• February 23, 2024
Kami tidak membutuhkan bantuan

Kami tidak membutuhkan bantuan


Manila, Filipina – “Kami tidak membutuhkan dan kami tidak membutuhkan bantuan.”

Hal ini dilaporkan sebagai pesan dari kapten kapal Azamara Quest kepada pihak berwenang setempat setelah kapal tersebut hanyut selama lebih dari 24 jam di Laut Sulu dekat perbatasan dengan Malaysia menyusul kebakaran yang melanda ruang mesinnya, yang dibiarkan terbang dan dikerahkan oleh lembaga Filipina. . unit penyelamatnya untuk memberikan dukungan.

“Rupanya kapten kapal mengatakan mereka tidak meminta bantuan,” kata juru bicara Penjaga Pantai Filipina (PCG), Letnan Komandan Algier Ricafrente, kepada Rappler. “Tetapi kami tetap memulai upaya penyelamatan atas niat baik pemerintah.”

Ketika kebakaran terjadi di ruang mesin sebuah kapal pesiar mewah sekitar pukul 20:00 pada hari Jumat, 30 Maret (waktu Filipina), dibutuhkan waktu satu malam sebelum pihak berwenang Filipina diberitahu bahwa kapal tersebut dalam masalah.

Meskipun awak kapal berhasil mengendalikan api dengan cepat, kerusakan yang terjadi menyebabkan kapal tidak memiliki pasokan listrik yang memadai. Insiden tersebut juga dilaporkan memusnahkan kemampuan propulsi (atau tenaga penggerak) kapal.

Semua tamu selamat, namun 5 awak kapal terluka akibat menghirup asap. Salah satu dari mereka, yang merupakan warga Guatemala, “terluka parah dan membutuhkan (d) perhatian medis darurat yang hanya dapat diberikan di rumah sakit,” kata sebuah pernyataan yang diposting di situs web perusahaan pelayaran tersebut.

Ricafrente mengatakan dia mengetahui bahwa Azamara Quest yang berbendera Malta mengalami masalah setelah dia secara pribadi menerima telepon “dari petugas Penjaga Pantai Amerika Serikat” sekitar jam 7 pagi pada hari Sabtu, 31 Maret. Sudah hampir 12 jam sejak api padam.

“Pada pukul 6 pagi (Sabtu), kami diberitahu oleh seorang pejabat salah satu perusahaan pelayaran komersial lokal bahwa Azamara Quest terbakar saat melintasi dekat perbatasan Filipina ke Malaysia,” kata Ricafrente. “Tapi kami belum bisa memastikan status pasti kapal tersebut, karena kami belum melakukan kontak langsung dengan awaknya.”

Angkatan Udara mengatakan telah melakukan penerbangan pengintaian untuk menemukan kapal yang terdampar tersebut. Aset laut Angkatan Laut dan PCG di Mindanao dan Palawan telah dikerahkan untuk memberikan bantuan tambahan yang diperlukan kapal darurat.

Berikut kronologi perjalanan Azamara Quest yang dimuat di websitenya:

26 Maret, Senin

  • Kapal berangkat dari Hong Kong untuk pelayaran 17 malam yang mencakup panggilan pelabuhan ke Manila (Filipina), Sandakan (Sabah di Malaysia), Palapo (Sulawesi), Benoa (Bali), Semarang dan Komodo (Indonesia), dan perjalanan di Singapura berakhir pada 12 April, Kamis.


30 Maret, Jumat

  • Pukul 20.19 (waktu PH) terjadi peristiwa kebakaran di ruang mesin kapal. Semua tamu selamat dan “suasananya tenang”. Sebagai tindakan pencegahan, kapten kapal mengumpulkan para tamu ke tempat berkumpul. Kapal kehilangan pasokan listrik utama dan harus bergantung pada tenaga generator.


31 Maret, Sabtu

  • Pada pukul 7:00 pagi, para insinyur dapat memulihkan tenaga ke salah satu mesin kapal “memungkinkan AC, air mengalir, pipa ledeng, pendingin, dan persiapan makanan berada di kapal.” Namun, kapal tersebut tetap mengapung karena tidak cukup tenaga untuk memindahkannya.
  • Hingga pukul 12, para insinyur masih berupaya memulihkan kemampuan propulsi kapal. Saat ini, kapal juga melaporkan bahwa 5 awaknya terluka dalam kebakaran tersebut setelah menghirup asap. Salah satu korban luka berada dalam “kondisi tidak stabil” dan harus dilarikan ke rumah sakit dalam kondisi serius. Namun perusahaan tersebut mengatakan korban luka “akan dibawa ke rumah sakit setempat” setelah kapal berlabuh di Sandakan. Saat ini, masih belum bisa dipastikan kapan kapal tersebut bisa melanjutkan pelayarannya.
  • Pada pukul 22:30, kapal mengumumkan bahwa mereka telah memulihkan tenaga penggeraknya dan sudah berlayar “antara 3 hingga 6 knot” ke Sandakan. Salah satu awak kapal yang terluka parah masih dalam kondisi serius.


