• April 14, 2024
Kami tidak hanya menembak penjahat

Kami tidak hanya menembak penjahat

‘Semua pejabat pemerintah, baik lokal maupun nasional, mempunyai tanggung jawab dasar untuk menegakkan supremasi hukum,’ kata juru bicara kepresidenan

MANILA, Filipina – Sama seperti Menteri Kehakiman Leila de Lima, Malacañang tidak menganggap pembicaraan keras yang disampaikan oleh walikota terkenal pada sidang Senat tentang penyelundupan beras adalah hal yang tidak lucu.

Wali Kota Davao Rodrigo Duterte mengatakan kepada para senator pada Senin, 3 Februari bahwa jika dia menangkap tersangka penyelundup Davidson Bangayan (alias David Tan) sedang membongkar barang ilegal di kotanya, “Saya akan dengan senang hati membunuh!”

Istana mengingatkan Duterte bahwa supremasi hukum harus dipatuhi bahkan dalam menangani penjahat.

“Semua pejabat pemerintah, baik lokal maupun nasional, mempunyai tanggung jawab dasar untuk menegakkan supremasi hukum,” kata Herminio Coloma Jr, sekretaris kantor operasi komunikasi kepresidenan, dalam arahannya, Selasa, 4 Februari.

Dalam persidangan, Senator Jinggoy Estrada bertanya kepada Duterte apakah dia siap menghadapi konsekuensi dari tindakan main hakim sendiri. Walikota berkata: “Saya sudah tua. Aku sakit. Saya bisa menghabiskan sisa hidup saya di penjara. Saya bisa membaca buku dan menghabiskan waktu saya.”

Duterte menyesalkan lambannya kampanye anti-penyelundupan yang dilakukan pemerintah pusat. “Masalahnya kita di pemerintahan adalah kita terlalu banyak bicara, bertindak terlalu lambat, dan berbuat terlalu sedikit, bukan?” dia berkata.

Ketua Mahkamah Agung berpendapat bahwa komentar walikota tersebut tidak adil dan meresahkan, mengingat prestasinya dalam mengadili para penyelundup.

Coloma mengatakan pemerintahan Aquino sedang melakukan reformasi dalam sistem untuk mengatasi penyelundupan dan celah yang ada dalam sistem peradilan pidana.

Dalam penjelasan lainnya dengan wartawan Istana pada hari Senin, tak lama setelah Duterte hadir di Senat, Coloma mengatakan lambatnya kemajuan dalam memerangi penyelundupan bukanlah kesalahan lembaga eksekutif pemerintahan.

Dia mengatakan kasus-kasus telah diajukan terhadap tersangka penyelundup, namun pengadilanlah yang memakan waktu terlalu lama untuk menyelesaikannya.

Biro Bea Cukai Wakil Komisioner Penegakan Hukum Ariel Nepomuceno mencatat rasa frustrasi Duterte dan mengatakan hal itu merupakan tantangan bagi biro tersebut untuk bekerja lebih baik.

“Kami memahami rasa frustrasi Walikota Duterte terhadap biro tersebut…. Hal ini harus dilihat sebagai tantangan positif bagi Dewan Komisaris untuk melihat ke dalam. Oleh karena itu, kita harus melanjutkan agenda reformasi yang ada saat ini sehingga kita dapat melayani masyarakat dengan baik dan memenuhi harapan presiden,” kata Nepomuceno.

Agaton Uvero, Wakil Komisioner Kelompok Pengkajian dan Koordinasi Operasional, menyatakan bahwa tersangka penyelundup skala besar telah menghentikan sementara operasi mereka.

Hal ini merupakan indikasi bahwa reformasi yang dilakukan Dewan Komisaris membuahkan hasil, ujarnya. “Cepat atau lambat akan lebih sulit bermain-main dengan Biro Bea Cukai.”

Senator: Ancaman Duterte ‘kiasan’

Terlepas dari pernyataan Malacañang, Komisi Hak Asasi Manusia dan De Lima, para senator menganggap enteng pernyataan walikota tersebut, dengan mengatakan bahwa pernyataan tersebut bersifat “kiasan”.

Presiden Senat Franklin Drilon berkata: “Semua ini termasuk dalam positioning kami, mungkin karena putus asa, Walikota Digong harus mengatakan ini.” (Ini adalah bagian dari posisi kami bahwa Walikota Digong mungkin harus mengatakan hal ini karena putus asa.)

Ketua Komite Pertanian Senat Cynthia Villar mengatakan pernyataan Duterte tidak dimaksudkan untuk dipahami secara harfiah.

Itu tidak mati ketika sudah mati. Sepertinya dia hanya marah pada penjahat jadi ketika dia marah dia bilang aku akan membunuhnya. Tapi dia tidak pernah membunuhku, demi aku.”

(Sebenarnya dia tidak akan membunuh orang tersebut. Dia hanya marah pada penjahat, itu sebabnya dia bilang dia akan membunuh mereka. Tapi dia tidak pernah membunuh mereka, setidaknya bagiku.)

Villar menambahkan, “Anda lihat ketika seorang wali kota di Mindanao tidak tangguh, banyak orang yang mengambil keuntungan.”

Putra mendiang diktator Ferdinand Marcos, Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. setuju, dan mengatakan Duterte hanya menjalankan kota sesuai dengan apa yang dia tahu. Dia mengatakan dia memahami kemarahan walikota terhadap orang-orang yang menganiaya petani miskin.

“Saya pikir setiap pejabat pemerintah daerah harus mencari cara untuk mengatasi penyelundupan beras,” kata Marcos.

Pemimpin Minoritas Senat Juan Ponce Enrile, yang disebut Duterte sebagai temannya, mengatakan wali kota berhak “mengungkapkan pendapatnya tentang hal-hal tertentu.”

Mereka akan dituntut jika melakukan hal seperti itu tetapi saya tidak ingat dia melakukan hal seperti itu. Dia berbicara (hanya) dengan sombong. Anda tahu, jangan membuat marah Walikota dan dia akan memegang teguh apa yang dia katakan, saya tahu itu.”

(Mereka harus mengajukan kasus terhadap dia jika dia benar-benar memenuhi ancamannya, tapi saya tidak tahu dia melakukan hal seperti itu. Dia hanya berbicara keras-keras. Anda tahu, Anda tidak boleh membuat marah walikota karena dia bisa melakukan apa saja. katanya. Aku kenal dia.) – dengan laporan dari Ayee Macaraig / Rappler.com

Togel HK