• April 18, 2024
Kebanyakan warga Filipina kembali berkuasa di Spratly

Kebanyakan warga Filipina kembali berkuasa di Spratly

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah survei yang dilakukan oleh DFA menunjukkan bahwa sebagian besar warga Filipina setuju untuk membawa perselisihan ini ke pengadilan internasional dan meminta bantuan negara lain untuk mengendalikan Tiongkok.

MANILA, Filipina – Pemerintahan Aquino mendapat dukungan dari sebagian besar warga Filipina mengenai cara mereka menangani perselisihan negara tersebut dengan Tiongkok mengenai wilayah di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan), menunjukkan survei nasional.

Survei yang dilakukan oleh Departemen Luar Negeri (DFA) ini menanyakan 4 pertanyaan untuk mengukur kesadaran masyarakat mengenai isu-isu seputar perselisihan Filipina-Tiongkok. Ini dilakukan oleh Stasiun Cuaca Sosial 11-16 Desember 2013, dengan jumlah sampel 1.550, margin of error +/-3%. Hasilnya dirilis oleh DFA pada Senin 10 Februari,

Mayoritas responden – 73% – mengetahui sengketa wilayah antara Filipina dan Tiongkok terkait kepulauan Spratly (yang dikenal sebagai Kalayaan). Sisanya mengaku hanya mendengar perselisihan tersebut saat rekaman.

Jika diurutkan berdasarkan lokasi geografis, angkanya konsisten: 78% di Metro Manila, 74% di wilayah Luzon lainnya, 70% di Visayas, dan 72% di Mindanao.

Mayoritas (68%) juga mengetahui kemungkinan adanya cadangan minyak dan gas di wilayah sengketa, sementara 61% mengetahui bahwa Filipina telah membawa masalah ini ke Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut (ITLOS) untuk mendapatkan penyelesaian (61 % ) , kata survei tersebut.

Kesadaran akan permasalahan ini paling tinggi di Metro Manila: 65% pada kasus ITLOS, dan 72% pada kasus sumber daya alam.

Mayoritas juga mengetahui tindakan yang diambil Tiongkok di laut, terutama penguatan kekuatan militernya (56%), kata SWS. Sekali lagi, warga Metro Manila memiliki kesadaran tertinggi terhadap masalah ini, yakni sebesar 65%.

Sebagian besar masyarakat Filipina setuju dengan pengajuan kasus ini oleh pemerintah ke ITLOS: dari seluruh kelompok survei, 82% setuju dengan langkah tersebut, sementara 8% tidak setuju. 8% sisanya masih ragu-ragu.

Mayoritas juga setuju bahwa Filipina harus mencari bantuan negara lain untuk mengekang tindakan militer Tiongkok: 80% responden di seluruh negeri setuju sampai batas tertentu.

Survei tersebut juga mengungkapkan bahwa hampir semua responden – 93% – responden setuju bahwa negara harus mempertahankan wilayah dan sumber daya alamnya di Laut Filipina Barat “dengan cara yang sah”.

“Dukungan besar masyarakat Filipina terhadap kasus arbitrase dan pendekatan berbasis aturan kami terhadap sengketa Laut Filipina Barat membuktikan bahwa mengambil posisi prinsip, yang didasarkan pada penghormatan terhadap supremasi hukum dan upaya penyelesaian sengketa secara damai sangat sejalan dengan rakyat Filipina,” kata juru bicara DFA Raul Hernandez.

Di antara isu-isu utama yang menjadi berita utama selama periode survei adalah dampak supertopan Yolanda dan gempa bumi Visayas Tengah; penipuan tong babi; Kemenangan Megan Young di kompetisi Miss World; dan kemenangan Manny Pacquiao atas Brandon Rios. Rappler.com

Pengeluaran Hongkong