1 April, Minggu

  • Kapal melaporkan pada pukul 07.30 berada 100 mil laut dari Sandakan dan bergerak dengan kecepatan kurang lebih 6 knot. Ia menambahkan bahwa pesawat tersebut diperkirakan tiba di Sandakan pada pukul 10 malam pada hari yang sama. Meskipun tidak memulihkan listrik ke “kompresor AC” miliknya, para tamu tetap “tenang dan bersemangat”.


Ricafrente mengakui bahwa Azamara Quest tidak menghubungi pihak berwenang Filipina, yang memulai tindakannya sendiri untuk memverifikasi status kapal yang terdampar tersebut “karena kepedulian terhadap penumpangnya.”

Hal ini menjelaskan mengapa Angkatan Laut dan Penjaga Pantai memerlukan waktu hampir setengah hari untuk mengetahui insiden tersebut.

“Kami menjalin kontak online dengan Azamara Quest pada hari Sabtu melalui sistem internet VSAT (very small aperture terminal) kapal, namun komunikasinya tidak konstan,” kata Ricafrente.

Meskipun tawaran bantuan apa pun diduga ditolak, Ricafrente menegaskan bahwa kapal patroli Angkatan Laut dan Penjaga Pantai memilih untuk mengawal Azamara Quest hingga kapal tersebut mencapai perbatasan laut Malaysia pada Minggu malam.

“Pertama-tama kami harus memastikan keselamatan kapal. Kapal itu kandas di perairan laut dekat Sulu dan Tawi-Tawi, tempat para bandit terkenal beroperasi, kata Ricafrente.

Kedua, karena kapal tersebut masih melakukan perjalanan di perairan teritorial Filipina, kapal tersebut tetap berada dalam wilayah tanggung jawab kami dan kami tidak dapat mempertaruhkan keselamatan mereka dengan keadaan laut di tengah cuaca yang tidak dapat diprediksi.

Presiden dan CEO Azamara Club Cruises Larry Pimentel akan tiba di Sandakan pada Senin pagi “untuk bertemu langsung dengan penumpang dan awak kapal.” Perusahaan juga mengumumkan akan membatalkan sisa pelayaran kapal tersebut karena kerusakan akibat kebakaran tersebut.

Tertatih-tatih ke Malaysia

Kapal mewah itu mengangkut 1.000 orang ketika terdampar selama 24 jam. Kapal tersebut tiba di pelabuhan Malaysia pada Minggu malam, 1 April.

Azamara Quest yang berbasis di AS, yang membawa ratusan turis dari Amerika Utara, Eropa dan Australia, berlabuh di pelabuhan Sandakan, di pulau Kalimantan, di bawah pengawalan Penjaga Pantai Malaysia.

Kapal sepanjang 592 kaki, yang menawarkan spa, pusat kebugaran, kolam renang, kasino dan delapan restoran, serta layanan akupunktur, sedang dalam pelayaran 17 malam yang dimulai di Hong Kong dan dijadwalkan berakhir di Singapura.

Kapten kapal awalnya mengumpulkan semua tamu di stasiun perakitan.

“Kapal merapat di pelabuhan Sandakan. Pihak berwenang Malaysia akan menjamin keselamatan penumpang dan memberikan bantuan yang diperlukan,” kata Laksamana Pertama M. Karunanithi, kepala Penjaga Pantai Malaysia di Sabah, kepada AFP.

Kebakaran tersebut, yang menyebabkan kapal terapung di perairan Filipina selama sehari sebelum para insinyur di kapal tersebut memulihkan sebagian listriknya, memberikan dampak buruk bagi industri yang sudah terguncang akibat dua insiden baru-baru ini.

Azamara Quest membawa 590 penumpang dan 411 awak. Lebih dari sepertiga wisatawan berasal dari Amerika Serikat. Warga negara Inggris, Australia, Kanada, dan Jerman juga ikut serta.

Karunanithi mengatakan para penumpang akan dibawa ke darat setelah operator mengumumkan pada hari Sabtu bahwa pelayaran kapal, yang seharusnya melintasi sejumlah pulau indah termasuk Bali, telah berakhir.

“Saya kira satu kru yang terluka parah akan dibawa (ke rumah sakit) dan kami telah mengerahkan dua ambulans di dermaga,” kata Karunanithi.

Juru bicara Kedutaan Besar AS di Malaysia mengatakan kepada AFP bahwa pihaknya akan mengirimkan tim konsuler ke Sandakan untuk membantu warganya.

Pada bulan Januari, kapal pesiar Italia Costa Concordia kandas di lepas pantai Tuscany, menewaskan 32 orang setelah kapal itu terbalik.

Sebulan kemudian, kebakaran melanda kapal saudara Costa Concordia, Costa Allegra, di Samudera Hindia. Kapal yang membawa lebih dari 1.000 orang itu harus ditarik ke pantai oleh kapal nelayan Perancis.

Royal Caribbean Cruises Ltd yang berbasis di Florida, perusahaan pelayaran terbesar ke-2 di dunia, mengoperasikan Azamara Club Cruises. – . – Rappler.com dan Agence France-Presse

Togel SDY