• April 13, 2024
Kebanyakan masyarakat Filipina menyambut tahun 2015 dengan penuh harapan – SWS

Kebanyakan masyarakat Filipina menyambut tahun 2015 dengan penuh harapan – SWS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Sembilan dari 10 orang Filipina mengatakan mereka akan menyambut Tahun Baru dengan ‘harapan’, bukan ‘ketakutan’

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Meskipun terdapat skandal dan tragedi yang mengguncang negara ini pada tahun 2014, 9 dari 10 orang Filipina menyambut tahun 2015 dengan penuh harapan, menurut survei terbaru dari Social Weather Stations (SWS).

93% orang dewasa Filipina memasuki tahun baru dengan harapan, bukan rasa takut, kata SWS, mengutip hasil dari hasil survei kuartal ke-4 dirilis pada hari Jumat, 26 Desember.

Angka tersebut serupa dibandingkan tahun lalu, ketika 94% responden menyatakan harapan mereka terhadap tahun 2014.

Sentimen optimisme untuk tahun yang akan datang terdapat lebih dari 90% di seluruh negeri, dengan 91% diantaranya berada di Metro Manila, Visayas dan Mindanao, dan 96% di wilayah Luzon lainnya.

Persentasenya hampir tidak berubah di wilayah-wilayah ini dibandingkan tahun 2013namun sedikit lebih rendah sebesar 1 atau dua poin persentase.

Harapan masyarakat Filipina terhadap apa yang akan terjadi setiap tahun baru tidak turun di bawah 90% sejak tahun 2010, dan telah berada di atas 80% sejak jajak pendapat SWS dimulai pada tahun 2000.

Survei terbaru yang dilakukan lembaga jajak pendapat lain, Pulse Asia, juga menunjukkan temuan serupa mengenai harapan masyarakat Filipina pada tahun 2015. (BACA: 9 dari 10 warga Filipina berharap pada tahun 2015 – Pulse Asia)

Selamat natal

Survei SWS juga menyebutkan bahwa harapan untuk tahun 2015 lebih tinggi di antara mereka yang mengharapkan hari Natal yang bahagia di tahun 2014 dibandingkan dengan mereka yang mengharapkan hari Natal yang menyedihkan.

Dari 71% yang menantikan hari Natal yang bahagia di tahun 2014, 95% mengatakan mereka juga merasa penuh harapan terhadap tahun 2015.

Sementara itu, 91%* dari mereka yang merasa bahwa Natal tidak akan membahagiakan atau menyedihkan (24%) mengatakan bahwa mereka memasuki tahun 2015 dengan penuh harapan.

Dari 6% sisanya yang mengharapkan Natal yang menyedihkan*, hanya 76% yang berharap pada tahun 2015.

Survei SWS kuartal ke-4 dilakukan antara tanggal 27 November hingga 1 Desember 2014 terhadap 1.800 responden. Ini memiliki margin kesalahan ±2,3% untuk persentase nasional, ±3,3% untuk Visaya, dan ±5,7% masing-masing untuk wilayah lainnya. – Rappler.com

*Catatan Editor: Dalam versi sebelumnya dari cerita ini, kami mengatakan 95% dari mereka yang merasakan Natal tidak akan bahagia atau sedih mengatakan bahwa mereka akan memasuki tahun 2015 dengan penuh harapan. Telah dikoreksi menjadi 91%. Kami juga mengucapkan “2015” yang menyedihkan padahal seharusnya Natal 2014. Koreksi juga dilakukan. Kami menyayangkan kelalaian tersebut.

Singapore Prize