• April 23, 2024
San Mig Coffee mengalahkan RoS untuk memenangkan gelar Piala Filipina PBA

San Mig Coffee mengalahkan RoS untuk memenangkan gelar Piala Filipina PBA

MANILA, Filipina – Malam penuh sejarah bagi San Mig Coffee.

San Mig Super Coffee Mixers berjuang keras untuk akhirnya memenangkan Final Piala Filipina PLDT Home DSL PBA di Game 6 dengan mengalahkan Rain or Shine, 93-87, pada Rabu, 26 Februari di Smart Araneta Coliseum.

(DALAM FOTO: San Mig Coffee menjuarai Piala PH PBA 2014)

Ini adalah kejuaraan kedua berturut-turut bagi Mixers, yang memenangkan Piala Gubernur musim lalu dan membuka musim ini dengan gemilang. Tim Cone merebut kejuaraannya yang ke-16 – yang ketiga sejak bergabung dengan San Mig Coffee – sekaligus menggagalkan Yeng Guiao meraih gelar All-Filipino lainnya.

Cone kini telah memenangkan lebih banyak gelar daripada pelatih kepala PBA mana pun, melampaui Virgilio ‘Baby’ Dalupan yang memiliki 15 gelar PBA untuk gelar ‘pelatih PBA paling menang’.

Mark Pingris bergerak melawan Beau Belga dari Rain of Shine.  Foto oleh Nuki Sabio/Gambar PBA

The Mixers memimpin sebanyak 17 poin di babak pertama, 49-32, tetapi harus menghadapi badai dahsyat dari Elasto Painters sebelum membawa pulang PBA Perpetual Trophy.

Mark Barroca dan Ian Sangalang melakukan pukulan terpisah pada kuarter keempat dan digabungkan untuk mendapatkan 18 poin Mixer untuk membantu San Mig Coffee bangkit dari Rain or Shine dalam pertarungan yang melelahkan.

Bangsal Cone menembakkan bom dari mana-mana dan membangun keunggulan awal 30-17 menuju frame kedua. Nama-nama familiar James Yap dan Marc Pingris memulai dengan kuat sejak awal untuk memberi Mixers keunggulan.

Guiao mengancam untuk keluar

Namun di kuarter kedua, pelatih kepala Rain or Shine Yeng Guiao mengancam pertandingan final yang paling tidak diharapkan: pemogokan.

Setelah apa yang dia yakini sebagai keputusan buruk terhadap JR Quiñahan pada menit 11:39, Guiao yang bergerak menginstruksikan seluruh bangku Elasto Painters untuk membersihkan lantai Big Dome, yang kemudian ditarik oleh San Mig-fans yang hadir.

Komisaris PBA Atty. Chito Salud telah memerintahkan masa tenggang selama 15 menit, meskipun pasukan Guiao akan segera kembali setelahnya.

Menurut Willie Marcial, kepala Biro Media PBA, tindakan RoS bisa mengakibatkan denda sebesar 10 juta peso jika melanjutkan pemogokan.

Setelah rangkaian aneh itu, pasukan Cone akan berlomba menuju gelembung 49-32 yang tampaknya tidak dapat diatasi.

Namun Rain or Shine, yang menganut nilai pantang menyerah, percaya bahwa tidak ada keunggulan besar yang terlalu curam untuk diatasi.

Paul Lee melakukan serangan Elasto Painters saat mereka mengalahkan Mixers di menit-menit terakhir babak pertama saat mereka melepaskan tembakan 11-0 untuk memangkas keunggulan, 43-49, menjelang turun minum.

Pertarungan sengit di kuarter ketiga

Beau Belga dari Rain or Shine lebih unggul dari Joe Devance dari San Mig Coffee.  Foto oleh Gambar PBA

Sama seperti di game mereka sebelumnya di mana Elasto Painters akan memulai dengan datar, Rain or Shine mulai bekerja dua kali lipat di periode ketiga yang menentukan, di mana mereka bertarung dengan suar.

Bangsal Guiao mulai mendikte kecepatan dan mengontrol papan, mendorong kecepatan permainan sesuai keinginan mereka.

