• April 13, 2024
Paus Fransiskus dan Natal

Paus Fransiskus dan Natal

Apakah hanya saya saja, atau apakah kunjungan Paus Fransiskus mendatang telah melampaui hari libur favorit negara ini? Apakah masyarakat lebih gembira dengan kedatangan “Paus Rakyat” dibandingkan mania Natal?

Beberapa stasiun TV bahkan mengganti hitungan mundur Yule yang biasa dengan hitungan mundur kunjungan Paus. Di Divisoria, penjualan suvenir kepausan berlangsung pesat. Ada suasana antisipasi yang disediakan untuk bintang-bintang terbesar di dunia. Paus sendiri dengan lembut mengingatkan umatnya: “Ini bukan tentang saya, ini tentang Yesus Kristus.” (BACA: Paus: Saya seharusnya tidak menjadi fokus perjalanan saya di Filipina)

Papa Francesco adalah orang yang sangat dibutuhkan Gereja Katolik yang sedang sakit. Dilanda skandal dan keusangan, cara Paus yang sederhana menghangatkan hati banyak umat Katolik yang murtad dan mulai merasa terputus dari agama mereka. Hal ini dikonfirmasi dalam survei Social Weather Stations (SWS).

Kesederhanaannya melemahkan. Beliau berbicara tanpa memberikan kepausan karena itu berasal dari hati.

Pada bulan Februari 2013, SWS melaporkan bahwa dari 1.200 responden, 9,2% atau satu dari 11 menyatakan ragu terhadap agamanya. Ini adalah ringkasan dari mereka yang sangat dan agak setuju dengan pernyataan: “Kadang-kadang saya berpikir bahwa saya mungkin akan meninggalkan Gereja Katolik.”

Survei yang sama menunjukkan bahwa hanya 37% orang dewasa Katolik yang menghadiri Misa Minggu, turun tajam dari 64% pada bulan Juli 1991, yang sebelumnya menghadiri Misa mingguan. Dibandingkan dengan agama lain, umat Katolik tercatat kurang religius dan lebih jarang menghadiri gereja.

Dari tahun 1991-2013, persentase rata-rata tahunan orang dewasa yang mengidentifikasi diri mereka sebagai Katolik dalam survei SWS berkisar antara 88% pada tahun 1997 dan terendah 80% pada tahun 2007. SWS mengatakan serangkaian data menunjukkan “tren penurunan yang sangat kecil namun signifikan secara statistik selama periode 22 tahun.”

Di Filipina, umat Katolik tetap menjadi blok terbesar dibandingkan dengan hanya 6% yang beragama Protestan, 6% Muslim, 3% Iglesia ni Cristo, 3% menganut agama Kristen lain, dan 0,1% menganut agama lain.

Survei SWS dimulai ketika Pastor Joel Tabora SJ, rektor Universitas Ateneo de Davao menulis di blog bahwa ada eksodus umat Katolik Filipina dari Gereja.

Tabora tidak berbasa-basi ketika ia menulis bahwa Gereja Katolik di Filipina “sedang berada dalam masalah bahkan di Filipina yang Katolik”.

“Harus ada kekhawatiran yang besar. Orang-orang meninggalkan Gereja Katolik. Orang-orang akan meninggalkan Gereja… Yang saya tangkap adalah kekecewaan. Masyarakat sudah bosan dengan menteri-menteri jahat yang berjalan-jalan dalam kekacauan yang dimulai dan tidak pernah berakhir, dan tidak pernah berakhir karena mereka seharusnya tidak pernah memulainya. Orang-orang sudah lelah diceramahi, diperlakukan seolah-olah mereka lebih muda dari remaja, diceramahi, dimarahi, dan diresepkan. Orang-orang bosan dengan klaim keras kepala atas kebenaran absolut, ketika dunia berpikir terus mencari kebenaran,” tulisnya.

Tabora mengatakan banyak umat Katolik yang bosan dengan para pendeta yang terus berkhotbah menentang Undang-Undang Kesehatan Reproduksi, bahkan selama masa tersebut kabut malam.

Beliau memperingatkan bahwa meskipun para pendeta perlu belajar tentang Kesehatan Reproduksi, “jika hanya itu yang mereka pancarkan, jika hanya itu satu-satunya lagu yang mereka nyanyikan dan menuntut agar setiap orang menari, maka pesta telah kehilangan kegembiraannya, dan orang-orang akan keluar.

