• May 27, 2024
#MoveBenguet: Pelaporan untuk pengembangan komunitas

#MoveBenguet: Pelaporan untuk pengembangan komunitas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Acara ini menyoroti ceramah tentang praktik-praktik baru dalam jurnalisme yang meningkatkan komunikasi pembangunan.

LA TRINIDAD, Filipina – Apa sebenarnya identitas kita? Haruskah kita mendukung otonomi Cordillera? Pembangunan seperti apa yang kita inginkan?

Ini adalah isu-isu penting yang harus ditangani selama pemilu Cordillera tahun 2013, menurut para peserta dalam diskusi kelompok terfokus (FGD) yang dilakukan oleh MovePH, cabang jurnalisme warga dari Rappler. FGD dilaksanakan bekerjasama dengan Benguet State University (BSU) pada Senin, 25 Februari, di La Trinidad, Benguet.

Cordillera, rumah bagi masyarakat adat yang secara kolektif dikenal sebagai Igorotsedang dalam upaya ketiganya untuk mencapai otonomi daerah, sebuah aspirasi rakyat Filipina yang tertuang dalam Konstitusi Filipina.

Sejak mendiang Presiden Cory Aquino membentuk Wilayah Administratif Cordillera (CAR), dua undang-undang organik berusaha untuk membentuk Cordillera yang otonom, namun gagal menyatukan suku, provinsi, gerakan sosial dan politisi di wilayah tersebut, menurut para peserta FGD.

“Dua pemungutan suara terakhir telah gagal, bukan karena mereka tidak setuju, namun karena mereka memiliki sedikit pengetahuan tentang otonomi,” kata Almira Bentadan, seorang anggota suku Ibaloi, senada dengan sentimen kelompok tersebut.

Kelompok yang sebagian besar terdiri dari mahasiswa komunikasi pembangunan dan guru dari BSU ini menekankan perlunya membahas persoalan otonomi masyarakat hingga tingkat nasional karena kekayaan budaya dan sumber daya masyarakat Cordillera sedang dipertaruhkan.

Jurnalisme warga dan media sosial

Pada hari Selasa, 26 Februari, Departemen Komunikasi Pembangunan dari Sekolah Tinggi Pertanian BSU akan mengumpulkan kelompok jurnalis mahasiswa dan pemimpin yang lebih luas dari Baguio dan Benguet untuk membekali mereka dengan keterampilan dan wawasan tentang bagaimana meningkatkan nada isu-isu pembangunan di wilayah tersebut. .

Dengan tema tersebut, Beriklan untuk kepentingan komunitas (Pelaporan Pembangunan Komunitas), acara ini akan berlangsung mulai pukul 08:00 – 12:30 di ruang serbaguna BSU CTE, dengan penekanan pada ceramah tentang praktik-praktik baru dalam jurnalisme yang meningkatkan komunikasi pembangunan.

Direktur jurnalisme warga Rappler Hofileña akan memberikan ceramah tentang bagaimana jurnalis warga dapat melakukan jurnalisme investigatif.

Hofileña adalah salah satu editor pendiri majalah investigasi Newsbreak. Dia telah banyak menulis tentang isu-isu media dan menulis buku, “Berita Dijual: Korupsi dan Komersialisasi Media Filipina (2004),” yang diterbitkan oleh Pusat Jurnalisme Investigasi Filipina. Dia juga ikut menulis buku terlaris tentang pemilihan presiden Filipina tahun 2010, “Ambition Destiny Victory: Stories from a Presidential Election (2011).”

Koordinator MovePH dan reporter multimedia Rappler Voltaire Tupaz akan berbicara tentang “Mendorong Pembangunan Melalui Jurnalisme dan Media Sosial.”

Sebelum bergabung dengan Rappler, Tupaz menjabat sebagai spesialis advokasi kebijakan untuk beberapa organisasi nirlaba dan jaringan lingkungan hidup internasional, meningkatkan kesadaran tentang berbagai isu yang mencakup sistem pengetahuan adat, teknologi tepat guna, perubahan iklim dan isu-isu pembangunan lainnya.

Move.PH adalah platform yang berkembang, dinamis, dan terdepan di Rappler yang menjadi tempat berkumpulnya jurnalis, warga negara, dan pendongeng yang kearifan kolektifnya dimanfaatkan untuk menciptakan dampak pada komunitas, termasuk masyarakat adat.- Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini