• February 22, 2024
Kehidupan Katolik saya

Kehidupan Katolik saya

Tradisi adalah satu hal dan agama adalah hal lain

Saya dibaptis sebagai seorang Katolik dalam budaya di mana seseorang dilahirkan dalam iman, di mana gelar adalah kunci untuk berintegrasi ke dalam masyarakat. Jika seseorang tidak dibaptis, ia tidak akan memiliki wali baptis yang, jika memiliki koneksi yang baik, akan menjadi tiket masuk sekolah dan melamar pekerjaan. Pada saat itu, seorang bayi tidak dapat dibaptis tanpa menggunakan nama baptisnya, jadi saya dan saudara saya harus mencari nama kedua yang lebih umum selain nama depan kami yang eksentrik. Itu adalah sesuatu yang lebih merepotkan daripada fakta bahwa itu juga membatasi gaya pra-puber yang kita bayangkan.

Namun ayah saya percaya bahwa kami harus dibesarkan sebagai pemikir bebas yang nantinya akan menentukan panggilan spiritual kami sendiri. Kami cukup menyesuaikan diri dengan menuliskan kata “Katolik” di kotak “Agama” pada sebagian besar formulir, namun dikirim ke sekolah tata bahasa non-sektarian dan tidak dididik dalam doktrin Katolik seperti kebanyakan teman-teman kami.

Perubahan sikap

Sebelum saya masuk SMA, ibu saya berubah pikiran ketika dia berpaling kepada Kristus untuk meminta kekuatan dan menjadi yakin bahwa kami juga perlu dididik dalam cara hidup Katolik. Saya dan saudara laki-laki saya segera terdaftar di kelas Katekismus dan pada usia sebelas dan dua belas tahun kami dipanggil untuk menghadiri Pengakuan Dosa Pertama dan Komuni Pertama bersama siswa kelas satu sekolah kami. Kami berbaris bersama mereka ke altar gereja dengan pakaian nyaman kami yang biasa. Aku menonjol di tengah lautan gaun dan jas putih sebagai seorang gadis yang dua kali usiaku dengan kemeja bermotif bunga cerah, rok denim fuchsia, dan sepatu espadrilles merah muda bergaya Romawi.

Mengganggu status quo bukanlah hal yang menyakitkan. Bagaimanapun, budaya Katolik sudah tertanam dalam diri setiap orang sehingga menjadi dasar hampir setiap hari raya dan perayaan. Natal sangat meriah, Halloween dihabiskan untuk mengunjungi orang mati di kuburan, dan Pekan Suci adalah waktu bagi keluarga untuk berkumpul dan pergi ke pantai, menghadiri beberapa prosesi keagamaan berduka atas kematian dan merayakan kebangkitan Kristus – keseluruhan sembilan meter ( ditambah Empat Belas Stasiun). Sinetron lokal mengubah temanya dengan menyertakan pertobatan dan regenerasi, Superstar Yesus Kristus dan Sepuluh Perintah Allah diputar 24 jam sehari di TV, dan orang-orang berpura-pura berubah dan hidup sesuai dengan jalan Kristus. Setidaknya untuk Pekan Suci. (BACA: Pada Minggu Palma)

Saya bersekolah di sekolah Katolik khusus perempuan dan menjadi akrab dengan perayaan hari raya para santo, dan juga menjadi sasaran pemutaran film tentang janin yang sudah sempurna diaborsi (sebuah upaya untuk menghalangi kita melakukan hubungan seks pranikah). Pendidikan seks mencakup penekanan kuat pada metode ritme (dengan pencocokan grafik pemantauan lendir serviks) sebagai pilihan utama dalam keluarga berencana. Interaksi apa pun dengan anak laki-laki dilakukan dalam bentuk pertemuan yang diawasi dengan ketat yang disebut pergaulan, di mana sekelompok anak laki-laki dari sekolah Katolik khusus laki-laki datang dan kami dengan malu-malu menanyakan nama satu sama lain, dan bermain permainan di ruang tamu.

Ketika saya pindah ke AS pada usia dua puluhan, surat perpisahan ibu saya berisi kekhawatiran serius bahwa saya akan kehilangan iman dan mengeraskan hati. Saya berhenti menghadiri Misa Minggu jauh sebelum saya pindah, namun terkadang di negara asing Anda pasti merindukan perayaan yang mempersatukan orang-orang dengan cara yang tidak terlalu religius, namun lebih bersifat budaya. (BACA: Dalam wajah dan suara, pencarian rumah)

Budaya tradisi

Saya rindu suara daun-daun basah yang ditiup pada Minggu Palma dan bagaimana mereka memercikkan Air Suci ke wajah saya di akhir Misa. Saya rindu melihat sepupu-sepupu saya berada di sekitar pekarangan kakek-nenek kami dalam pertemuan tahunan yang canggung di mana kami membandingkan disfungsi keluarga kami masing-masing.

Pada hari Jumat Agung, sepupu kami yang lebih tua akan menjadi bagian dari prosesi gereja di mana mereka memiliki peran dan mengenakan jubah hitam yang menakutkan dan duri di kepala mereka saat mereka berbaris setiap tahun dalam tradisi yang mereka simpan di belakang ayah dan kakek mereka sebelum mereka. .

Natal yang sebenarnya di Paskah dan yang lebih meriah di bulan Desember adalah perayaan warna-warni, lampu-lampu mewah, hidangan lezat, dan pesta tanpa akhir yang membekukan jalan-jalan kota dengan lalu lintas dan dengungan yang sejuk.

