• June 21, 2024
‘Kamu adalah wajah Tuhan’

‘Kamu adalah wajah Tuhan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Pekerja mulia kita sungguh mengagumkan – mereka yang bekerja dengan tenang dan tekun, bahkan dengan sedikit uang yang mereka peroleh, tidak akan tergoda oleh budaya korupsi yang merajalela.”

MANILA, Filipina – Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle pada hari Kamis, 1 Mei, memberikan penghargaan kepada para pekerja di negara tersebut, terutama mereka yang, meskipun gajinya kecil, namun tidak tergoda oleh korupsi.

Dalam pesan Hari Buruhnya yang seluruhnya ditulis dalam bahasa Filipina, Tagle menyebut pekerja sebagai harta nasional bertanggung jawab untuk membentuk jalan negara.

“Anda adalah harta bangsa yang sebenarnya. Tangan Anda – melalui kerja keras dan keterampilan – membentuk masa depan bangsa. Para pekerja mulia kita sungguh patut diacungi jempol – mereka yang bekerja dengan tenang dan rajin, bahkan dengan sedikit uang yang mereka peroleh, tidak akan tergiur dengan maraknya budaya korupsi,” ujarnya.

Tagle mengatakan Gereja mengajarkan pentingnya bekerja dan mengutip Kejadian 1:28. Ayat tersebut berbunyi: “Allah memberkati mereka dan berfirman kepada mereka: Beranak cuculah, perbanyaklah, penuhi bumi dan taklukkanlah. Berkuasalah atas ikan-ikan di laut, burung-burung di udara, dan segala makhluk hidup yang bergerak di bumi.’”

Dia menjelaskan, “Saudara-saudaraku, Gereja sangat menghargai pekerjaan. Gereja mengajarkan bahwa melalui kerja kita menjadi mitra Tuhan dalam penciptaan dunia yang berkelanjutan… Melalui kerja kita menjadi wajah Tuhan. Ini bukan sekedar pekerjaan atau alat untuk memberi makan keluarga kita; itu adalah jalan menuju kekudusan, menuju Tuhan.”

Lari gawang

Tagle mengatakan pekerja Filipina menghadapi banyak tantangan, dan terdorong untuk bekerja di luar negeri karena kurangnya lapangan kerja, tidak adanya keamanan dan rendahnya upah di negara tersebut.

“Jutaan orang Filipina terpaksa mengambil risiko di negara lain meskipun hal tersebut menimbulkan bahaya jangka panjang bagi keluarga dan masyarakat kita. Semua ini, menurut Paus Fransiskus, adalah hasil dari ekonomi global yang menindas di mana uang digunakan untuk mengontrol dan bukan untuk melayani (Evangelii Gaudium, 57),” katanya.

Namun, Tagle mengatakan bahwa sektor tenaga kerja yang bersatu dapat mengatasi tantangan apa pun. Ia juga mendesak sektor lain untuk mendukung kesejahteraan pekerja Filipina.

Beliau menegaskan kembali tantangan Gereja, di tahun kaum awam, agar kaum awam menjadi “pahlawan dan orang suci” dan agar orang lain bergabung dengan kaum awam.

“Hari ini kita merayakan pesta Santo Yusuf, sang pekerja. Semoga beliau menjadi inspirasi bagi orang awam. Dengan menjadi seorang tukang kayu, ia menghidupi keluarganya, Maria dan Yesus. Tapi yang diam-diam mereka bangun adalah Kerajaan Tuhan,” kata Tagle. – Rappler.com

Data Sydney