• February 23, 2024
Karen Cardenas: Gadis Cuaca

Karen Cardenas: Gadis Cuaca

MANILA, Filipina – Bagi Karen Cardenas, cuaca adalah masalah serius. Ketertarikannya terhadap hal itu dan perubahan musim dimulai sejak masa kanak-kanak; hal ini berkembang ketika dia pindah ke Eropa dan setidaknya harus praktis dalam hal pakaian, aktivitas luar ruangan, dan perencanaan liburan.

Sekembalinya ke Filipina, ia menyalurkan hobinya dengan menulis tentang hal tersebut.

“Pada tahun 90an saya menulis serial tentang lingkungan untuk Tn. & MS. (majalah) dan memenangkan penghargaan jurnalisme sains untuk cerita tentang lubang ozon. Saya menulis tentang garis patahan Marikina sejak 20 tahun lalu,” katanya.

Itu bukan satu-satunya hal yang ditulis Cardenas; karir aslinya terletak pada penerbitan dan pengajaran. “Saya diberitahu bahwa hal ini menghasilkan perpaduan unik antara komunikasi dan keakraban dengan sains,” katanya.

Seperti banyak kasus lainnya, kebangkitan media sosial telah memperkuat suaranya. Dalam kasus Cardenas, pertumbuhan Facebook terjadi pada saat yang tepat, terutama ketika Ondoy melanda. Tanpa sepengetahuannya pada saat itu, ia akan segera menjadi mercusuar bagi banyak orang yang menginginkan sumber berita alternatif dan dapat diandalkan.

Pengamat cuaca

Dia mengenang, “Postingan pertama saya (tentang cuaca) adalah pada tanggal 26 September 2009 pukul 09:05 di halaman FB pribadi saya: ‘Hujan tanpa henti.’ Saya terus memposting tentang upaya penyelamatan Ondoy dan seterusnya. Saya memutuskan untuk terus memposting karena saya merasa orang-orang setelah Ondoy membutuhkan sumber alternatif mengenai cuaca.

“Tetapi saya tidak ingin membanjiri feed berita, jadi saya memutuskan untuk memindahkan postingan tersebut ke halamannya sendiri sehingga orang dapat memilih untuk mengikuti jika mereka mau. Itu terjadi pada bulan April 2010,” lanjutnya.

Tidak, dia bukan reporter cuaca profesional atau ahli meteorologi terlatih. Faktanya, dia adalah seorang penggila yang memperhatikan minatnya dengan sangat serius.

“Dalam hal pelatihan meteorologi formal, saya tidak punya pelatihan apa pun,” Cardenas berbagi. “Jadi saya membaca. Saya telah mengerjakan modul MetEd/Comet sejak saya menyiapkan lembar cuaca. Anda mengambil modul pilihan Anda dan mencoba lulus tes untuk mendapatkan sertifikat kelulusan. Saya telah melakukan banyak hal – antara lain dalam prakiraan banjir, pencitraan radar dan satelit, tsunami, lempeng tektonik.”

Dia menyebut halaman Facebook-nya “K’s Weather and More”, dan mengakui bahwa ada lebih banyak peristiwa alam daripada laporan cuaca. Dia membahas berbagai topik – mulai dari tumpahan minyak hingga isu bola pohon Baguio – “Apa pun yang menurut saya berkaitan dengan iklim, lingkungan, dan kepedulian terhadap planet dan penghuninya, atau mungkin menarik bagi pembaca,” dia menjelaskan.

Ketika Sendong melanda negara itu tahun lalu, Cardenas tidak terlalu terkejut. Faktanya, para pengikut daringnya akan mengingat bahwa dia telah memperingatkan potensi masalah beberapa hari sebelum datangnya badai.

Pertumbuhan komunitas

Sejak Cardenas menciptakan “K’s Weather and More”, sekitar 3.500 orang telah “Menyukainya”. Analisis halaman tersebut menunjukkan bahwa lebih banyak lagi yang datang untuk membaca (walaupun mereka tidak dapat berkomentar kecuali mereka “Menyukai” halaman tersebut).

