• May 27, 2024
Toko Buku Besar dan Kecil: Pemandangan Manila

Toko Buku Besar dan Kecil: Pemandangan Manila

Sudahkah Anda mengunjungi toko buku ramah lingkungan Anda akhir-akhir ini? Bagaimana perasaan Anda terhadap mereka yang tutup?

MANILA, Filipina – Ketika saya pergi ke AS saat masih kecil, ada sebuah destinasi yang menurut saya lebih tidak jelas daripada Disneyland: toko buku. Selama ada Perbatasan atau Barnes dan Bangsawan yang terlihat, kami harus masuk. Yang di AS sama BESARnya – Jauh lebih besar dari Toko Buku Nasional di Katipunan atau Powerbooks di Megamall.

Saya kagum dengan kenyataan bahwa mereka memiliki kursi di mana-mana sehingga saya bisa duduk dan membaca sepanjang hari jika saya mau; bahwa para pegawai tahu di mana menemukan barang-barang; dan tidak ada buku yang dibungkus plastik. Karena kualitas tokonya yang sangat bagus, saya pikir toko buku di sana tidak akan pernah mati.

Maju cepat sekitar 15 tahun kemudian, dan toko buku besar itu tutup. Orang-orang mulai menyalahkan e-book atas matinya media cetak dan meratapi hilangnya buku fisik serta toko fisik yang menjualnya. Ketika orang-orang mulai beralih ke tablet dan membaca seluler, kita mulai bertanya-tanya apakah masih ada tempat dalam budaya kita untuk toko buku.

Ukuran penting: Jaringan toko buku

SALAH SATU CARA TOKO BUKU MENDAPATKAN PELANGGAN ADALAH PENANDATANGAN BUKU.  Penggemar sering kali diharuskan membeli salinan baru dari buku penulis jika mereka ingin menandatanganinya.  Foto dari halaman Facebook Buku Lengkap

Setidaknya di Filipina, kematian toko buku besar terjadi jauh lebih lambat. Saya belum melihat adanya penutupan, namun mereka pasti terkena dampaknya, terutama dalam hal ukuran toko.

Fully Booked yang sebelumnya berukuran raksasa di Rockwell telah diambil alih oleh Muji dan Make Room. Setengah dari Powerbook di TriNoma sekarang menjadi bistro. Namun mereka menjual jumlah buku yang sama di tempat yang sama, sehingga membuatnya sangat ketat. Suatu ketika seorang teman mewah saya terjebak di lorong Toko Buku Nasional dan harus didorong keluar oleh temannya, gaya Winnie-the-Pooh.

Toko buku besar bisa menghasilkan uang karena, ya, mereka besar—mereka mempunyai sumber daya perusahaan yang sudah bertahun-tahun mendukungnya. Sangat mudah bagi mereka untuk memiliki penjualan gudang, meja tawar-menawar, dan kartu pembelanja tetap, yang mendatangkan pelanggan. Mereka juga dapat menjual produk lain: bukankah itu sebabnya setengah (atau kadang-kadang lebih dari setengah) cabang Toko Buku Nasional semuanya merupakan perlengkapan sekolah?

Meskipun jaringan toko buku lokal kita relatif kuat, mereka tampaknya kesulitan untuk mengikuti perubahan besar dalam penerbitan.

Kesenangan tapi tidak ada untung: Toko buku butik

DIMANA SULIT DITEMUKAN.  Toko Buku Populer adalah tempat yang tepat untuk dikunjungi jika Anda mencari judul-judul lokal yang sulit ditemukan.  Foto dari halaman Facebook Gewilde Boekwinkel

Salah satu jenis toko buku yang hampir punah adalah toko buku kecil: pengecer buku-buku baru. Ada sesuatu tentang berjalan ke toko buku kecil yang membuat seseorang merasa dihargai. Anda tidak dapat menandingi keintiman toko buku yang pemilik/manajernya juga merupakan kasir/tukang reparasi/penasihat buku/apa pun, dan pilihannya terbatas namun dikurasi dengan baik.

