• May 24, 2024
Kapunan: Aku sudah memerintahkan hak asuh Olalia

Kapunan: Aku sudah memerintahkan hak asuh Olalia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Letkol Angkatan Udara Eduardo Kapunan yang diberhentikan bersaksi untuk pertama kalinya dalam kasus pembunuhan ganda Olalia-Alay-ay

MANILA, Filipina – Mantan Letkol Angkatan Udara dan mantan komplotan kudeta Eduardo “Red” Kapunan bersaksi untuk pertama kalinya dalam sebuah kasus pembunuhan terkenal bahwa ia memerintahkan pengawasan terhadap pemimpin buruh Rolando Olalia sebelum pembunuhannya pada tahun 1986, namun ia menambahkan bahwa ia operasi dihentikan.

Kapunan hadir di Pengadilan Negeri Antipolo 6 bulan setelah ia menyerahkan diri kepada militer. Dia sekarang ditahan di Biro Investigasi Nasional dan menghadapi tuduhan pembunuhan atas pembunuhan Olalia dan asistennya Leonor Alay-ay pada 13 November 1986.

Kapunan mengatakan kepada pengadilan bahwa dia mengejar Olalia menyusul laporan bahwa pemerintahan Presiden Corazon Aquino saat itu memiliki “hubungan” dengan sayap kiri. Olalia saat itu adalah pemimpin karismatik dari sayap kiri Kilusang Mayo Uno.

“Saya akui saya memerintahkan hak asuh tetapi mencabutnya karena saya dipindahkan,” katanya dalam sidang tentang mosi jaminannya.

Kapunan adalah kepala Kelompok Operasi Khusus (SOG) di bawah Departemen Pertahanan Nasional ketika dia memerintahkan pengawasan Olalia. Menteri Pertahanan saat itu adalah Juan Ponce Enrile, yang sekarang menjadi Presiden Senat.

Ini adalah masa yang penuh gejolak bagi pemerintahan Cory Aquino. Gerakan Reformasi Angkatan Bersenjata (RAM), yang didirikan bersama Kapunan, telah berkali-kali mencoba menggulingkan Nyonya Aquino karena kekhawatiran bahwa pemerintahannya dipimpin oleh kelompok kiri. RAM menjadi tulang punggung pemberontakan militer yang membantu menggulingkan Ferdinand Marcos dalam pemberontakan rakyat pada bulan Februari 1986 dan melambungkan Nyonya Aquino ke kursi kepresidenan.

Sebagian besar pemimpin RAM akhirnya membentuk SOG yang memberikan keamanan kepada Enrile.

Komandan SOG lainnya saat itu adalah kolonel dan sekarang sen. Gregorio Honasan, seperti yang dituduhkan oleh saksi jaksa dan mantan Sersan Eduardo Bueno dalam kesaksian sebelumnya. Honasan, yang akan dipilih kembali pada bulan Mei, mengatakan keterlibatannya dalam kasus pembunuhan ganda itu “bermotif politik”. (Honasan dan Kapunan adalah lulusan Akademi Militer Filipina tahun 1971.)

Ke EDSA

Kata Kapunan saat itu, TSgt. Medardo D. Barreto untuk melaksanakan pengawasan Olalia setelah revolusi EDSA Februari 1986. Kapunan mengenang bahwa kelompok lain yang dipimpin oleh Sersan. Edger Sumido mengawasi pengacara hak asasi manusia Augusto “Bobbit” Sanchez, yang saat itu menjabat sebagai Menteri Tenaga Kerja.

Namun Kapunan mengatakan operasi pengawasannya dicabut pada September 1986, karena ia kemudian dipindahkan ke Markas Besar Umum Angkatan Bersenjata. “Ketika saya menerima perintah untuk memindahkan saya, saya membentuk kelompok operasi khusus dan juga mengakhiri pengawasan… Saya katakan siapa pun yang menggantikan saya, terserah dia untuk melanjutkan operasi atau tidak,” katanya.

Dua bulan setelah operasi pengawasan tersebut berakhir, Olalia dan rekannya Leonor Olay-ay ditemukan tewas di Antipolo pada 13 November 1986. Komandan SOG lainnya pada saat itu adalah mantan Kolonel Angkatan Udara. Oscar Legaspi.

Kematian Olalia, yang juga seorang pengacara, disebut-sebut sebagai bagian dari plot “Tuhan Selamatkan Ratu” yang dilakukan RAM untuk menggulingkan Nyonya Aquino dan melantik junta militer.

Barreto sebelumnya mengatakan kepada pengadilan bahwa sejauh yang dia tahu, Kapunan dan 12 anggota militer lainnya memerintahkan pembunuhan Olalia. (Kapunan menyerah kepada militer pada 6 Oktober 2012.)

Ketika ditanya mengapa dia melapor ke polisi, dia mengatakan kepada pengadilan bahwa dia ingin “menguji” amnesti yang diberikan kepada mereka oleh Presiden Fidel Ramos pada tahun 1995.

Setelah perjanjian perdamaian ditandatangani dengan RAM (yang kemudian berganti nama menjadi Revolusioner Alyansang Makabansa), the Pemerintahan Ramos memberikan amnesti tanpa syarat kepada 3.731 perwira militer dan tentara yang terlibat dalam upaya kudeta tahun 1989 dan 1987 terhadap pemerintahan Aquino.

Pada pemilihan presiden tahun 1998, Kapunan sendiri mencalonkan diri sebagai anggota Kongres di Panay. Dia hilang.

Lorna Kapunan, pengacara dan ipar perempuan Eduardo Kapunan, mengatakan amnesti mencakup semua kejahatan, dan ini merupakan bagian dari pembelaan mereka terhadap tuduhan pembunuhan yang diajukan terhadapnya. – Rappler.com

HK Prize