• April 13, 2024
PH pendidikan dan kesehatan tertinggal dari negara-negara ASEAN

PH pendidikan dan kesehatan tertinggal dari negara-negara ASEAN

MANILA, Filipina – Dalam hal pendidikan dasar dan kesehatan, Filipina berada di peringkat ke-3rd paling tidak kompetitif di antara 10 negara Asia Tenggara, menurut Daya Saing Global Forum Ekonomi Dunia (WEF) 2013-2014 laporan.

Dari 148 negara di seluruh dunia, Filipina naik dua tingkat sejak tahun 2012 ke peringkat 96.st. Namun, angka ini masih merupakan lompatan jauh dibandingkan negara tetangganya, Singapura (2n.d), Brunei (23rd), dan Malaysia (33rd) yang berjalan dengan baik.

Di antara negara-negara Asia Tenggara, peringkat Filipina hanya sedikit lebih baik dibandingkan Kamboja (99st) dan Myanmar (111st).

TIDAK KOMPETEN.  Laporan Daya Saing Global WEF 2013-2014 menunjukkan bahwa Filipina tertinggal dibandingkan negara tetangganya di ASEAN.

Meskipun indeks daya saing negara secara keseluruhan membaik, pilar-pilar kesehatan dan pendidikan masih lemah.

Angka-angka ini mungkin menunjukkan posisi anak-anak Filipina di kancah global – berada di urutan terbawah, di belakang negara-negara tetangga di Asia yang memiliki makanan yang lebih baik, pendidikan yang lebih baik, dan pendanaan yang lebih baik.

Keajaiban ekonomi eksklusif?

Filipina, Indonesia, Malaysia dan Thailand dianggap sebagai “Ekonomi Anak Harimau” di Asia – sebuah versi yang lebih sederhana dari 4 Macan Asia (Korea Selatan, Taiwan, Singapura, Hong Kong).

Filipina memiliki pertumbuhan PDB (Produk Domestik Bruto) sebesar 7,2% pada tahun 2013; peringkat kedua setelah Tiongkok dalam perlombaan ekonomi Asia. Namun apakah yang disebut “keajaiban ekonomi” ini menjangkau masyarakat miskin dan rentan?

Survei Social Weather Stations (SWS) terbaru mengungkapkan bahwa semakin banyak keluarga yang miskin dan kelaparan pada akhir tahun 2013. Survei Gizi Nasional terbaru juga menunjukkan bahwa kekurangan gizi masih menjadi masalah di kalangan anak sekolah hingga tahun 2011.

Hasil Ujian Prestasi Nasional tahun 2012 menunjukkan dampak gizi buruk dan pembelajaran yang tidak efektif terhadap anak-anak – kinerja sekolah yang buruk – sebagaimana tercermin dalam rendahnya persentase nilai rata-rata siswa sekolah dasar dan menengah.

Angka-angka ini menceritakan kisah yang lebih kelam tentang masyarakat Filipina yang belum tersentuh oleh keajaiban ekonomi.

Kurangnya investasi di bidang pendidikan dan kesehatan

Pengeluaran pemerintah untuk pendidikan hanya 2,5% dari PDB pada tahun 2013, menurut Departemen Pendidikan (DepEd). Hal ini tidak memenuhi rekomendasi 6% dari Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (Unesco).

Hal ini juga tidak ada artinya jika dibandingkan dengan negara-negara cub lainnya:

Tahun

% dari PDB

Malaysia

2010

5,1%

Indonesia

2011

2,8%

Thailand

2011

5,8%

(Sumber: Bank Dunia)

Persentase saat ini merupakan penurunan besar dari alokasi 4,2% pada tahun 1998.

Masalah yang sama juga terjadi setiap tahun ajaran: kurangnya ruang kelas, buku teks, guru, pendanaan dan sumber daya; dan meningkatnya jumlah siswa yang kekurangan gizi dan berprestasi rendah.

Laporan Bank Dunia tahun 2013 mengatakan Filipina hanya mengeluarkan $110 (P4,975) per siswa per tahun (menggunakan harga dari tahun 2000).

Angka ini lebih rendah dibandingkan negara-negara Asia lainnya pada tahun 2009:

Per siswa, per tahun (mulai 2009)

Thailand

$853 (Rp38.372)

Singapura

$1.800 (Rp80.973)

Jepang

$5,000 (P224,925)

(Sumber: 2009 Laporan New York Times mengutip laporan Bank Dunia. Catatan: Nilai tukar Peso-Dolar didasarkan pada nilai tukar saat ini)

Dalam hal pengeluaran untuk kesehatan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terbaru yang tersedia data menunjukkan bahwa pada tahun 2011, Filipina hanya membelanjakan 4,1% PDB untuk kesehatan. Angka ini sama dengan Thailand dan lebih tinggi dibandingkan Malaysia (3,8%) dan Indonesia (2,7%), namun lebih rendah dibandingkan Vietnam (6,8%) dan Kamboja (5,7%).