Dan setelah beberapa kali mencoba untuk memperkecil keunggulan San Mig, mereka akhirnya mampu memperkecil ketertinggalan melalui tembakan Chris Tiu untuk memimpin 62-60 dengan sisa waktu 4:07 di kuarter kedua dari belakang.

Beau Belga menambahkan layup mudah sebelum Mark Barroca menjawab di saat-saat terakhir set ke-3 dengan RoS dengan layup garis rambut, 67-66 menuju frame terakhir.

Sangalang-Lee mengenakan biaya dalam periode pembayaran

Draft pick keseluruhan kedua Ian Sangalang kemudian mengejutkan semua orang – termasuk 20.337 pengunjung yang riuh di dalam Big Dome – setelah membukukan 7 poin dalam laju 11-1 yang membuat lubang 68-69 pada pad 79 -70 untuk perubahan Mixers. hanya tersisa 7 menit dalam peraturan.

Namun, Paul Lee tak ingin Piala Filipina tahun ini berakhir malam ini.

Setelah periode RoS, Rookie of the Year 2012 melakukan upaya yang sangat besar, mencetak 8 gol berturut-turut untuk timnya untuk memangkas keunggulan menjadi 3, 78-81 di final 3:39.

Pukulan besar yang dilakukan Barroca di sepanjang kawat

RAJA KOPI.  Mark Barroca melakukan lompatan melewati Gabe Norwood dalam perjalanan menuju penghargaan MVP Final Piala Filipina.  Foto oleh Gambar PBA

Tapi itu adalah kegembiraan terakhir mereka saat Mark Barroca mengambil alih untuk memberikan belati yang mematahkan punggung.

Point guard Smart Gilas menghabiskan 7 dari 22 penandanya hanya dalam waktu satu menit, mendorong keunggulan Mixers menjadi 6, 89-83 dengan waktu tersisa kurang dari dua menit.

Belga kemudian membalas dengan tiga angka, namun Pingris melakukan dua jumper amal pada 67 detik terakhir untuk memimpin 91-86.

Rain or Shine kemudian memetakan permainan timeout, tetapi melepaskan tiga tembakan ke arah keranjang. Paul Lee mencoba melaju ke keranjang melawan tekanan pertahanan Marc Pingris, namun bola malah terlepas dari tangannya – yang juga merupakan metafora harapan Elasto Painters.

San Mig memiliki waktu 37,6 detik untuk mempertahankan keunggulan 5 poin setelah turnover penting itu, dan melakukan cukup banyak hal untuk menentukan permainan, mengamankan trofi terbaru Cone.

Guiao bahkan terkena pelanggaran teknis karena menunda permainan setelah menabrak bola yang ada di tangan wasit karena tidak melakukan panggilan. Jervy Cruz dan Gabe Norwood sempat menahan diri sebelum itu, sementara Guiao meninggalkan pertandingan di detik-detik terakhir sebelum San Mig memulai perayaannya.

Coffee King memuji MVP Final

Mark Barroca mengakhiri penampilan sensasionalnya di Piala Filipina dengan mahkota PBA ke-3 dan penghargaan MVP Final.

Barroca mencetak 24 poin melalui 9 dari 16 tembakan dan menambahkan 3 rebound, 5 assist, dan 2 steal. Dia mendapat banyak dukungan dari empat Mixers lainnya yang mencetak dua digit: Ian Sangalang (15 poin), Marc Pingris (12 poin, 11 rebound), Joe Devance (12 poin) dan James Yap (10 poin).

Paul Lee dan Beau Belga menggabungkan 44 poin untuk memimpin E-Painters yang tumbang.

Skor:

San Mig – Barroca 24, Sangalang 15, Pingris 12, Devance 12, Yap 10, Simon 9, Reavis 5, Mallari 4, Melton 2.

Hujan atau cerah – Lee 23, Belga 21, Cruz 11, Chan 7, Quinahan 6, Rodriguez 6, Araña 5, Tiu 3, Ibanes 3, Norwood 2, Almazan 0, Tang 0.

Skor kuarter: 30-17, 49-43, 66-67, 93-87.

Rappler.com

Togel HK