• February 25, 2024
Senakulo: Gairah dan protes

Senakulo: Gairah dan protes

MANILA, Filipina – Sementara sebagian umat beriman di Filipina menafsirkan kembali penyaliban Kristus secara harafiah, dengan para umat yang dipakukan di kayu salib di seluruh Filipina selama perayaan Pekan Suci, kelompok “yang disalibkan” dari kalangan marginal telah memberikan penafsiran ulang yang revolusioner terhadap Permainan Sengsara. .

Itu Senat – versi Filipina tentang sengsara, kematian dan kebangkitan Yesus, yang disorot oleh penyaliban Kristus – digunakan untuk mendramatisasi penderitaan masyarakat, seperti yang terlihat dari sudut pandang para pengunjuk rasa.

Passion Play telah menjadi sumber metafora yang kaya untuk menyoroti isu-isu sosial, politik dan ekonomi, mulai dari respon pemerintah terhadap para korban topan Yolanda, Kebijakan Tanpa Penghalang di Manila, hingga pembongkaran dan relokasi keluarga pemukim informal. – disebut “zona bahaya”.

Itu “Golgota Warga Negara (Calvary of the People)” telah dilakukan setiap tahun oleh kelompok-kelompok militan, yang menghubungkan pengalaman orang Filipina dan berbagai penyakit sosialnya dengan penderitaan dan penganiayaan terhadap Yesus Kristus. Tahun ini Kalvari telah menjelma menjadi karavan yang melewati 14 stasiun salib manusia.

Korban selamat Yolanda Senat

Baru-baru ini, para penyintas Topan Yolanda (Haiyan) dan pendukung People Surge Alliance mengadakan Pekan Suci sebelum Pekan Suci. Senat untuk memperingati bulan kelima sejak topan super melanda Visayas Timur, khususnya Tacloban.

Mungkin mencerminkan praktik kebaktian di Filipina Kunjungi Gereja (kunjungan gereja), Suster Edita Eslopor, ketua aliansi People Surge yang beranggotakan 12.000 orang, bertemu dengan Uskup Agung Manila Kardinal Luis Antonio Tagle di Istana Uskup Agung untuk meminta restu Gereja Katolik dalam perjuangan mereka demi keadilan.

Para penyintas Yolanda dan para pendukungnya kemudian pergi mendengarkan misa di Little Basilica of the Black Nazarene. Ketua Perayaan Uskup Deogracias Iñiquez, bersama dengan beberapa imam Gereja Quiapo, juga bergabung dengan People Surge dalam makan siang solidaritas sederhana mereka. kentang goreng (kentang goreng) di Plaza Miranda.

Itu penebusan dosa (tindakan pertobatan) dilanjutkan dengan penyintas Yolanda, Dondoy Mabag dari Basey, Samar Barat yang membawa salib kuning “berlumuran darah” dari Gereja Quiapo ke Mendiola sambil dipukuli oleh apa yang disebut oleh para pengunjuk rasa sebagai “Geng Lima”. Presiden Benigno Aquino III, Menteri Dalam Negeri Mar Roxas, Menteri Kesejahteraan Sosial Corazon Soliman, Menteri Energi Jericho Petilla, dan Raja Rehabilitasi Panfilo Lacson.

Makan siang solidaritas ini dapat dibandingkan dengan perayaan Perjamuan Terakhir – para penyintas Yolanda sebagai Kristus, pendukung mereka sebagai rasul, dan peran Yudas yang tampaknya dimainkan oleh pemerintahan Aquino. Para penyintas Yolanda mengatakan mereka merasa dikhianati oleh respons pemerintah terhadap bencana tersebut dan kurangnya upaya bantuan.

PERJAMUAN TERAKHIR.  Uskup Deogracias Iniquez, bersama para imam yang merayakan misa, bergabung dalam makan siang solidaritas bersama People Surge.