Menurut Cardenas, potensi jangkauan berdasarkan teman penggemarnya adalah 1,7 juta. Dia mengatakan: “Dalam seminggu ketika ada ‘acara’ dan orang-orang berbagi, jangkauannya bisa mencapai beberapa ratus ribu. (Pertumbuhan ‘Suka’) terjadi secara bertahap. Lonjakan terbesar — ​​lebih dari 800 ‘Suka’ baru dalam beberapa hari terjadi setelah Sendong ketika halaman dan blog saya diambil dan dilaporkan oleh TV5 dan GMA.”

Halaman FB tersebut, akunya, bukanlah halaman teknis, meski ia berusaha seakurat mungkin saat memposting informasi.

Sering kali postingan gambar satelit tentang datangnya topan atau hilangnya cuaca didukung oleh data, atau penjelasan orang awam tentang apa yang sedang terjadi. Pembacanya menyukainya. Aturan halaman juga menyatakan bahwa setiap anggota halaman yang memposting informasi juga harus memposting sumbernya.

“Saya memiliki catatan akurasi yang cukup baik dalam postingan saya. Terkadang mereka menginginkan kepastian. Saya memperhatikan ini setelah Sendong.

“Mereka tahu saya memperhatikan, mereka tahu saya memperingatkan dan mereka tahu saya benar. Lalu, setelah itu, saya mendapat lonjakan ‘Suka’ dari CDO dan Iligan; mereka akan kembali ke halaman tersebut jika hujan — tanyakan kepada saya apakah akan terjadi banjir. Atau setelah gempa bumi Negros, mereka akan mencari kepastian dan klarifikasi tentang rumor akan adanya tsunami lagi.”

Sangat menarik bahwa – seiring berkembangnya komunitas halaman FB – sifat interaksinya juga meningkat. Masyarakat tidak lagi hanya datang ke kapal untuk menanyakan cuaca, banyak juga yang berbagi informasi yang mereka miliki, terutama yang penting pada saat terjadi bencana.

Cardenas segera menyadari pentingnya memperoleh informasi dari orang-orang di lapangan dan mengidentifikasi mereka yang memberikan laporan yang konsisten dan kredibel. Orang-orang ini telah diberi sebutan resmi sebagai “reporter darat”, yang perannya menjadi sangat penting selama keadaan darurat cuaca, menyampaikan informasi mendesak secara real-time dari tempat mereka berada, mengalahkan berita yang muncul di media arus utama.

Panggilan untuk bertindak

Cardenas mengklaim bahwa dia tidak akan menggantikan biro cuaca nasional, PAGASA, meskipun dia tetap kritis terhadap perlunya menjadi lebih baik dalam prakiraan cuaca dan kesiapsiagaan bencana. Berita tentang kurangnya anggaran, sumber daya, dan peralatan PAGASA mengganggunya. Dia memang berusaha bersikap adil.

Ketika Catanduanes menerima radar Doppler barunya bulan ini, Cardenas dengan senang hati menyiarkan berita tersebut. Namun, masih banyak yang perlu diperbaiki.

“Sistemnya tampaknya belum siap untuk abad ke-21,” keluhnya. “Saya dengar mereka juga sangat protektif terhadap informasi arsip mereka, dan ini sangat disayangkan.”

Ia menambahkan, “Kita adalah negara di wilayah barat laut Pasifik dan dunia yang paling terkena dampak siklon tropis; kita harus menjadi yang terdepan dalam hal data dan penelitian. Filipina adalah laboratorium sempurna untuk penelitian siklon tropis. Dunia harus mengandalkan kita untuk mendapatkan pengetahuan dan program kesiapsiagaan bencana terbaru.”

Namun ia juga menantang masyarakat untuk lebih proaktif.

Kapan terakhir kali Anda melakukan latihan gempa? Sudahkah Anda menyiapkan perlengkapan darurat? Cardenas memperingatkan agar tidak berpuas diri.

Pada akhirnya, ini tentang pemberdayaan.

DAPATKAN TIPHOONK-D. "Karena cuaca bukan lagi sekedar basa-basi."

“Saya ingin pembaca mempelajari berbagai hal, juga melakukan penelusuran sendiri, memberi kami tautan baru, membagikan apa yang mereka temukan, sehingga pengalaman di halaman ini merupakan pembelajaran berkelanjutan bagi semua orang.” – Rappler.com

(Terkait dengan K’s Weather dan Lainnya di http://facebook.com/ksweather, http://www.typhoonk.com Dan http://twitter.com/karen_weather.)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Pengeluaran Sidney