• June 21, 2024
Kapan indeks bursa PH mencapai 10.000?

Kapan indeks bursa PH mencapai 10.000?

MANILA, Filipina – Analis keuangan di COL Financial Group Inc, sebelumnya CitisecOnline.com Inc, mengatakan Indeks Bursa Efek Filipina (PSEi) bisa mencapai 10.000 dalam 3,5 hingga 8 tahun, atau hampir dua kali lipat dari level saat ini.

Pada konferensi pers tanggal 1 Agustus, kepala penelitian COL, April Lee Tan, mengatakan kemungkinan pencapaian target tersebut adalah sebagai berikut:

  • 40% dalam 3,5 tahun
  • 50% dalam 5,5 tahun
  • 10% dalam 8 tahun

Pesan mereka jelas: sekarang adalah saat yang tepat untuk berinvestasi di Filipina. Bahkan jika pertumbuhan “kembali ke kondisi biasa dan membutuhkan waktu 8 tahun… pertumbuhan tahunan gabungan untuk pasar akan menjadi 8,7% per tahun, (artinya) pasar masih akan memiliki kinerja lebih baik dari obligasi yang diinvestasikan,” kata Tan.

PSEi ditutup di level 5.298 pada 1 Agustus. Hingga saat ini, indeks tersebut sudah menjadi indeks dengan kinerja terbaik ke-2 di dunia, setelah Venezuela, kata kepala layanan pelanggan dan penjualan COL, Juanis G. Barredo.

Meskipun Tan mengakui adanya kekhawatiran bahwa saham-saham Filipina lebih mahal dibandingkan negara-negara tetangganya, ia mengatakan bahwa hal ini dapat diatasi dengan penyesuaian korektif dalam jangka pendek. Dia melihat kemunduran sesaat harga saham dari level tertingginya sebagai peluang untuk membeli lebih banyak saham.

Pertumbuhan pasar lokal menjadi pertanda baik bagi Filipina karena indeks ini dianggap sebagai indikator ekonomi utama. “PSEi artinya kepercayaan bisnis. Jika naik, para pebisnis yakin,” kata Presiden dan CEO COL Financial Filipina Conrado F. Bate.

Ketika pasar saham terus meningkat, Barredo mengatakan semakin banyak masyarakat Filipina yang pada akhirnya akan merasakan perlambatan pertumbuhan. “Kalau tidak dirasakan secara langsung, mereka akan merasakannya di infrastruktur,” ujarnya.

Proyek infrastruktur besar pemerintahan Aquino yang dibangun di bawah program kemitraan publik-swasta (KPS) memerlukan investasi swasta dan sebagian besar skema pembiayaan jangka panjang, yang keduanya juga dipandang sebagai tanda kepercayaan dunia usaha terhadap negara tersebut.

Apa yang menguntungkan PSEi?

Para analis mengatakan prospek jangka panjang tetap positif karena sejumlah alasan: ketahanan belanja konsumen, dan kemampuan serta kemauan pemerintah untuk membelanjakan uang, seperti terlihat dalam meningkatnya momentum proyek infrastruktur di bawah skema KPS.

1. Konsumen yang tangguh

Dengan pengiriman uang dari pekerja Filipina di luar negeri (OFW) yang masih kuat meskipun terjadi krisis fiskal-ekonomi di negara tuan rumah, Tan mengatakan belanja konsumen kemungkinan besar akan tetap tangguh.

Tan juga menjelaskan bahwa industri outsourcing proses bisnis (BPO) yang kuat kemungkinan akan terus mempekerjakan masyarakat Filipina dan membantu meningkatkan konsumsi. Dia menunjukkan bahwa upah minimum yang relatif rendah akan membuat Filipina tetap kompetitif dalam penawaran global untuk bisnis outsourcing dari perusahaan-perusahaan di negara-negara barat.

Meskipun terdapat upah yang lebih rendah di negara-negara tetangga, katanya, “negara-negara yang lebih murah tersebut bukanlah negara-negara berbahasa Inggris, jadi kami masih memiliki keuntungan.”

Gambar milik COL Financial Filipina.

Populasi muda Filipina juga diperkirakan akan meningkatkan konsumsi.