Toko buku kecil terbaik dulunya adalah Ink and Stone, di belakang lantai pertama Podium. Ruangannya sangat kecil – teman mewah itu juga akan mendapat masalah di sana. Pilihannya merupakan perpaduan yang baik antara buku terlaris arus utama (karena jujur ​​saja, kita semua harus menghasilkan uang) dan hal-hal yang relatif tidak diketahui.

Toko buku kecil lainnya yang saya ingat – Libreria di Tomas Morato (dan kemudian Cubao Shoe Expo, untuk waktu yang singkat) dan Aeon Books di Loyola Heights – sekarang tutup. Toko buku populer di Tomas Morato, yang dulunya menempati ruang ritel dua lantai, masih buka namun ukurannya hanya setengah dari sebelumnya.

Toko buku butik kecil ini tampaknya mengalami kematian lebih cepat dibandingkan toko buku besar. Saya menduga pengalaman browsing yang menyenangkan dan pilihan yang bagus di toko buku kecil tidak selalu menghasilkan keuntungan. Lagi pula, browser tidak menghasilkan uang – mereka dapat menjelajahi toko Anda selama berjam-jam dan tidak menemukan buku.

Dan jika Toko Buku Nasional atau Powerbooks dapat memesan buku langka yang sama secara online dan mengirimkannya kepada Anda dalam beberapa minggu, apakah tetap menjadi masalah di mana Anda membelinya?

Joy in Disorder: Toko Buku Bekas

KEkacauan TERORGANISASI.  BookayUkay Libruhan di Maginhawa adalah sebuah institusi di kalangan pelajar yang gemar membaca.  Selain berbagai pilihan fiksi, mereka juga memuat zine dan buku yang diterbitkan sendiri oleh penulis lokal.  Foto dari halaman Facebook Bookayukay Libruhan

Lalu ada jenis toko buku kecil lainnya: toko buku bekas. Daya tarik toko buku bekas adalah kekacauannya: Anda memasuki toko tanpa memikirkan tujuan atau judul, hanya berpikir “Mengapa kamu tidak melihat-lihat?”

Kadang-kadang disusun berdasarkan genre, kadang-kadang benar-benar acak—apa pun susunannya, toko buku bekas tidak punya ekspektasi terhadap stoknya. Tidak ada yang menandingi menemukan sebuah buku yang selama ini Anda cari di tumpukan paling bawah di toko buku tua, dan mendapatkannya dengan harga setengah harga.

Tip acak: Saya diberitahu bahwa semakin banyak lokasi toko buku, semakin baik bukunya. Saya belum memastikannya karena saya tidak tertarik menjelajahi sudut-sudut buruk Metro Manila, tapi ini masuk akal. Karena lebih sedikit orang yang mengunjungi cabang yang letaknya aneh, akan lebih banyak buku yang tersedia bagi para pemburu buku yang gigih.

Toko buku bekas terbaik berlokasi di dekat atau di sekolah. Toko-toko ini mengenal pelanggannya dengan baik dan menyediakan rak yang sesuai. Mereka bahkan bersedia menerima “permintaan” (“Saudara laki-laki, ayah– teks Saya punya yang baru David Sedaris!”) tanpa biaya tambahan. Toko-toko ini seringkali lebih sempit dibandingkan toko butik Anda, dan kurang nyaman — jangan berharap ada AC.

Dengan semua pilihan yang tersedia, apakah penting di mana Anda membeli buku? Secara pribadi, menurut saya tidak. Apakah Anda ingin menjadi perusahaan besar, butik, atau barang bekas, Anda tetap memberikan uang kepada bisnis lokal, dan memperkaya diri sendiri pada saat yang sama.

Tidak peduli dari mana Anda membelinya, baik lama atau baru, dunia di dalam buku akan selalu ada untuk Anda. – Rappler.com

Pengeluaran HK