• February 28, 2024
Kami siap membela Scarborough

Kami siap membela Scarborough

MANILA, Filipina – “Kami siap mengamankan kedaulatan kami.”

Menteri Luar Negeri Albert Del Rosario mengatakan Filipina siap mempertahankan haknya atas sengketa Panatag Shoal (Scarborough Shoal), tempat pertempuran antara kapal angkatan laut Filipina dan sekelompok kapal angkatan laut sipil dan militer Tiongkok.

Dalam konferensi pers di Departemen Luar Negeri (DFA) pada Rabu, Del Rosario menolak klaim Filipina atas sekolah yang terletak 124 mil laut sebelah barat Zambales di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan), ulangi. .

Konferensi pers tersebut dilakukan setelah Del Rosario bertemu dengan Duta Besar Tiongkok untuk Filipina Ma Keqing mengenai masalah tersebut.

“Saya telah menegaskan bahwa Scarborough Shoal merupakan bagian integral dari Filipina,” katanya kepada wartawan. Orang Cina menyebut pulau itu sebagai Pulau Huangyan.

Ia juga mengatakan bahwa kapal penangkap ikan Tiongkok melakukan penangkapan ikan secara ilegal dan memanen spesies laut yang terancam punah di wilayah tersebut, yang merupakan pelanggaran terhadap hukum Filipina.

Del Rosario menambahkan bahwa Angkatan Laut Filipina berada di sana untuk “menegakkan hukum” di wilayah tersebut.

Karena Tiongkok juga mengindikasikan bahwa sekolah tersebut adalah bagian dari negara mereka, Del Rosario mengatakan hal itu telah menciptakan “jalan buntu” dalam menyelesaikan perselisihan tersebut, dan menyebutnya sebagai “tantangan nyata bagi kami terhadap kesepakatan untuk terus berbicara.”

“Kami memutuskan untuk mencari solusi diplomatik terhadap masalah ini,” katanya.

Protes diplomatik

Kepala diplomat Filipina mengatakan klaim Filipina didukung oleh fakta bahwa Filipina berada dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) sepanjang 200 mil, dan didukung oleh Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

“Klaim Tiongkok tidak didukung oleh UNCLOS; Kami berdiri teguh pada posisi kami… mengenai kedaulatan dan hak berdaulat atas wilayah tersebut,” tambahnya, seraya mengatakan bahwa klaim negara Asia Timur tersebut hanya didasarkan pada catatan sejarah.

Negara tersebut juga mengajukan protes diplomatik atas masalah tersebut.

Namun Beijing mengatakan pihaknya juga memprotes Manila atas insiden tersebut.

“Kami telah menyampaikan pernyataan serius kepada pihak Filipina mengenai kapal dan kapal patroli Filipina yang mengganggu kapal nelayan dan nelayan Tiongkok,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Liu Weimin.

Wakil Laksamana Alexander Pama, Kepala Angkatan Laut Filipina, mengatakan kecelakaandan mengatakan kapal penangkap ikan tersebut ditemukan membawa kerang raksasa, hiu hidup, dan spesies laut yang terancam punah.

Kesepuluh kapal Tiongkok tersebut terpantau kapal andalan Angkatan Laut Filipina, BRP Gregorio del Pilar (PF-15), saat dikerahkan di sana untuk patroli maritim di kawasan tersebut pada Minggu, 8 April.

“Selama patrolinya, PF-15 mengkonfirmasi keberadaan delapan (8) kapal penangkap ikan Tiongkok yang berlabuh di laguna Shoal. Kapal PN tetap berada di sekitar Dangkalan untuk terus memantau kapal penangkap ikan,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Selasa, 10 April, Angkatan Laut Filipina mengirimkan tim untuk memeriksa kapal-kapal tersebut dan mengumpulkan bukti tangkapan mereka, sesuai dengan aturan keterlibatan. DFA mengatakan tim yang menaiki kapal tersebut menemukan sejumlah besar “karang, kerang raksasa, dan hiu hidup yang dikumpulkan secara ilegal” di satu kapal saja.

Setelah itu, BRP Gregorio del Pilar melaporkan bahwa 2 kapal pengintai maritim Tiongkok, Zhonggou Haijian 75 dan Zhonggou Haijian 84, “berhasil berlayar ke muara Shoal, dan menempatkan diri di antara PF-15 dan delapan (8) kapal Tiongkok yang ditempatkan. kapal penangkap ikan, untuk mencegah penangkapan para nelayan Tiongkok yang bersalah.” (Baca lebih lanjut mengenai BRP Gregorio del Pilar di sini.)

Foto kapal Pengawas Laut Tiongkok yang terlibat dalam pertempuran di Panatag Shoal (Scarborough Shoal).  Foto disediakan oleh Angkatan Laut Filipina, 11 April 2012.

Mulai hari Rabu tanggal masih terhenti di daerah.

Wakil Komandan Penjaga Pantai Filipina Laksamana Edmund Tan mengatakan karena PCG adalah organisasi sipil, mereka akan tunduk pada DFA untuk memberikan pernyataan lebih lanjut mengenai masalah tersebut.

Penjaga Pantai juga akan mengerahkan kapal di daerah tersebut untuk memantau situasi. “Peran kami hanyalah berada di sana, untuk menunjukkan kehadiran kami,” kata Tan.

“Kapal penjangkau lainnya,” yang diyakini merupakan kapal penangkap ikan sipil Filipina, juga berada di wilayah tersebut, tambah Pama.

Del Rosario mengatakan ketegangan terjadi setelah kedua negara baru-baru ini mendeklarasikan a serangkaian pertukaran budaya dan acara yang akan diadakan dalam tahun tersebut.

“Kami akan terus berbicara dan melihat bagaimana penyelesaian masalah ini dapat dilanjutkan,” katanya.

Alex Chua, Kuasa Usaha Kedutaan Besar Filipina di Beijing, juga dipanggil tetapi tidak diberikan surat secara lisan oleh Kementerian Luar Negeri Tiongkok, kata kepala DFA.

Namun, Del Rosario mengatakan ada kemungkinan Filipina akan menerima surat tersebut secara lisan dari Tiongkok, karena negara tersebut juga memberikannya kepada Duta Besar Ma.

Sebelumnya, Tiongkok juga menegaskan kembali posisinya mengenai formasi yang disengketakan, yaitu sekelompok batu dan terumbu berbentuk segitiga yang mengelilingi laguna. Tiongkok, dalam sebuah pernyataan yang dibebaskan oleh kedutaan besar mereka di Manila, mengatakan Filipina harus mengakhiri aktivitas “ilegal” mereka di wilayah tersebut.

Perselisihan tersebut hanyalah satu dari lusinan pertikaian teritorial di wilayah yang umumnya dikenal sebagai Laut Cina Selatan, dengan Taiwan, Malaysia, Brunei, dan Vietnam juga mengklaim banyak pulau dan bagian di sana. – Rappler.com

SDY Prize