• May 22, 2024
Karena Sabah?  Pembicaraan PH-MILF ditunda

Karena Sabah? Pembicaraan PH-MILF ditunda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini akan menjadi perundingan putaran pertama di Malaysia setelah pertikaian terjadi di Sabah

MANILA, Filipina (Pembaruan ke-2) – Perundingan perdamaian putaran ke-37 antara pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) di Kuala Lumpur, Malaysia, tidak berhasil pada hari Senin 25 Maret.

Ini akan menjadi perundingan putaran pertama setelah pecahnya permusuhan di Sabah antara pengikut bersenjata Kesultanan Sulu dan pihak berwenang Malaysia. Baik pemerintah maupun MILF ingin menandatangani perjanjian perdamaian final pada bulan April.

Menekankan “pentingnya penyelesaian perundingan perdamaian,” MILF sebelumnya mengisyaratkan rencana untuk mengubah tempat dan menunda perundingan. Di dalam sebuah editorialnya dimuat di luwaran.net pada Sabtu, 23 MaretMILF mengungkapkan bahwa panel perdamaiannya “menolak untuk menyetujui penundaan perundingan perdamaian di Kuala Lumpur, sebagaimana disepakati oleh para pihak, dan lebih banyak lagi untuk mengubah tempat.”

Alih-alih membahas isu-isu lain dalam lampiran yang akan melengkapi perjanjian komprehensif tersebut, pemerintah dan anggota panel perdamaian MILF malah membahas aspek-aspek lain dari proses pembentukan identitas politik Bangsamoro.

Antara lain: susunan Tim Pemantau Pihak Ketiga (TPMT) dan Komisi Independen Pemolisian (ICP), pembentukan Komisi Transisi, serta Penugasan Satgas Sajahatra Bangsamoro.

“Presiden telah meminta agar perundingan penjajakan formal putaran ke-37 yang semula dijadwalkan dimulai hari ini, 25 Maret, diundur hingga April bulan depan. Ketua panel perdamaian pemerintah, Miriam Coronel-Ferrer, bersama dengan dua anggota panel lainnya – Yasmin Busran-Lao dan Senen Bacani – saat ini berada di Kuala Lumpur untuk secara pribadi menyampaikan permintaan tersebut dan menyetujui tanggal baru pendirian panel tersebut dengan rekan-rekan mereka. pembicaraan,” kata penasihat presiden di Tereista Deles, bagian proses perdamaian.

Mohagher Iqbal, ketua panel MILF, mengatakan kepada Rappler melalui pesan teks bahwa kedua belah pihak hanya mengadakan “pertemuan khusus satu hari” pada hari Senin. Pertemuan dimulai sekitar pukul 14.00 pada hari Senin, tambah Iqbal.

Ketika ditanya apakah penundaan perundingan tersebut disebabkan oleh kebuntuan di Sabah, Iqbal mengatakan: “Ini tidak ada hubungannya dengan Sabah, namun pemerintah belum siap untuk membahas aneksasi.”

Putaran perundingan formal berikutnya telah ditunda hingga minggu ke-2 bulan April, menurut pernyataan bersama kedua belah pihak sementara tpertemuan en banc pertamanya untuk TransCom ditetapkan pada minggu pertama bulan April.

ulasan Aquino

Presiden Benigno Aquino III mengatakan dia ingin meninjau ulang isi lampiran terlebih dahulu sebelum kedua belah pihak melanjutkan perundingan.

Aquino tidak memberikan jawaban langsung pada Senin pagi, pada perayaan ulang tahun ke-5 Otoritas Penerbangan Sipil Filipina, ketika ditanya apakah perundingan akan dilanjutkan.

Tentu saja, apa? (Saya pikir ini sudah jelas). Saya pikir kami sangat transparan. Mereka tidak berubah, lagi. Kami ingin melengkapi semua lampiran. Namun kita juga harus bisa memahami lampiran-lampiran ini agar pembuatan undang-undang organik yang baru dapat disepakati dan disepakati oleh seluruh pemangku kepentingan,” kata Aquino.

Namun, Aquino menegaskan bahwa ketegangan di Sabah seharusnya tidak berdampak pada perundingan tersebut.

“Masalah Sabah seharusnya tidak mempengaruhi pembicaraan yang sedang berlangsung dengan MILF,” katanya.

Putaran terakhir perundingan antara pemerintah dan MILF berakhir pada 25 Februari, seminggu sebelum baku tembak antara penggugat di Sabah dan polisi Malaysia. Sejak permusuhan pada tanggal 1 Maret, setidaknya 63 orang dilaporkan tewas dalam bentrokan tersebut, dan setidaknya 2.631 warga Filipina telah meninggalkan Sabah pada tanggal 13 Maret.

Pengamat politik mengkritik peran Malaysia sebagai fasilitator perundingan perdamaian, dengan mengatakan bahwa negara tersebut menghadapi situasi konflik kepentingan mengenai masalah kepemilikan Sabah.

Dalam editorial tanggal 23 Maret, MILF menyatakan keinginannya untuk menyelesaikan perundingan perdamaian secepat mungkin. Redaksi tersebut mengatakan:

“Urusan mendesak untuk menyelesaikan perundingan damai ada di benak para pemimpin MILF. Kita tahu bahwa momentumnya ada, namun kegelapan apa pun membawa kita lebih dekat ke jalan lain. Kenyataannya adalah jika kita tidak berhasil menyelesaikan perundingan ini pada masa pemerintahan Presiden Benigno Aquino III, kita tidak tahu apa yang akan terjadi pada tahun 2016. Dan yang lebih serius lagi, hal ini bisa menjadi pemicu terjadinya lebih banyak kekerasan dan pertempuran di Mindanao.”

MILF belum mengambil sikap terhadap konflik Sabah yang sedang berlangsung. Banyak dari pengikut bersenjata Sultan Jamalul Kiram III adalah mantan anggota organisasi saingannya, Front Pembebasan Nasional Moro, yang menandatangani perjanjian damai dengan pemerintahan Ramos yang ditengahi oleh Indonesia. Rappler.com

Hongkong Pools