• April 15, 2024
Pengadilan menghentikan pembelian kereta MRT DOTC

Pengadilan menghentikan pembelian kereta MRT DOTC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan mengatakan pembelian tersebut mungkin melanggar kontrak sewa-sewa-bangun milik pemilik swasta Metro Rail Transit Corporation dengan pemerintah.

MANILA, Filipina – Pengadilan Negeri Kota Makati telah menghentikan Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) dalam memperoleh 48 gerbong kereta untuk Metro Rail Transit (MRT) 3 guna memperluas kapasitas sistem kereta api.

Dalam perintah dua halaman yang ditandatangani pada 30 Januari, hakim ketua Makati RTC Cabang 66 Joselito Villarosa mengabulkan petisi Metro Rail Transit Corporation (MRTC) dan Metro Rail Transit Holdings melalui “perintah perlindungan sementara” selama 20 hari terhadap DOTC.

Perintah tersebut melarang badan tersebut membeli kendaraan kereta ringan (LRV) dari perusahaan Tiongkok CNR Dailan Locomotive & Rolling Stock Company.

Oleh karena itu, berdasarkan pertimbangan, permohonan ex-parte untuk perintah perlindungan sementara selama 20 hari dengan ini dikabulkan setelah penyerahan jaminan dalam waktu 5 hari sejak dikeluarkannya perintah ini, sebesar P300 juta, untuk mempertanggungjawabkan semua kerusakan. , yang dapat dipertahankan oleh tergugat berdasarkan TRO jika pengadilan pada akhirnya memutuskan bahwa pemohon tidak berhak atasnya,” kata Villarosa.

“Termohon (DOTC), pejabatnya, karyawannya, agennya atau siapa pun yang bertindak atas nama mereka, dengan ini dilarang melakukan setiap dan semua tindakan dengan cara apa pun terkait dengan perolehan LRV tambahan untuk MRT 3 dan melakukan tindakan apa pun. cenderung merampas dan melanggar hak MRTC berdasarkan… perjanjian BLT (build-lease-transfer),” tambah Villarosa.

DOTC diberi waktu 15 hari untuk mengomentari perintah dan petisi tersebut.

Salinan perintah tersebut diterima lembaga tersebut pada Selasa, 4 Februari, kata juru bicara Atty. kata Michael Sagcal melalui pesan teks kepada Rappler. “Departemen hukum kami sedang mengkajinya sekarang. Kami siap menjelaskan sikap kami terhadap penambahan gerbong MRT untuk kepentingan pengendara.”

16 Januari lalu, Lokomotif Dailan mendapatkan kontrak senilai P3,77 miliar untuk perluasan MRT 3. Sekretaris DOTC Joseph Emilio Abaya sebelumnya mengatakan pasca-evaluasi menunjukkan bahwa perusahaan tersebut “layak untuk melaksanakan proyek tersebut.” (BACA: Perusahaan Tiongkok ‘cocok’ untuk proyek perluasan MRT)

Pemerintah membeli LRV baru untuk MRT guna mengurangi waktu tunggu di stasiun dan mengurangi kemacetan sistem. Saat ini MRT 3 memiliki 73 bus yang melayani penumpang dengan interval 3 menit. Jalur kereta api sepanjang 17 kilometer membentang dari North Avenue di Kota Quezon hingga Taft Avenue di Kota Pasay.

MRTC, yang menandatangani perjanjian BLT dengan DOTC untuk MRT 3 pada tahun 1999, ingin memblokir akuisisi tersebut, dengan mengatakan hal itu melanggar perjanjian.

Villarosa mencatat bahwa di antara hak yang diberikan kepada MRTC berdasarkan kontrak BLT adalah ketentuan bahwa MRTC hanya akan kehilangan hak istimewanya untuk memasok LRV dalam satu dari dua kasus: jika MRTC melanggar kewajibannya berdasarkan BLT atau jika MRTC menyetujui penggunaan LRV oleh DOTC. tidak disediakan oleh MRTC.

Namun DOTC memutuskan untuk melakukan tender kontrak pengadaan kereta baru MRT 3.

“Setelah meneliti catatan perkara dengan cermat dan tekun, Pengadilan berkesimpulan bahwa terdapat kebutuhan mendesak untuk a) melestarikan harta benda, b) mencegah tergugat untuk membuang atau menyembunyikan harta benda tersebut, atau c) mencegah tergugat untuk membuang harta benda tersebut, atau menyembunyikannya, atau c) mencegah proses hukum. bantuan. berdoa menjadi ilusi karena pemberitahuan sebelumnya, ”kata Villarosa.

“Pengadilan berpendapat bahwa alasan-alasan yang diajukan para pemohon adalah beralasan. Pengadilan mendasarkan penilaiannya pada fakta bahwa para pemohon tidak melanggar kewajiban mereka berdasarkan perjanjian atau lebih memberikan persetujuannya kepada DOTC berdasarkan bagian 5.2 perjanjian mereka,” tegas hakim.

Pemerintah bertujuan untuk mengambil alih MRTC tahun ini agar memiliki kebebasan untuk memutuskan pengoperasian dan pemeliharaan sistem kereta api di sepanjang EDSA. Pembelian perusahaan swasta juga akan memungkinkan pemerintah menghemat miliaran peso biaya yang dibayarkan setiap tahunnya. (BACA: Anggaran P56-B untuk Pembelian MRT Sudah Siap)

Metro Pacific Investments Corporation yang dipimpin Manuel Pangilinan memiliki mayoritas MRTC. Bank-bank milik negara, Land Bank of the Philippines dan Development Bank of the Philippines, memiliki gabungan 80% kepentingan ekonomi, namun tidak memiliki hak suara.

MRT 3 mengangkut 600.000 penumpang per hari, jauh di atas kapasitas desainnya yang sebesar 350.000. – Rappler.com

Pengeluaran SDY