Itu penebusan dosa umumnya diyakini dilakukan oleh orang-orang yang ingin bertaubat dari dosa-dosanya. Namun amalan rakyat juga merupakan ritual pengorbanan yang dilakukan demi kesejahteraan orang lain. Dalam protes Sengsara ini ada yang memikul salib orang yang terjatuh.

Para peniten dan pengunjuk rasa yang datang dari Gereja Quiapo bertemu dengan kelompok militan lainnya di sepanjang Recto Avenue, sehingga jumlah mereka bertambah menjadi lebih dari seribu. Tradisi Paskah selamat datang mungkin terlintas dalam pikiran saat bertemu. Protes penuh semangat yang dilakukan beberapa tahun lalu memanfaatkan meningkatnya jumlah pengunjuk rasa dalam aksi massa global melawan imperialisme untuk melambangkan kebangkitan Kristus.

Mendiola adalah Golgota mereka, stasiun terakhir mereka Senat protes. Lima bulan tanpa dukungan pemerintah, kata People Surge Alliance. Ini adalah Kalvari para penyintas Yolanda.

Golgota Penjual Manila

Pada hari Senin Suci, Asosiasi Pedagang dan Penjaja Rakyat Demokratik (PEDHVA), sebuah asosiasi pedagang yang berbasis di Luneta, juga mengadakan protes bertema Pekan Suci di depan kantor Balai Kota Manila dan Komite Pembangunan Taman Nasional (NPDC).

MAKAM.  Kalvari Maninindang Manilenyo di Balai Kota Manila.

Kalvari Manilindah Manilenyo (Calvary of Manila Vendors)” adalah protes Passion yang mendramatisir penderitaan ratusan pedagang, becak, dan tukang becak di Manila.

ABAD.  Masker yang digunakan dalam protes Passion.

Menurut Joel Miralpes, juru bicara Kalipunan ng Damayang Mahihirap-Manila, salib hitam melambangkan beban berat masyarakat miskin, penindasan yang terus berlanjut terhadap sejenisnya, dan seruan kepada pemerintah untuk melayani rakyat.

“Para pedagang, tukang becak, dan becak di Manila menyerukan penghapusan Kebijakan Tanpa Penghalang. Kami menuntut keamanan kerja. Akhiri Golgota orang Filipina yang malang!” kata Miralpes. Mereka memprotes dampak Perintah Eksekutif 004 ​​atau Kebijakan Tanpa Penghalang yang dikeluarkan Walikota Joseph Estrada, yang kabarnya berujung pada penyitaan becak dan becak, serta penyitaan gerobak dan barang yang dijual oleh pedagang kaki lima.

Stasiun salib kaum miskin kota

Ratusan pemukim informal dari komunitas perairan di Metro Manila, yang terkena dampak proyek perumahan pemerintah yang sedang berlangsung, kini memiliki pemukiman sendiri “Golgota orang miskin (Golgota orang miskin).” Mereka bergabung dengan relokasi di Towerville, Sitio Gaya-Gaya di San Jose Del Monte, Bulacan, dan Sitio Batya di Bocaue, Bulacan.

KUNJUNGI GEREJA.  Kalvari Maralita di Tritunggal Mahakudus.

Sebuah peragaan ulang Jalan Salib yang revolusioner, aksi massa merupakan bagian dari protes dan bagian lainnyaKunjungi Gereja.

PENYALIBAN.

Tema protes ini bukan hanya tepat waktu karena ini adalah musim Prapaskah, kata Orly Gallana, ketua Kongres Persatuan Rakyat Lungsod/NCR-Rizal.

Para pengunjuk rasa mengadakan Jalan Salib di Sto. Gereja Domingo di Kota Quezon, Paroki Tritunggal Mahakudus, Paroki San Roque de Sampaloc, dan Gereja Paroki Our Lady of Loreto, semuanya di Manila.” Penderitaan masyarakat miskin seperti penderitaan Yesus,” kata Gallana.

Tiruan penyaliban Kristus, stasiun ke-14 dan terakhir, diadakan di Mendiola, tempat terjadinya demonstrasi dan penyebaran yang tak terhitung jumlahnya. Rappler.com

Data HK