• June 19, 2024
Keindahan Pulau Danjugan yang liar dan belum terjamah

Keindahan Pulau Danjugan yang liar dan belum terjamah

Ini adalah tempat liburan dan ruang kelas yang sempurna

MANILA, Filipina – Belut moray dan hiu kecil hampir transparan di perairan setinggi mata kaki.

Kerang raksasa, gurita, dan ikan dalam hampir semua warna pelangi di perairan yang lebih dalam.

Hutan gelap tercermin dalam laguna yang sangat sunyi.

Hamparan pasir putih dan formasi batuan yang seakan tiada habisnya.

Elang laut berseru dan berputar-putar di langit.

Ini hanyalah beberapa hal yang saya nantikan setiap hari selama saya tinggal di Pulau Danjugan.

PEMANDANGAN LUAR pusat pembelajaran DANJUGAN

Pulau Danjugan merupakan cagar alam laut dan suaka margasatwa seluas sekitar 43 hektar di Cauayan, Negros Occidental.

Yayasan Konservasi Terumbu Karang & Hutan Hujan Filipina Inc. (PRRCFI) menyebut Danjugan sebagai “ruang kelas alam yang sempurna” karena merupakan rumah bagi berbagai ekosistem: hutan bakau, padang lamun, laguna, terumbu karang, laut terbuka, hutan kapur, dan gua.

Faktanya, PRRCFI secara rutin mengadakan kamp kelautan dan satwa liar untuk anak-anak dan remaja untuk mengajarkan kesadaran dan perlindungan lingkungan.

KISAH RUMBLES.  Para peserta perkemahan menyajikan cerita tentang barang-barang yang mereka kumpulkan selama pembersihan pantai.

Selama saya tinggal di pulau itu, saya beruntung bisa mengamati dan sesekali berpartisipasi dalam perkemahan siswa kelas 5 dan 6 SD Sialay dari daratan Negros.

Mereka memberikan ceramah di kelas tentang pentingnya ekosistem seperti hutan bakau dan terumbu karang, cara mengidentifikasi burung, cara mengatasi perubahan iklim, dan banyak lagi.

Tentu saja, perkemahan tidak akan lengkap tanpa aktivitas luar ruangan seperti snorkeling, mengamati burung, bersih-bersih pantai, dan bahkan malam bakat.

SALAH SATU rumah lumpur di PULAU

Danjugan adalah model perlindungan lingkungan dengan penerangan bertenaga surya, pengumpulan hujan secara teratur, dan penggunaan toilet kompos.

Pentingnya sumber daya dirasakan oleh para peserta perkemahan karena pulau ini tidak memiliki persediaan air bersih – semua air bersih untuk mencuci dan minum dipasok dari daratan. Air hujan yang ditampung hanya dapat digunakan untuk mencuci jika tersedia.

Oleh karena itu, setiap peserta perkemahan dianjurkan untuk menggunakan hanya satu ember air per hari.

DIMANA TAMU DANJUGAN BIASANYA TIDUR

Sebenarnya, menginap di Danjugan bukan sekadar mengapresiasi keindahan alamnya, tapi kembali ke hal mendasar. Faktanya, tidak ada komunitas yang tinggal di pulau itu kecuali segelintir staf.

Jadi para tamu tidak bisa mengharapkan akomodasi resor bintang 5 selama menginap di sana. Para pekemah, relawan, dan bahkan tamu tidur di kasur di cabana terbuka. Tidak ada toilet per cabana; toilet digunakan bersama. Ruang makannya juga bersifat komunal.

Namun, rumah lumpur saat ini sedang dibangun, untuk kemungkinan menampung tamu dan aktivitas di masa depan.

PANTAI TABON, SALAH SATU pantai Danjugan

Meskipun pulau ini tidak menawarkan semua kenyamanan, pulau ini merupakan pesta yang menjanjikan bagi para pekemah dan tamu siang atau malam.

Aktivitasnya selalu ada – seseorang dapat berjalan-jalan di hutan atau menyelam di salah satu dari 10 lokasi penyelaman di pulau ini.

Ada penyu sisik, hiu karang blacktip, dan terkadang pari manta dan hiu paus.

IKAN DAN KARANG DANJUGAN

Kegiatan lainnya adalah snorkeling di terumbu karang dekat pantai, berkayak melintasi laguna, mengamati burung, “gua kelelawar” atau sekadar duduk atau berbaring di pasir menikmati keindahan pulau.

MORAY ELS ADALAH Pemandangan SETIAP HARI di Danjugan

Para peserta perkemahan akan pulang dengan pengetahuan yang lebih baik tentang lingkungan serta rasa kagum akan kenangan mereka – dan bagi sebagian orang, pertemuan pertama mereka – dengan satwa liar.

Saya dan para pekemah benar-benar terkejut ketika kami pertama kali melihat elang laut dada putih dan hiu karang sirip hitam.

JAW MELALUI PERAIRAN WARNA DANJUGAN

Bagi tamu yang membayar, ada juga kepuasan tambahan dan mungkin kepuasan karena uang mereka digunakan untuk menjaga pulau ini tetap indah dan murni. – Rappler.com

Mengunjungi Situs web Pulau Danjugan atau halaman Facebook untuk informasi lebih lanjut.

Claire Madarang adalah seorang petualang yang percaya pada perjalanan ringan, baik perjalanan luar maupun dalam. Dia baru saja berkemas di Visayas selama 7 minggu dan sekarang lebih sering bepergian. Ikuti petualangannya www.iamtravelinglight.com.

SDy Hari Ini