Memang benar, banyak umat Katolik progresif yang mendukung RUU Kesehatan Reproduksi, meskipun CBCP menentang keras RUU tersebut dan bahkan memberikan isyarat bahwa mereka yang tidak mematuhi batasan tersebut dapat dikucilkan. Dalam pemilihan senator tahun 2013, beberapa uskup ultra-konservatif secara terbuka berkampanye melawan para kandidat yang mendukung RUU kontroversial tersebut, dengan mengabaikan pemisahan Gereja dan Negara. Itu tidak didengarkan. Banyak pemilih tidak mengindahkan seruan mereka.

Paus Fransiskus mungkin adalah hadiah Natal terbaik yang pernah kita terima. Katolik Filipina kembali berada pada jalur yang benar.

Paus Francis

Muncullah Paus baru, yang pernyataannya telah menimbulkan keheranan di kalangan kaum konservatif. Salah satu pernyataan pertamanya adalah bahwa prioritas Gereja seharusnya adalah membantu masyarakat miskin daripada berfokus pada isu-isu yang memecah belah seperti kontrasepsi dan kesehatan reproduksi.

Dia terus menyambut baik komunitas homoseksual dan mereka yang bercerai, sehingga membuat kecewa karena tidak inklusif di kalangan hierarki. Ia bahkan menghibur seorang anak yang kehilangan anjingnya dan mengatakan bahwa ada tempat di surga bagi hewan peliharaan juga. Baru-baru ini beliau membuka tangannya untuk menyambut umat Kristen Karismatik dan Evangelis sebagai bagian dari satu keluarga.

Kesederhanaannya melemahkan. Beliau berbicara tanpa memberikan kepausan karena itu berasal dari hati. Bahwa dia menjalankan pembicaraannya bahkan lebih menakjubkan. Paus Fransiskus sendirian memperbarui iman Katolik dan mencairkan hati yang semakin dingin terhadap Gereja Katolik.

Dalam pesannya pada konferensi karismatik dia berkata:

“Dua aturan: Cintailah Tuhan di atas segalanya, dan cintailah sesamamu (sesamamu), karena dia adalah saudaramu. Dengan dua aturan ini kita bisa melanjutkan. Saya di sini bersama saudara laki-laki saya, saudara uskup saya, Tony Palmer. Kami telah berteman selama bertahun-tahun.”

Hal ini membuat saya bersukacita karena kita dapat melihat bahwa Tuhan bekerja di seluruh dunia. Nostalgia (kerinduan) karena…ada keluarga yang saling mencintai dan ada keluarga yang tidak saling mencintai. Keluarga berkumpul dan keluarga memisahkan diri. Kami seperti…biarkan saya bercerai. Terpisah, karena dosalah yang memisahkan kita, segala dosa kita. Kesalahpahaman sepanjang sejarah.

Saya berbicara kepada Anda sebagai saudara. Saya berbicara kepada Anda dengan cara yang sederhana. Dengan suka dan duka (rindu). Mari kita biarkan nostalgia (rindu) kita tumbuh, karena akan mendorong kita untuk saling menemukan, saling berpelukan. Dan bersama-sama menyembah Yesus Kristus sebagai satu-satunya Tuhan dalam sejarah.

Aku berterima kasih sedalam-dalamnya karena mengizinkanku berbicara dengan bahasa hati… Ayolah kita bersaudara. Mari saling berpelukan secara rohani dan biarkan Tuhan menyelesaikan pekerjaan yang telah dimulainya. Dan itu adalah sebuah keajaiban; keajaiban persatuan telah dimulai.

Seorang penulis terkenal Italia bernama Manzoni pernah menulis dalam novelnya tentang seorang pria sederhana di antara masyarakat, yang pernah mengatakan ini: “Saya belum pernah melihat Tuhan memulai keajaiban tanpa menyelesaikannya dengan baik.” Dia akan menyelesaikan keajaiban persatuan ini. Saya meminta Anda untuk memberkati saya, dan saya memberkati Anda. Dari kakak ke adik, aku memelukmu.”

Mungkin seharusnya tidak ada persaingan antara Natal dan kunjungan kepausan. Faktanya, Paus Fransiskus mungkin adalah hadiah Natal terbaik yang pernah kita terima. Katolik Filipina kembali berada pada jalur yang benar. Sebuah gereja yang menghindari kemewahan dan politik. Gereja yang peduli dan memberkati saudara-saudaranya yang terkecil. Biarkan bel berbunyi.

Selamat Natal dan Tahun Baru untuk semuanya. – Rappler.com

Data Sydney