• April 22, 2024
Kehamilan remaja: Mengurai sebab dan akibat

Kehamilan remaja: Mengurai sebab dan akibat

Minggu ini, serangkaian tren kesehatan yang mengkhawatirkan mengenai kaum muda dikonfirmasi oleh sebuah penelitian baru-baru ini.

Pertama, angka kelahiran remaja meningkat lebih dari dua kali lipat selama dekade terakhir. Artinya, di antara anak perempuan berusia 15 hingga 19 tahun, walaupun hanya 6,3% yang sudah menjadi ibu pada tahun 2002, pada tahun 2012 sekitar 13,6% sudah menjadi ibu.

Kedua (dan diharapkan), seks pranikah di kalangan remaja juga meningkat: Pada tahun 2002, hanya 23,2% remaja yang melakukan seks pranikah, namun pada tahun 2013 angka ini meningkat menjadi 32% (yaitu sekitar 6,2 juta remaja).

Ketiga, meskipun remaja laki-laki dan perempuan cenderung melakukan hubungan seks pranikah, kesenjangan gender telah menyempit dalam dekade terakhir.

Dan keempat, 78% kasus pertama hubungan seks pranikah terjadi tanpa perlindungan (tidak hanya terhadap kehamilan yang tidak diinginkan, namun juga terhadap penyakit menular seksual). Yang mengejutkan, anak perempuan cenderung tidak menggunakan perlindungan apa pun saat pertama kali melakukan hubungan seksual.

Bukan hanya tentang kondom

Statistik suram ini diharapkan dapat menjadi tambahan yang berguna bagi argumen-argumen para pendukung hukum kesehatan reproduksi, terutama mengingat semakin dekatnya keputusan Mahkamah Agung mengenai penangguhan undang-undang kesehatan reproduksi.

Memang benar, reaksi spontan yang umum terjadi terhadap kehamilan yang tidak diinginkan (baik di kalangan perempuan remaja atau dewasa) adalah dengan mendorong akses yang lebih besar terhadap kontrasepsi dan konseling seks.

Meskipun benar bahwa alat kontrasepsi (dan mempelajari cara menggunakannya) dapat mengurangi risiko hamil secara signifikan, tampaknya ada lebih banyak permasalahan yang tidak terlihat.

Misalnya, Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan bahwa sebanyak 16 juta anak perempuan berusia antara 15 dan 19 tahun melahirkan di seluruh dunia setiap tahunnya, dan 95% dari seluruh kelahiran tersebut terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Kehamilan remaja juga lebih mungkin terjadi di kalangan masyarakat miskin dibandingkan masyarakat kaya, baik di negara-negara miskin di Afrika Sub-Sahara maupun di negara-negara kaya seperti Amerika Serikat. Misalnya, seorang gadis remaja di Mississippi dikatakan memiliki kemungkinan empat kali lebih besar untuk melahirkan dibandingkan gadis remaja serupa di New Hampshire (di mana kesenjangan dan kemiskinan jauh lebih rendah).

Oleh karena itu, di seluruh dunia tampaknya terdapat hubungan mendasar antara pendapatan, kemiskinan dan peluang ekonomi di satu sisi, serta kehamilan remaja dan melahirkan anak di sisi lain. (Hal ini terjadi meskipun prevalensi penggunaan kontrasepsi dan konseling seks meningkat.)

Gejala kemiskinan?

Namun tentu saja korelasi tidak berarti sebab-akibat. Oleh karena itu, hubungan antara melahirkan anak di usia remaja dan kondisi ekonomi yang buruk menimbulkan pertanyaan penting (namun sering diabaikan): Apakah kelahiran anak di usia remaja merupakan gejala atau penyebab kemiskinan?

Pentingnya pertanyaan ini terletak pada implikasi kebijakannya.

Jika melahirkan anak di usia remaja ternyata berdampak buruk bagi para ibu – seperti putus sekolah atau hidup dalam kemiskinan – maka upaya masyarakat harus lebih fokus pada pencegahan kehamilan yang tidak diinginkan (dalam hal ini undang-undang kesehatan reproduksi dapat sangat membantu melalui pendidikan seks dan akses terhadap pendidikan seks). kontrasepsi).

Namun jika kelahiran remaja lebih merupakan gejala dari latar belakang ekonomi ibu yang buruk, maka upaya masyarakat harus fokus pada hal-hal yang lebih mendasar seperti pengentasan kemiskinan dan perluasan kesempatan pendidikan dan pekerjaan bagi ibu (dalam hal ini undang-undang kesehatan reproduksi mungkin mempunyai dampak yang lebih terbatas pada masalah).