Saya tidak rindu bagaimana agama Katolik menekankan penaklukan perempuan, bagaimana kita dihargai di rumah tapi tidak pantas diajari tentang tubuh kita sendiri. Saya tidak terlalu menikmati bagaimana budaya Katolik menutup mata terhadap laki-laki yang melakukan kejahatan, namun menstigmatisasi mereka sebagai keturunan yang tidak sah. Saya membenci keterlibatan Gereja dengan pemerintah dan bagaimana mereka tidak hanya memblokir bantuan kesehatan reproduksi dari negara lain, namun juga mengutuk penggunaan kontrasepsi. Yang terpenting, saya tidak menghargai cara orang-orang menggunakan keyakinan mereka untuk dijadikan sebagai fakta yang “menormalkan” atau melegitimasi. Saya tidak suka bagaimana politisi memakai agama Katolik sebagai lambang moralitas, atau menggunakan agama sebagai penegasan, sehingga seseorang tidak harus mempertahankan pendapatnya sendiri. Contoh: “Saya suka film Da Vinci Code, tapi saya Katolik ya?”

Saya selalu percaya pada pemikiran bebas yang benar-benar diinginkan ayah saya untuk kami, dan gagasan saya tentang iman sebagian besar berkisar pada perasaan saya tentang kehidupan dan kebaikan dan kebenaran, dan bukan tentang mengikuti aturan yang diciptakan oleh organisasi politik manusia yang korup dan bersejarah. Banyak teman dekat saya yang religius, tapi tidak buta. Mereka jarang menyadari bahwa iman dan spiritualitas bukanlah kompetisi mengenai berapa banyak peraturan yang dapat dipatuhi, atau berapa banyak orang yang dapat menilainya, namun sebuah hubungan pribadi dengan Tuhannya.

Yang paling penting, saya mengapresiasi agama Katolik sebagai kekuatan pengikat budaya, karena agama ini merupakan agama Filipina dan sangat kental dengan tradisinya, terutama (seperti halnya dengan berbagai agama di seluruh dunia), karena momen-momen kehidupan yang tak tergantikan yang disediakan oleh agama Katolik.

Sebuah momen kehidupan

Sebuah kenangan masa kecil tertentu bergema:

Suatu hari seorang bibi yang religius datang mengunjungi keluarga saya dan terkejut mengetahui bahwa saya dan saudara laki-laki saya, berusia sekitar delapan tahun, tidak menghadiri misa hari Minggu. Fakta yang terasa sangat memalukan baginya sebagai orang dewasa karena berada di sekitar sesuatu yang dianggapnya menghujat. Maka pada suatu hari Minggu dia menyeret kami berdua ke gereja dan menyuruh kami duduk dengan tenang di bangku masing-masing dan memberi tahu kami bahwa gema tangisan anak-anak di sekitar kami adalah anak-anak berisik yang dikurung di balik jeruji besi dan kelaparan karena tidak berperilaku baik di tempat duduk mereka. Ketika tiba waktunya untuk menerima Komuni Kudus, dia ketakutan karena orang-orang melihat dua anak yang usianya tidak mengantri untuk menerima Yesus Kristus. Dia berkumpul bersama kami dan dengan cepat membisikkan pelajaran singkat tentang Sakramen Mahakudus.

“Oke. Berdirilah dalam barisan di depan pendeta. Tidak apa-apa untuk memotong antrean karena Anda berada di gereja dan tidak ada yang akan marah. Jika tiba giliranmu, pergilah kepada imam dan dia akan berkata: ‘Tubuh Kristus…’ dan kamu akan berkata: ‘Amin’. Buka mulut Anda dan terima Tuan Rumah. Buatlah Tanda Salib saat Anda berjalan kembali ke sofa. Jangan mengunyah! Jangan menggigit tuan rumah karena Yesus akan terluka! Berlututlah di sofamu dan tundukkan kepalamu sampai Yesus meleleh.”

Dan tahukah Anda? Kami mempercayainya. Kami percaya bahwa Yesus Kristus dapat meleleh. Dia bisa hancur, terluka, dan terbunuh lagi karena kita mengunyahnya; bahwa anak-anak yang gaduh dikirim ke penjara, dan jika kita terus berlutut dan berdoa, kita dapat bergabung dengan kelompok umat ini, menyebut diri kita Katolik dan menjadi bagian dari sesuatu – apa pun – dan sesuai dengan pola tersebut.

Baru beberapa tahun kemudian sebagian dari kita (jika memang ada) menyadari bahwa tradisi adalah satu hal dan agama adalah hal lain, dan bahwa iman adalah hubungan dengan kekuatan atau makhluk yang lebih tinggi, bukan seperangkat aturan dan hukuman yang dimaksudkan untuk mengalahkan akal dan moral manusia. pertimbangan. Bagaimanapun, kita dilahirkan dengan kemampuan untuk mengetahui mana yang benar dan mana yang salah. Dalam hal ini, penggunaan hati nurani yang diberikan Tuhan kepada kita haruslah merupakan bentuk ibadah yang tinggi. – Rappler.com

Shakira Andrea Sison adalah penulis esai pemenang penghargaan Palanca. Dia saat ini bekerja di bidang keuangan dan menghabiskan jam-jam non-kerjanya dalam beberapa bentuk ibadah di kereta bawah tanah. Sebagai seorang dokter hewan dengan pelatihan, ia menjalankan perusahaan ritel di Manila sebelum pindah ke New York pada tahun 2002. Kolomnya muncul pada hari Kamis. Ikuti dia di Twitter: @shakirason dan seterusnya Facebook.com/sisonshakira.

Hk Pools