Kendala keuangan ini diwujudkan dalam kondisi rumah sakit pemerintah yang memprihatinkan – kurangnya layanan, fasilitas dan staf; dan ancaman privatisasi atau relokasi bagi lembaga lain seperti Pusat Ortopedi Filipina, Pusat Medis Anak Filipina, dan Rumah Sakit Dr. Jose Fabella Memorial.

Bank Dunia menyoroti masalah rendahnya investasi di Filipina, dengan menyatakan bahwa “sistem pendidikan dan kesehatan publik di negara tersebut masih kekurangan dana dan menghambat perkembangan angkatan kerja di negara tersebut.”

Unesco mengatakan, peningkatan pendidikan juga dapat meningkatkan kesehatan, serta status sosial ekonomi dan kualitas hidup. Hal yang sama juga bisa terjadi sebaliknya.

Bank Dunia merekomendasikan percepatan komitmen dan investasi di bidang kesehatan, pendidikan dan infrastruktur untuk “menciptakan lingkungan yang kondusif bagi peningkatan produktivitas dan daya saing.”

Anggaran lebih besar, tahun ajaran lebih baik?

LULUS ATAU GAGAL?  Apa yang akan terjadi pada anak-anak sekolah di Filipina pada tahun 2014?  Foto oleh Zak Yuson/Rappler

Untuk tahun 2014 menerima pendidikan P309,43 miliar – itu alokasi anggaran terbesar di antara semua lembaga pemerintah nasional. Angka ini sedikit lebih tinggi dibandingkan tahun 2013 sebesar P293,32 miliar.

Departemen Pengelolaan Anggaran (DBM) mengatakan hal ini merupakan salah satu inisiatif pemerintah untuk memperbaiki sistem pendidikan masyarakat dan membangun kemampuan siswa. Semoga dengan adanya hal ini akan semakin banyak pendaftar dan lulusan.

Filipina adalah Negara ke-5 di dunia dengan angka putus sekolah tertinggi. Namun dengan peningkatan pendanaan DepEd pada tahun 2014, dapatkah kita mengharapkan tahun ajaran yang lebih baik di masa depan, mengingat angka kelulusan dan putus sekolah di sekolah dasar dan menengah hampir tidak mengalami peningkatan dalam 5 tahun terakhir?

Tingkat putus sekolah
2008-2009 2011-2012
Sekolah dasar 6,02% 6,38%
Sekolah menengah 7,45% 7,82%

Tingkat penyelesaian
2008-2009 2012-2013
Sekolah dasar 73,28% 73,67%
Sekolah menengah 75,24% 74,81%

Sumber: DepEd

Sementara itu, Keluarga Pantawid Filipina Program (4P) Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) menerima P62,6 miliar untuk tahun 2014. Program ini bertujuan untuk meningkatkan kesehatan anak-anak dan kehadiran di sekolah dengan memberikan insentif – keluarga hanya dapat menerima bantuan tunai jika mereka mengizinkan anak-anak mereka bersekolah dan menjalani pemeriksaan kesehatan rutin. Tahun ini, 4P bahkan akan diperluas cakupannya hingga siswa SMA.

Tahun 2014 dimulai dengan langkah yang tepat dengan peningkatan alokasi anggaran untuk pendidikan dan kesehatan. Namun, dampak anggaran yang lebih besar akan bergantung pada apakah anggaran tersebut digunakan secara efektif.

Pada tahun 2015, kita diharapkan dapat mencapai Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs) PBB untuk mengurangi kelaparan dan meningkatkan kesehatan dan pendidikan.

WHO menekankan bahwa penyebab malnutrisi tidak hanya disebabkan oleh kurangnya asupan makanan, tetapi juga dapat disebabkan oleh kurangnya akses terhadap layanan kesehatan dan pendidikan yang layak.

Kelaparan dan kemiskinan – sumber daya dan pengetahuan – kini saling terkait. Para ahli telah berulang kali mengatakan bahwa kesehatan dan pendidikan sama-sama penting untuk menjamin masa depan yang baik bagi negara ini. Sudah waktunya lebih banyak orang mendengarkan. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini