• June 23, 2024
ABS-CBN menghasilkan pendapatan Januari-Juni sebesar P927-M, turun 45%

ABS-CBN menghasilkan pendapatan Januari-Juni sebesar P927-M, turun 45%

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Biaya produksi yang lebih tinggi dan pendapatan iklan yang rendah mendorong laba bersih konsolidasi grup media terbesar di negara itu, ABS-CBN Corp., turun 45% dalam 6 bulan pertama

MANILA, Filipina – Biaya produksi yang lebih tinggi dan pendapatan iklan yang rendah mengurangi laba bersih konsolidasi grup media terbesar di negara tersebut, ABS-CBN Corp., sebesar 45% dalam 6 bulan pertama.

Dalam pernyataannya pada hari Senin, 13 Agustus, perusahaan melaporkan laba konsolidasi sebesar P927 juta selama periode tersebut dari P1,677 miliar tahun lalu.

Bahkan ketika tidak termasuk keuntungan satu kali sebesar P674 juta dalam realisasi keuntungan dari penjualan saham di unit kabel Skycable pada bulan Maret 2011, laba bersih berulang grup tersebut masih menunjukkan penurunan sebesar 8%.

Kelompok ini melaporkan kinerja keuangan yang buruk. Laba bersih konsolidasi dan berulang pada kuartal pertama masing-masing menunjukkan penurunan sebesar 69% dan keuntungan sebesar 1%. Pada tahun 2011, mengalami penurunan masing-masing sebesar 56% dan 25%.

Pendapatan: naik 9%

ABS-CBN melaporkan peningkatan 9% dalam total pendapatan 6 bulannya sebesar P15,3 miliar yang berasal dari sumber utama: iklan dan penjualan konsumen, yang mencakup langganan saluran internasional ABS-CBN.

Pendapatan iklan mencapai P9,2 miliar, naik 5%, sedangkan penjualan konsumen mencapai P6,1 miliar, naik 17%.

Sky Cable menyumbangkan pendapatan sebesar P2,5 miliar, mencerminkan peningkatan sebesar 22%. Akuisisi mantan pesaingnya, Destiny Cable, ikut mendorong pertumbuhan dua digit ini.

Sementara itu, pendapatan ABS-CBN Global stagnan dengan peningkatan total penonton sebesar 1% dibandingkan tahun sebelumnya.

Pertumbuhan pelanggan di Kanada menunjukkan pertumbuhan dua digit, sedangkan sisanya hanya satu digit. Jumlah pelanggan di Jepang dan Eropa menurun.

Biaya: lebih dari 12%

Biaya keseluruhan meningkat lebih cepat dibandingkan pertumbuhan pendapatan yang moderat.

Grup mengeluarkan total P12,5 miliar, mencerminkan peningkatan 12% yang disebabkan oleh kenaikan biaya produksi, biaya penjualan dan jasa, serta biaya umum dan administrasi.

Dari jumlah tersebut, P2,4 miliar dihabiskan untuk belanja modal dan perolehan hak film dan program dalam 6 bulan pertama – 14% lebih tinggi dibandingkan tingkat belanja pada periode yang sama tahun 2011.

Unitnya ABS-CBN Film Productions, Inc. merilis 8 film selama periode tersebut. Dari jumlah tersebut, 4 adalah blockbuster.

Enteng ng Ina Mo, Segunda Mano, Unofficially Yours dan Kimmy Dora and the Temple of Kiyeme memperoleh lebih dari P100 juta dalam penerimaan box office, ABS-CBN melaporkan.

Untung satu kali

Perusahaan induk merealisasikan P674 juta pada bulan Maret 2011 dari penjualan penerimaan penyimpanan Filipina (PDR) unit kabel Skycable.

Saat itulah Lopez Group, yang mengendalikan Skycable, memperoleh keuntungan sebesar P3,9 miliar ketika menjual 40% saham obligasi non-voting dan konversi kepada STT Communications Ltd, sebuah unit dari Temasek Holdings di Singapura.

PDR adalah instrumen ekuitas yang memberikan hak ekonomi atas suatu aset, seperti dividen, tanpa mengalihkan hak suara. – Rappler.com

Sidney hari ini