• May 22, 2024
Kebuntuan tidak ada cara untuk mengklaim Sabah

Kebuntuan tidak ada cara untuk mengklaim Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino berkata, ‘Menyerang mereka dengan senjata bukanlah cara untuk menyelesaikannya’

MANILA, Filipina – Mengirim orang bersenjata ke Sabah bukanlah cara yang tepat untuk menyelesaikan klaim bersejarah Filipina atas negara Malaysia yang dulunya bagian dari Kesultanan Sulu, kata Presiden Benigno Aquino III pada Kamis, 21 Februari.

“Melawan mereka dengan senjata bukanlah cara untuk menyelesaikannya (…) (dengan cara itu) pihak lain hanya mempunyai satu tanggapan,” kata Aquino kepada wartawan di Iloilo.

Mengenai tuntutan di Sabah, presiden menekankan bahwa “pertama-tama kita harus mendapatkan solusi terhadap krisis saat ini dan kemudian solusi jangka panjang terhadap perselisihan ini.”

Aquino menjelaskan bahwa pemerintah telah berbicara dengan semua pihak terkait, termasuk keluarga sultan, untuk “memastikan adanya solusi damai” sebelum membahas sejarah dengan Malaysia.

Malacañang dan Departemen Luar Negeri (DFA) secara konsisten meyakinkan masyarakat bahwa klaim atas Sabah bukanlah prioritas Filipina saat ini.

Perwakilan partai pada hari Selasa meminta pemerintahan Aquino untuk tidak melanjutkan klaim tersebut, mengingat sengketa wilayah yang sedang berlangsung dengan Tiongkok mengenai Laut Filipina Barat.

SABAH, BUKAN SEKARANG.  Presiden Benigno Aquino III menjawab pertanyaan saat konferensi pers di Iloilo pada Rabu, 21 Februari 2013 Foto oleh Robert Viñas / Biro Foto Malacañang

VP mendukung pemerintah di Sabah

Juga pada hari Kamis, Wakil Presiden Jejomar C. Binay mengatakan bahwa presiden “menyadari situasi di Sabah” dan mendesak semua orang untuk tidak “menduga-duga” Aquino.

“Presiden harus diizinkan mengambil keputusan tanpa tekanan dari individu atau kelompok. Dia akan memutuskan berdasarkan apa yang terbaik untuk kepentingan nasional dan keamanan warga Filipina di Sabah,” tambahnya.

Namun, Binay menyatakan keprihatinannya mengenai ratusan ribu warga Filipina yang bekerja – baik secara legal maupun ilegal – di Sabah dan bagaimana perjuangan tersebut dapat berdampak pada mereka.

“Ini adalah masalah yang sangat rumit yang harus ditangani dengan ketenangan hati. Kami sangat prihatin dengan keselamatan warga Filipina di Sabah, terutama OFW kami di sana. Untuk hal ini saja, resolusi damai sangat penting dan itulah tujuan presiden kami,” katanya.

Antara 245.000 dan 637.000 warga Filipina tinggal di Malaysia, sebagian besar dari mereka tidak memiliki dokumen di Sabah, tempat mereka bekerja di perkebunan kelapa sawit dan terus-menerus diancam oleh tindakan keras imigrasi.

Selain OFW, penduduk lokal di sekitar Tawi-Tawi juga khawatir bahwa kekerasan yang terjadi akibat ketegangan dapat mempengaruhi mata pencaharian mereka.

(Membaca: Stand Sabah: ‘Aksi publisitas’ Dan Sabah sebagai koin emas terakhir)

FILIPINA DI SABAH.  Seorang penduduk desa membiarkan ayam jantannya bertarung di Tanjung Labian, 17 Februari 2013, di daerah tempat tersangka militan Filipina bertahan di dekat Lahad Datu di pulau Kalimantan, Malaysia.  FOTO AFP / MOHD RASFAN

‘100 tahun diabaikan’ di Sabah

Di luar pemerintahan, berbagai kalangan masih menilai Filipina harus menghidupkan kembali klaim Sabah atau setidaknya melindungi hak warga Filipina yang ingin tinggal di wilayah yang menurut sebagian orang secara teknis masih menjadi bagian dari Kesultanan Sulu.

“Masyarakat Sulu yang pergi ke Sabah mewakili masyarakat yang mengambil tindakan sendiri karena pemerintah gagal bertindak atas nama mereka untuk melindungi klaim mereka di Sabah.” Pengawasan Sosial Filipina (SWP) kata ketua penyelenggara Prof Leonor Briones pada hari Kamis.

Dalam sebuah pernyataan, dia menuduh Malaysia membayar “suap” kepada Sultan mengingat nilai sewa bersejarah atas wilayah tersebut saat ini.

“Berapakah $1.300 bagi pemerintah Malaysia yang terus mengambil keuntungan dari pendudukan mereka di wilayah Sabah?” Brione bertanya.

Perwakilan SWP menjelaskan bahwa perjuangan tersebut “adalah hasil dari pengabaian selama lebih dari seratus tahun” di Sabah, di mana pemerintah Filipina, katanya, “memiliki tugas untuk melindungi rakyatnya sendiri, dalam hal ini Kesultanan Sulu di Sabah. integritas hak kedaulatan mereka” di wilayah tersebut.

Sulu dan sultannya pernah menguasai sebagian Kalimantan, termasuk lokasi pertempuran antara sekelompok warga Filipina dan pasukan keamanan Malaysia.

Ahli waris sultan menerima paket kompensasi tahunan dari Malaysia berdasarkan perjanjian jangka panjang atas kepemilikan Sabah, sebuah klaim yang tidak secara aktif diajukan oleh Filipina sejak tahun 1964. – dengan laporan dari Carlos Santamaria/Rappler.com

Live Result HK