• June 21, 2024
WAJIB DITONTON: ‘Captive’ karya Brillante Mendoza

WAJIB DITONTON: ‘Captive’ karya Brillante Mendoza

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Film besar berikutnya dari Sutradara Terbaik Cannes dirilis bulan ini

MANILA, Filipina – Hanya beberapa hari setelah filmnya Tawi-Tawi diterima untuk Festival Film Venesia, Sutradara Terbaik Cannes (untuk film tersebut diskon pada tahun 2009) Brillante Mendoza kembali dengan film lainnya — sebuah film yang akan mengingatkan kita pada masa kelam dalam situasi perdamaian dan ketertiban negara kita.

Banyak yang mungkin masih ingat penculikan wisatawan lokal dan asing pada bulan Mei 2001 di resor Dos Palmas di Palawan oleh kelompok Abu Sayyaf yang terkenal kejam. Itu berakhir setahun kemudian pada bulan Juni 2002, dengan misionaris Amerika Gracia Burnham menjadi salah satu yang selamat. Suaminya, Martin, meninggal saat mereka diselamatkan.

“Captive” terinspirasi oleh peristiwa ini.

“Saya memperlakukan keseluruhan film sebagai satu peristiwa nyata,” kata Mendoza tentang filmnya. “Naskahnya didasarkan pada penelitian intensif saya mengenai penculikan tertentu dan di mana hal itu sebenarnya terjadi.”

Ia menambahkan, “Kesaksian para penyintas, penculik, pihak militer, dan pihak lain yang menyaksikan atau menjadi bagian dari krisis ini juga diperhitungkan.”

Hanya 25% dari film tersebut yang bersifat fiksi, sebagian besar karakter dan adegan yang menurut Mendoza “diperlukan untuk tujuan penyempurnaan dan dramatisasi”.

Perjalanan yang akan kita lihat di “Captive” ini mirip dengan perjalanan yang harus dilalui para korban penculikan Dos Palmas selama setahun penuh disekap oleh Abu Sayyaf. Namun, Mendoza menjelaskan bahwa mereka tidak melakukan penembakan di Palawan, Lamitan, Basilan atau bagian lain Mindanao karena alasan keamanan.

Film ini dibuat dengan gaya dokumenter: lurus, sederhana. Hal ini untuk menjaga konsep “realitas” yang terkandung dalam materi film.

DIREKTUR TERBAIK CANNES BRILLANTE Mendoza beraksi.  Foto milik saluran INI

Mendoza mengakui bahwa dia bekerja dengan “spesialis tempur” baik dari militer maupun Abu Sayyaf untuk mengambil gambar adegan penembakan serealistis mungkin.

Aktris Perancis Isabelle Huppert berperan sebagai Therese Burgoine, seorang warga negara Perancis dan pekerja sosial sukarela untuk sebuah organisasi non-pemerintah yang berbasis di Palawan. Meskipun karakter Huppert dalam film tersebut adalah fiksi, pengalamannya selama pembuatan film sangat nyata.

“Penggambaran saya mengenai penerima AbuSayyaf tentunya tidak bersifat satu dimensi,” kata Mendoza, seolah menjawab pertanyaan-pertanyaan yang mungkin muncul mengenai film tersebut. “Seperti kita, mereka kadang-kadang lucu, dan kadang-kadang marah dan kasar.”

Dia menambahkan: “Mereka bahkan bisa menjadi penuh perhatian dan kasih sayang dalam keadaan tertentu.”

Bagi Mendoza, menjadi pembuat film sama dengan menjadi jurnalis: “Saya menunjukkan kedua sisi, semua sisi dari suatu situasi sebanyak mungkin, terlepas dari keyakinan atau tujuan pribadi saya.”

Ia yakin pembuat film tidak boleh mencampuri kebenaran. “Bagaimanapun, saya tidak berusaha membela Abu Sayyaf dan tujuan mereka, saya juga tidak mencoba membenarkan apa pun dalam film tersebut,” katanya.

“Ini semua tentang kemanusiaan,” lanjutnya. “Film ini menunjukkan sesuatu tentang hal yang tidak terlihat, tentang gambaran besarnya: bahwa setiap orang sibuk dengan urusannya masing-masing.”

DitangkapFilm terbaru Brillante Mendoza berkisah tentang pelestarian diri dan kelangsungan hidup dalam menghadapi kesulitan dan situasi di luar kendali seseorang.

Tonton trailer Captive di sini:

– Rappler.com

Data Sydney