• February 29, 2024
(Perjalanan) Kewajiban untuk melakukan perjalanan

(Perjalanan) Kewajiban untuk melakukan perjalanan

MANILA, Filipina – Saat ini, kita hidup dalam masyarakat yang semakin beragam dan pluralistik.

Hal ini diwujudkan dalam:

a) realitas fisik (the realm of things), seperti munculnya apa yang disebut dengan “kota global”, yang diartikan sebagai pusat sosial-ekonomi dunia yang menjadi tempat berdatangannya orang-orang dari berbagai negara, budaya, suku, ras dan lain sebagainya. hidup bersama, yang melahirkan fenomena sosiologi perkotaan baru; Dan

b) realitas ideologis (ranah pemikiran), seperti munculnya berbagai cara berpikir dan cara hidup – baik itu subkultur baru, filsafat, agama, atau lainnya – yang sama-sama valid dan penting dengan sendirinya

Kenyataan ini sebagian besar disebabkan oleh teknologi, yang memungkinkan kita berpindah dari satu belahan dunia ke belahan dunia lain dalam hitungan jam, atau informasi tentang hampir semua hal dan apa pun yang ada di bawah matahari kini dapat diakses hanya dengan beberapa klik di internet. Dunia saat ini, seperti yang dikatakan Thomas Friedman, datar.

Dan dunia yang datar adalah dunia yang sangat indah untuk ditinggali.

Implikasi dari dunia yang datar dan sangat berjejaring ini, sebagaimana dikemukakan oleh banyak intelektual, sangatlah mengejutkan. Steven Johnson membahas dalam bukunya “Where Good Ideas Come From” tentang pentingnya keterhubungan dengan orang lain untuk menciptakan inovasi. Meskipun buku Johnson terutama membahas dampak Internet, buku ini juga berbicara tentang kebaikan yang muncul ketika orang-orang dari berbagai latar belakang dan cara berpikir saling bertabrakan.

Bagaimanapun, bertemu orang-orang yang berbeda dan mendengarkan cerita mereka memungkinkan kita untuk lebih memahami filosofi “Yang Lain”, masyarakat kita, dan diri kita sendiri. Ini memberi kita pandangan dunia yang lebih luas.

Ini membuka pikiran kita.

DUNIA BESAR, DUNIA KECIL.  Bersama tuan rumah dan teman-teman couchsurfing saya di Paris, Prancis.  Foto oleh Arbie T.Baguios

Di dunia yang semakin terglobalisasi, pandangan dunia yang luas dan pikiran terbuka – terutama di kalangan generasi muda – menjamin kemajuan dan perdamaian. Di negara yang sebagian besar homogen seperti Filipina, di mana sebagian besar orang berasal dari latar belakang yang kurang lebih sama – perbedaan ras dan etnis tidak terlalu mencolok, dan sekitar 80% menganut agama yang sama – terdapat terbatasnya kesempatan untuk berinteraksi secara fisik dengan orang-orang yang berbeda.

Itu sebabnya kita harus melakukan perjalanan.

Banyak generasi muda saat ini yang sudah mampu untuk melakukan perjalanan. Saat ini tidak jarang anak muda ingin menemukan dirinya sendiri (ala Makan. Berdoa. Cinta.), dan pesan perjalanan solo ke India. Atau bagi beberapa teman lama untuk melakukan petualangan backpacking melintasi Eropa.

Memang benar, pasar kapitalis telah menemukan tempat dalam fenomena kaum muda yang terus-menerus bernafsu berkelana, sehingga memunculkan hostel pemuda dan tur hemat. Dengan pasar pariwisata anak muda yang terus berkembang pesat sejak tahun 60an, dimana satu dari empat wisatawan dunia kini berusia 15-25 tahun, generasi kita merupakan generasi yang paling banyak bepergian.

Ada pepatah yang berbunyi, “Perjalanan adalah satu-satunya hal yang dapat Anda beli yang membuat Anda lebih kaya.”

Meskipun hal ini benar, saya pribadi yakin beberapa bentuk perjalanan jauh lebih memperkaya dibandingkan bentuk perjalanan lainnya.

INILAH CARA untuk bepergian.  Ransel di Brussels, Belgia.  Foto oleh Arbie T.Baguios

Tahun lalu saya melakukan perjalanan backpacking solo di Eropa Barat. Tahun ini saya baru saja kembali dari perjalanan backpacking bersama seorang teman di Thailand. Perasaan tas berat yang menempel di bahu Anda, kegembiraan karena tidak memesan akomodasi sampai sehari sebelumnya, kegembiraan menikmati jajanan kaki lima yang murah bersama penduduk setempat, dan hak istimewa untuk bertemu dengan beberapa orang paling menarik di jalan bertemu — ada hanya sesuatu tentang menjadi “wisatawan” yang sangat dirindukan dari menjadi “turis”.

Di Thailand, ketika seorang backpacker Brasil dari hostel kami mengetahui bahwa saya dan teman saya adalah orang Filipina, dia terkejut. “Tidak banyak orang di negara Anda yang melakukan perjalanan seperti ini,” katanya, “tetapi hal ini merupakan hal yang baik jika segala sesuatunya berubah.”

