bahwa dia memberikan suara menentangnya dalam keputusan MA yang menyatakan Komisi Kebenaran yang dibentuk oleh Presiden Aquino tidak konstitusional untuk menyelidiki dugaan kesalahan di bawah pemerintahannya. Abad mengatakan kepada JBC bahwa dia tidak setuju dengan pendapat yang menguntungkan Nyonya Arroyo. “Saya memilih Komisi Kebenaran. Anda tidak bisa salah mencari kebenaran. Saya bisa mengambil sikap melawan seseorang yang mempekerjakan saya.”

Menanggapi pertanyaan tentang hubungannya dengan mantan Jaksa Agung Estelito Mendoza dan kliennya, pengusaha Lucio Tan, Abad mengatakan bahwa meskipun dia dan Mendoza bekerja di kantor Kejaksaan Agung, dia “tidak pernah bekerja secara langsung untuk Mendoza”. Tapi mereka berteman, akunya.

Abad mengaku pernah mewakili Tan dalam kasus penggelapan pajak yang diajukan terhadap perusahaannya, Fortune Tobacco.

Dia adalah calon hakim SC pertama yang diperiksa oleh JBC dalam wawancara publik yang sedang berlangsung. – Rappler.com

Selengkapnya di #SCWatch:

Keluaran Sidney