“Keuntungan lain dari meningkatnya populasi pekerja adalah Anda tidak perlu membayar banyak tunjangan. Ketika Anda memiliki populasi yang menua, ada dana pensiun dan perawatan kesehatan (biaya yang harus ditanggung),” kata Tan.

2. Uang dari tempat berlindung tradisional

Barredo mengatakan pasar Filipina bisa mendapatkan keuntungan dari kejenuhan pasar lainnya. Dia menjelaskan bahwa obligasi mencapai tren tertinggi jangka panjang karena dianggap sebagai tempat berlindung yang aman tidak hanya bagi orang Amerika tetapi juga Eropa.

Seperti terlihat pada grafik, peningkatan investasi pada obligasi biasanya dibarengi dengan penurunan investasi pada saham. Barredo mengatakan, belakangan ini keduanya sedang naik daun. Dia mengatakan jika obligasi mencapai tingkat jenuh, sebagian modal yang masuk ke dalamnya mungkin akan masuk ke Filipina.

3. Penjemputan di KPS

“Tahun lalu, masyarakat kecewa,” aku Tan. Hanya satu proyek infrastruktur yang dijanjikan pemerintah yang diberikan pada tahun 2011 dan menurutnya hal itu tidak membantu meningkatkan produk domestik bruto (PDB).

Namun, ia memperkirakan bahwa proyek senilai P55,19 miliar masih dapat ditender pada tahun 2012, yang akan meningkatkan PDB dengan menambah 0,5% pertumbuhan ekonomi tahunan. Dia menguraikan 4 proyek yang kemungkinan akan ditawar pada paruh kedua.

Menurut perkiraan COL Financial, proyek senilai P112,49 miliar lainnya akan diberikan pada tahun 2013, yang menambah 1% terhadap PDB.

4. Belanja pemerintah dalam tren meningkat

Setelah pemerintah gagal menghabiskan sebagian besar anggaran tahun 2011, hal ini meningkatkan pencairan anggaran dan membayar 74,9% anggaran nasional pada tanggal 30 Juni.

Peningkatan pembelanjaan yang tepat waktu merupakan tren yang Tan perkirakan akan terjadi lagi di tahun 2013. Dia berkata: “Anggarannya sudah berada pada tingkat pembahasan DPR… membuka jalan bagi tindakan segera pada awal tahun 2013.”

5. Lebih banyak ruang untuk berkembang

Para analis percaya bahwa indeks lokal masih dalam tahap awal dibandingkan dengan negara tetangga di wilayah tersebut. Tan mengatakan rasio investasi terhadap PDB hanya 22% dibandingkan Vietnam 39%, Thailand 26%, dan Indonesia 32%.

Artinya, masih banyak potensi investasi di dalam negeri, ujarnya.

Para analis mengatakan sejumlah sektor siap untuk tumbuh, termasuk perbankan, real estate, ritel dan konstruksi.

Mereka mengatakan portofolio model mereka akan mencakup saham-saham di sektor-sektor ini karena sektor-sektor tersebut terutama berorientasi pada konsumen.

Dua sektor yang menurut para analis kemungkinan besar tidak akan masuk dalam portofolio model adalah perusahaan pertambangan dan perusahaan telekomunikasi.

Tan mengatakan dia tidak optimis terhadap pertambangan, yang dipandang sebagai hal yang buruk tahun lalu karena harga komoditas turun.

Sementara itu, Barredo tidak optimis dengan perusahaan telekomunikasi. “Kami merasa perusahaan telekomunikasi berada dalam industri yang sudah matang. Saat ini, mereka … terlibat dalam penyiaran televisi dan media. Kami merasa pertumbuhan ponsel akan stagnan kecuali mereka dapat membuka pasar baru.”

Mengingat indikator-indikator praktis ini, Tan cukup yakin dengan pertumbuhan pasar. Namun dia juga mengakui: “Kami yakin ini tidak akan berjalan mulus karena masalah serius yang terjadi di luar negeri, valuasi yang mahal, dan banyaknya penempatan saham yang menekan likuiditas.”

Meski begitu, investor harus tetap berinvestasi, katanya. – Rappler.com

Data SDY