• June 22, 2024
Pemilik mal berkomitmen terhadap program Meralco

Pemilik mal berkomitmen terhadap program Meralco

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Berdasarkan Program Beban Interruptible, pelanggan dengan beban daya besar akan diminta untuk mengoperasikan genset mereka sendiri untuk meningkatkan kapasitas di Jaringan Luzon

MANILA, Filipina – Pemilik mal telah memberikan total 110 megawatt (MW) ke Program Beban Interruptible (ILP) Manila Electric Company, yang dimaksudkan untuk membantu meningkatkan kapasitas listrik di jaringan listrik Luzon.

“Sampai saat ini kontraknya masih dalam tahap finalisasi, namun kami memiliki komitmen sebesar 110 megawatt (MW) dari berbagai pemilik mal,” kata Alfredo Panlilio, Senior Vice President dan Head of Customer Retail Services Meralco.

Panlilio mengatakan komitmen terbesar datang dari SM Group yang dipimpin Sy yang telah meyakinkan Meralco bahwa mereka akan melepas sekitar 56MW dari kapasitasnya di bawah ILP.

Perusahaan besar lainnya yang telah menyatakan kesediaannya untuk bermitra dengan ILP Meralco adalah Robinsons Land, 22MW; Tanah Ayala, 8MW; Shangri-La, 7MW; Waltermart 6MW; dan Ortigas dan Megaworld, masing-masing 4MW.

Berdasarkan ILP, pelanggan dengan beban listrik besar seperti perusahaan komersial akan diminta untuk mengoperasikan genset mereka sendiri jika operator jaringan melihat adanya kebutuhan untuk meningkatkan kapasitas pembangkitan di jaringan Luzon.

Hal ini akan mengurangi total kebutuhan listrik sistem ke tingkat yang lebih terkendali, dan membantu memastikan ketersediaan pasokan sepanjang musim.

Dengan ILP, pasokan listrik yang tidak terpakai dari jaringan Luzon oleh pelanggan yang berpartisipasi dapat digunakan oleh pelanggan lain dalam wilayah waralaba.

Peserta ILP yang ditargetkan adalah mereka yang memiliki kapasitas pembangkit listrik besar seperti pusat perbelanjaan, perusahaan besar, dan pabrik.

Meralco telah mengundang lebih dari seratus perusahaan dengan perangkat pembangkit cadangan yang besar untuk berpartisipasi dalam ILP. Perusahaan ini berhasil melakukan uji kering pada tanggal 1 April bekerja sama dengan SM Malls, yang menghasilkan pengurangan beban di jaringan listrik sebesar 4,4 MW.

Dalam permohonannya kepada Energy Regulatory Commission (ERC), Meralco mengusulkan agar hanya pelanggan captive dengan beban besar, seperti 1 MW ke atas, yang akan diundang untuk berpartisipasi dalam ILP karena tidak lagi bertanggung jawab atas penyediaan pasokan listrik. kepada pelanggan. yang beralih ke pemasok listrik ritel.

ERC menyetujui permintaan Meralco untuk menerapkan ILP dalam wilayah waralabanya selama bulan-bulan musim panas, dengan ketentuan bahwa calon pelanggan yang berpartisipasi (PC) tidak terbatas pada mereka yang memiliki unit pembangkit.

“Setiap pelanggan yang ingin melakukan pembongkaran harus memenuhi syarat sebagai PC di ILP apakah listrik pengganti akan dihasilkan atau tidak,” kata ERC dalam perintah setebal 4 halaman tertanggal 11 April.

Perusahaan utilitas juga diperintahkan untuk menyerahkan perjanjiannya dengan pelanggan ILP dalam waktu 15 hari sejak diterimanya pesanan.

Untuk tahun 2014, Meralco memperkirakan permintaan listrik akan meningkat sekitar 4% dibandingkan tahun lalu.

Penggunaan ILP, yang dibentuk melalui koordinasi dengan Departemen Energi (DOE), bergantung pada status jaringan dan pilihan utilitas distribusi (DU).

Berdasarkan protokol yang ditetapkan, ILP diterapkan selama status peringatan merah atau ketika terdapat cadangan daya minimal, setelah adanya pemberitahuan dari Perusahaan Jaringan Listrik Nasional Filipina (NGCP) dan DU yang memberi tahu peserta ILP untuk melepaskan beban dari jaringan listrik.

Situasi listrik di Luzon membaik pada awal bulan April dibandingkan bulan Maret karena pengoperasian awal pembangkit listrik Ilijan, namun situasi pasokan tetap terbatas karena Luzon mencatat permintaan tahunan tertinggi selama bulan-bulan musim panas. – Rappler.com

Result Sydney