Sayangnya, satu-satunya generasi muda Filipina yang mampu melakukan perjalanan adalah kaum kaya, yaitu kaum borjuis.

Dan yang sering terjadi, ketika mereka pergi ke negara lain, hanya untuk dua minggu saja, di hotel bintang 5, bersama orang tuanya, hanya mengunjungi tempat wisata, hanya makan di restoran bagus, jarang berinteraksi dengan penduduk setempat. atau pelancong dari tempat lain.

Hal ini tidak berarti bahwa apa yang mereka lakukan tidak disukai.

Namun ada banyak budaya, pengetahuan, dan pengalaman menakjubkan yang mengubah hidup yang dapat diperoleh seseorang di dalam hotel dengan segala kenyamanan rumah mereka di Ayala Alabang, selain, katakanlah, selancar bank.

PESELANCAR COUCH MUDAH.  Dengan couchsurfer di Munich, Jerman.  Foto oleh Arbie T.Baguios

Saya menduga anak muda Filipina cenderung menjadi “turis” dibandingkan “wisatawan” karena kondisi ekonomi dan budaya negara kita yang tidak mendorong kemerdekaan.

Meskipun sebagian besar wisatawan muda yang saya temui membiayai diri mereka sendiri, sebagian besar orang Filipina hanya dapat melakukan perjalanan jika mereka mengikuti liburan keluarga yang dibiayai oleh orang tua mereka. Dan meskipun sebagian besar wisatawan muda yang saya temui sendirian, bersama pasangan, atau dalam kelompok yang tidak lebih dari 4 orang, sebagian besar orang Asia (terutama orang Korea) yang saya lihat bersama keluarga dan keluarga mereka, dalam kelompok yang terdiri dari 10 hingga 20 orang, pada naik bus wisata, ditemani oleh pemandu wisata.

Ketidaktergantungan ekonomi dan budaya generasi muda Filipina saling memperkuat satu sama lain dalam siklus yang tiada henti.

Singkatnya: perekonomian kita lemah, banyak orang yang menganggur, generasi muda tidak mempunyai pekerjaan, sehingga generasi muda menjadi bergantung secara finansial pada orang yang lebih tua. Itu sebabnya negara kita memiliki generasi muda yang pada akhir usia 20-an belum benar-benar terjun ke dunia nyata, masih tinggal bersama keluarga dan memiliki pandangan dunia yang terbatas.

Namun, ini bukan kesalahan kami – setidaknya tidak sepenuhnya. Bagaimanapun, pilihan kita terbatas pada kondisi sosial dan ekonomi masyarakat kita, yang berada di luar kendali kita.

Maka, dengan diagnosis situasi rekan-rekan muda Filipina saya ini, muncullah permohonan.

LANJUT KE PETUALANGAN BERIKUTNYA.  Di jalan menunggu bus di Taman Nasional Khao Sok, Thailand.  Foto oleh Arbie T.Baguios

Di Filipina, bisa bepergian biasanya merupakan sebuah keistimewaan yang diperoleh melalui lotere genetik karena dilahirkan dalam keluarga yang mampu. Oleh karena itu, hak istimewa ini harus digunakan dengan cara yang paling memperkaya.

Jadi ketika ada kesempatan berikutnya untuk menjelajahi dunia luar, lewati kapal pesiar mewah atau hotel kelas atas dan cobalah mengemudi atau itu Klub Perhotelan.

Lakukan sendiri atau bersama teman. Mungkin tidak nyaman tanpa kehadiran ibu dan ayah, tapi saya jamin ini akan menjadi pengalaman yang mengubah hidup.

Bepergian adalah sebuah hak, namun yang lebih penting, itu adalah sebuah kewajiban.

Kita berhutang budi kepada masyarakat dan diri kita sendiri untuk menjadi lebih mandiri, memperluas perspektif kita terhadap dunia dan peduli terhadap hal-hal penting di luar nusantara.

Generasi muda Filipina yang sering bepergian berarti orang Filipina yang lebih inovatif, berpikiran terbuka, dan memahami di masa depan.

Baru-baru ini saya melihat di Internet inisiatif untuk membuat Filipina sebuah merek dagang. Dan cara apa yang lebih baik untuk memberi merek kepada diri kita sendiri selain pergi ke sana, berbagi budaya kita, dan menunjukkan kebanggaan Filipina yang legendaris kepada wisatawan yang kita temui di sepanjang perjalanan.

Kita mengenal mereka, mereka mengenal kita.

JALAN MANA YANG HARUS DILAKUKAN?  Sebuah plang di Koh Phi Phi, Thailand.  Foto oleh Arbie T.Baguios

Santo Agustinus pernah berkata, “Dunia ini adalah sebuah buku, dan mereka yang tidak melakukan perjalanan hanya membaca satu halaman.”

Oleh karena itu, marilah kita menggunakan hak kita dan memenuhi kewajiban kita untuk melakukan perjalanan, tidak hanya untuk menemukan halaman-halaman lain, tetapi juga untuk menulis ulang bab yang terkontaminasi dari negara kita yang indah ini ke dalam buku dunia.

Jika kita terus bergerak, masyarakat kita juga akan bergerak. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney siang ini