• April 23, 2024
Ke mana pengiriman Calabarzon harus dikirim?

Ke mana pengiriman Calabarzon harus dikirim?

Pelabuhan Batangas kurang dimanfaatkan, namun operator pelabuhan Manila ICTSI mengatakan masalah ini tidak dapat diselesaikan dengan mengalihkan pengiriman dari Manila

MANILA, Filipina – Apa yang Anda lakukan dengan pelabuhan di Batangas?

Perwakilan dari distrik kedua di provinsi tersebut mengatakan bahwa pelabuhan tersebut kurang dimanfaatkan, dan menyarankan agar pengiriman yang ditujukan ke provinsi di wilayah selatan Metro Manila diarahkan ke sana.

Namun hal ini berarti lebih dari separuh pengiriman – yang berarti pendapatan – akan dibawa keluar dari pelabuhan Manila. Dan operator pelabuhan International Container Terminal Services Incorporated (ICTSI) mengatakan persoalannya tidak sesederhana itu.

Perwakilan Batangas Raneo Abu mengusulkan pemindahan pengiriman untuk wilayah Calabarzon dari pelabuhan Manila ke pelabuhan Batangas untuk mengurangi kemacetan pelabuhan Manila dan membantu meringankan lalu lintas di metro.

Ia mengutip data dari ICTSI sendiri yang menunjukkan bahwa 66% pengiriman di Pelabuhan Manila – pelabuhan terbesar di negara ini – adalah untuk provinsi Cavite, Laguna, Batangas, Rizal dan Quezon. Dari pangsa tersebut, 43% adalah Laguna, 15% untuk Batangas, dan 8% untuk Cavite.

Selain itu, Pelabuhan Batangas kurang dimanfaatkan. Pada tahun 2013, Abu mengajukan Resolusi DPR 38 untuk menyelidiki “kurangnya pemanfaatan” fasilitas tersebut.

Dalam sidang komite di Dewan Perwakilan Rakyat, Otoritas Pelabuhan Filipina (PPA) melaporkan bahwa Pelabuhan Batangas – yang dibangun melalui pinjaman P5,5 miliar dari Japan Bank of International Cooperation – hanya dimanfaatkan 4%.

Menurut Abu, pengalihan pengiriman ke pelabuhan Batangas tidak hanya membantu mengurangi kemacetan di pelabuhan Manila tetapi juga mengurangi lalu lintas di metro, terutama di tengah masifnya perbaikan jalan di beberapa daerah.

‘Penggunaan statistik yang tidak bertanggung jawab’

ICTSI, sumber data pengiriman, menolak usulan tersebut dan mengkritik anggota kongres karena “penggunaan statistik yang tidak bertanggung jawab”.

Dalam keterangannya pada Rabu, 26 Februari, Christian Gonzales, Ketua ICSTI wilayah Asia membantah klaim Abu bahwa pelabuhan Manila kelebihan beban.

“Masyarakat harus lebih bertanggung jawab dalam menggunakan statistik,” katanya.

Gonzales mengatakan Pelabuhan Manila lebih siap menangani pengiriman ke dan dari wilayah Calabarzon karena memiliki kapasitas lebih besar yaitu 3,8 juta kontainer setara 20 kaki (TEUs).

Pelabuhan Batangas hanya memiliki 300.000 TEUs untuk pasar yang terdiri dari sekitar 1,4 juta TEUs impor, ujarnya.

Gonzales juga menyatakan bahwa “sebagian besar” dari 500.000 TEU ekspor berasal dari Cavite, sebuah provinsi yang dekat dengan Manila.

Sementara itu, Gonzales mencatat bahwa sekitar 900.000 TEU adalah peti kemas kosong — akibat dari “ketidakseimbangan perdagangan” akibat penanganan yang berulang-ulang.

Jawaban untuk memperlancar lalu lintas, kata Gonzales, adalah dengan membangun lebih banyak jalan, bukan memindahkan kiriman ke pelabuhan Batangas.

“Yang kurang, dan yang hilang selama beberapa dekade terakhir, adalah infrastruktur jalan. Kemacetan di darat sebagian besar disebabkan oleh kurangnya infrastruktur jalan yang mampu mengimbangi pertumbuhan ekonomi. Rendahnya pemanfaatan pelabuhan luar juga disebabkan oleh buruknya infrastruktur jalan. Tidak ada perusahaan pelayaran atau pelanggan perusahaan pelayaran yang ingin menggunakan Batangas atau Subic jika mereka tidak dapat mengirimkan sebagian besar impor yang ditujukan ke ibu kota melalui jalan raya,” kata Gonzales.

Terlibat secara politik?

Sementara itu, Abu berpendapat sebaliknya. Di sebuah Wawancara radio DZMMDia mengatakan akan lebih murah bagi pelaku usaha untuk mengirim barang ke Calabarzon melalui pelabuhan Batangas.

Anggota parlemen tersebut mengatakan bahwa perusahaan pelayaran terus memilih pelabuhan Manila karena hubungan bisnis yang ada dan menekan Biro Bea Cukai untuk memenuhi target mereka.

Pertama kali saya melihat ini adalah secara tidak sengaja. Mungkin ini PPA, Bea Cukai sudah mempunyai pelanggan perusahaan pialang. Pdan supir truk sudah mempunyai pelanggan, kata Abu.

(Pertama, mereka punya pelanggan tetap. Mungkin PPA, Bea Cukai, mereka pakai broker tetap. Bahkan supir truk pun punya pelanggan tetap.)

Abu juga mengatakan Bea Cukai mungkin tidak bisa memenuhi target jika kiriman dialihkan ke Batangas. Rappler.com

SDY Prize