Sebab dan akibat

Pada dasarnya, kita ingin mengetahui apakah kehamilan remaja mengakibatkan prospek ekonomi yang lebih rendah bagi sang ibu. Dalam praktiknya, arah sebab akibat agak sulit ditentukan.

Salah satu alasannya adalah dengan membandingkan hasil kehidupan perempuan yang melahirkan di usia remaja dan mereka yang tidak melahirkan akan sangat menyesatkan, karena perempuan yang melahirkan di usia remaja bisa saja berasal dari latar belakang yang berbeda secara fundamental (dan memiliki karakteristik yang berbeda) dibandingkan perempuan yang melahirkan di usia remaja. jangan berikan. lahir saat remaja.

(Ini seperti mengatakan sinar matahari membuat tanaman A tumbuh lebih cepat daripada tanaman B, padahal alasan tanaman B tidak tumbuh secepat itu sebenarnya karena Anda lalai menyiramnya sepanjang waktu.)

Oleh karena itu, untuk menggambarkan dampak sebenarnya dari kehamilan remaja, kami ingin mempelajari perempuan-perempuan yang hampir tidak dapat dibedakan satu sama lain dalam hal latar belakang, namun beberapa dari mereka melahirkan pada usia remaja sementara yang lain tidak karena satu atau lain faktor acak.

Dalam hal ini, para ekonom telah menemukan cara cerdas untuk mencapai kondisi ideal ini.

Misalnya, sebuah penelitian membandingkan perempuan dengan latar belakang serupa, namun ada yang berhasil melahirkan saat remaja, sementara sisanya kurang beruntung dan mengalami keguguran. Dari rancangan acak tersebut terlihat bahwa hasil kehidupan kedua kelompok ibu tidak berbeda secara signifikan.

Situasi ideal lainnya adalah ketika dua kelompok perempuan memiliki latar belakang yang serupa, namun beberapa di antaranya memiliki siklus menstruasi lebih awal, sehingga berisiko lebih besar untuk menjadi ibu remaja. Kali ini, keacakan tersebut berasal dari lotere genetik, dan dalam sebuah penelitian, tampak lagi bahwa melahirkan di masa remaja tampaknya tidak menimbulkan akibat buruk di kemudian hari.

Teknik-teknik ini, seperti yang dirangkum dalam sebuah penelitian baru-baru ini, menunjukkan bahwa melahirkan anak pada remaja tidak secara pasti menyebabkan hasil hidup yang lebih buruk bagi ibu remaja dan anak-anak mereka. Sebaliknya, sebagian besar korelasi antara kelahiran remaja dan pendapatan disebabkan oleh perbedaan mendasar antara isu-isu sosial yang lebih besar (seperti kemiskinan dan kesenjangan) dan kesenjangan peluang dan prospek yang dihadapi perempuan yang melahirkan di usia remaja dan mereka yang tidak.

Masalah yang lebih dalam

Yang terpenting, para ekonom suka menyelidiki pertanyaan tentang sebab dan akibat. Dan dalam kasus di negara-negara seperti Filipina – dimana kemiskinan dan kesenjangan kesempatan masih tinggi – meningkatnya kejadian kehamilan remaja mungkin merupakan sebuah gejala (bukan penyebab) dari memburuknya kondisi ekonomi.

Yang pasti, studi empiris dan eksperimen alami belum dilakukan untuk mengetahui hubungan sebab akibat antara kehamilan remaja dan kesenjangan di negara ini.

Namun cara kita mengatasi peningkatan kehamilan remaja yang mengkhawatirkan sangat bergantung pada pemahaman yang jelas tentang hubungan tersebut. Karena jika kehamilan remaja membuat kondisi ibu remaja dan anak-anaknya semakin buruk di kemudian hari, maka tindakan seperti UU Kesehatan Reproduksi tentu akan meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak.

Namun, jika ternyata kehamilan remaja hanyalah gejala dari masalah yang lebih dalam seperti kemiskinan dan kesenjangan, maka tindakan yang bertujuan baik seperti undang-undang kesehatan reproduksi mungkin hanya akan memberikan dampak yang lebih kecil dibandingkan perkiraan sebelumnya. – Rappler.com

JC Punongbayan meraih gelar master dari UP School of Economics, dimana beliau juga lulus dengan predikat summa cum laude pada tahun 2009 dan saat ini mengajar paruh waktu. Pandangannya tidak bergantung pada pandangan afiliasinya. Baca artikel terkait UU Kesehatan Reproduksi dan perlunya data lebih lanjut.

Keluaran HK