• July 17, 2024
Kekuatan rakyat Filipina: menjadi lingkaran penuh

Kekuatan rakyat Filipina: menjadi lingkaran penuh

FAKTA CEPAT

Koalisi tahun 2013: Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA)

Keanggotaan: 370.000 anggota pemegang kartu*

Senat: 2 dari 23

Dewan Perwakilan Rakyat: 3 dari 231

Pemerintah lokal: Jumlah gubernur dan walikota yang tidak ditentukan

Ketua Emeritus: Presiden Senat Juan Ponce Enrile

Ketua: Mantan Presiden Joseph Ejercito Estrada

Presiden: Senat Pro Tempore Jinggoy Estrada

Didirikan: 1991

Pemilihan presiden dimenangkan: 1998, Joseph Estrada

MANILA, Filipina – Mantan Presiden Joseph “Erap” Estrada menolak menyebut Angkatan Rakyat Filipina (PMP) sebagai partai politik.

Ini adalah kekuatan, katanya – “kekuatan massa,” lebih spesifiknya. Hal ini menjelaskan banyak hal mengenai ke mana PMP menggunakan kekuasaannya, dan apa yang dibawanya selama pemilu.

“Semua parpol adalah (hanya) partai pada saat pemilu. Setelah pemilu hanya mereka yang ikut, rakyat tidak hadir. Jadi organisasi kami ini bukan partai. Pwersa ng Masang Pilipino,” kata Estrada kepada rekan satu partainya di sebuah acara di bulan Mei. (Semua partai politik hanya menjadi partai pada saat pemilu. Setelah pemilu, mereka (pemimpin partai) membagi keuntungan dan melupakan rakyat. Itu sebabnya kelompok kami bukanlah sebuah partai; melainkan Kekuatan Massa.)

Dalam benak Estrada, PMP seolah menjadi basis massanya yang dijadikan kendaraan politik. Hal ini telah mengecewakannya sejak didirikan 2 dekade lalu. Faktanya, setelah pemecatan dan pemenjaraan Estrada, para pemimpin partai mengatakan bahwa PMP, seperti pendirinya, bangkit kembali.


Jip politik Erap

Partai ini bermula sebagai organisasi yang terinspirasi oleh Program Aksi Pemulihan Ekonomi (ERAP) yang diperjuangkan Estrada saat menjadi senator. Pada tahun 1991, partai tersebut diakreditasi sebagai partai politik, yang akan diusung Estrada dalam rencana pencalonannya sebagai presiden pada tahun berikutnya.

Karena dana kampanye tidak mencukupi, Estrada setuju untuk menjadi cawapres Eduardo “Danding” Cojuangco, yang mencalonkan diri di bawah partainya yang baru dibentuk, Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC). Cojuangco kalah, namun Estrada menang dengan keunggulan 2 juta suara atas lawan terdekatnya.

Meskipun presiden, Fidel Ramos, tampaknya menurunkan Estrada hanya untuk tugas-tugas tertentu (misalnya mengepalai satuan tugas anti-kejahatan), wakil presiden tetap begitu populer sehingga memenangkan pemilihan presiden tahun 1998 bukan lagi sebuah pertanyaan.

Pada tahun 1998, Estrada membentuk koalisi Laban ng Makabayang Filipino (LAMMP), yang mencerminkan nama partai mitranya: Gerakan Demokratik Filipina atau LDP, NPC dan PMP. Estrada memenangkan kursi kepresidenan dengan selisih lebih dari 10 juta suara.

Pada masa kejayaannya, PMP mengklaim memiliki 3,2 juta anggota, dan LAMMP mendominasi Kongres. Namun, tahun-tahun kejayaan itu hanya berumur pendek. Estrada didakwa dan dikeluarkan 2 tahun dari masa jabatan 6 tahunnya, kemudian dihukum oleh pengadilan korupsi (tetapi segera diampuni oleh Presiden Gloria Arroyo, mantan wakil presidennya).

Perwakilan Navotas, Tobias “Toby” Tiangco, yang sekarang menjadi wakil presiden partai untuk Metro Manila, mengenang bahwa ketika ia bergabung dengan PMP pada puncak pemakzulan Estrada pada tahun 2000, teman-teman dan sekutunya memberinya nasihat berikut, “Bunuh diri politik iyan.” (Ini bunuh diri politik.)

Estrada segera digulingkan di EDSA 2 pada tahun 2001. Banyak politisi yang meninggalkan PMP. “Itu adalah saat terburuk bagi pasukan massal Filipina,” kata Tiangco kepada Rappler dalam sebuah wawancara.

Namun, penahanan Estrada dan hukuman penjarahan tidak berarti kematian partai tersebut. Pada tahun 2001, istrinya Dr. Loi Ejercito menang sebagai senator di bawah PMP dengan jumlah suara yang sama dengan yang diperoleh Estrada pada tahun 1998. Tiga tahun kemudian, putra mereka Jinggoy juga terpilih sebagai senator, dan juga memperoleh sekitar 10 juta suara. Ini adalah basis suara patriark yang sedang bekerja. Mantan Presiden itu mengklaim hal itu sebagai pembenaran.

Estrada dan PMP mendapat pembenaran yang lebih besar pada tahun 2010. Ketika ia terpilih kembali sebagai presiden ketika elit yang angkuh dan sebagian besar media menganggapnya sebagai kekuatan yang sia-sia, Estrada berada di urutan kedua setelah Benigno Aquino III – berkat kekuasaannya yang sangat utuh, yaitu 10 juta pemilih.

“Kami tidak hanya pulih sepenuhnya, kami juga menjadi lebih kuat dari sebelumnya,” kata Tiangco.

KEMBALI.  Para pendukung menyambut mantan Presiden Joseph Estrada dalam rapat umum selama upayanya untuk kembali ke Malacañang pada tahun 2010. Foto dari halaman Facebook Estrada.

Bagian dari massa?

Meski terjadi gejolak, Tiangco mengatakan satu hal tidak berubah: PMP tetaplah partai massa.

“Saya pikir semua orang bilang mereka pro masyarakat miskin, tapi kami hanya sebatas nama dan bahkan cita-cita partai, ini benar-benar program yang diinginkan Presiden Estrada langsung kepada massa Filipina.” (Bahkan nama partai kami dan cita-citanya menunjukkan bahwa kami berpihak pada masyarakat miskin dan Presiden Estrada sangat menginginkan program-program yang memberikan manfaat langsung kepada masyarakat.)

Tiangco mengatakan sikap populis PMP ditunjukkan dalam program-program kepresidenan Estrada, yang juga membentuk platformnya sebagai presiden pada tahun 2010. Ia mengatakan hal itu dapat diringkas dalam ketahanan pangan, serta perdamaian dan ketertiban.

“Bagaimana keduanya terhubung? Jika lahan pertanian dan daerah yang kaya akan pertanian tertular NPA atau terjadi pertempuran di Mindanao, maka ketahanan pangan tidak akan tercapai. Ini sangat penting karena Mindanao harus menjadi keranjang makanan kita,” kata Tiangco.

Sebagai presiden, Estrada fokus pada pertanian dan menjadi kontroversial karena menyatakan perang habis-habisan melawan Front Pembebasan Islam Moro.

‘Yang penting adalah para pemilih, bukan para pemimpin’

Dari 3,2 juta anggota selama masa jabatan Estrada, PMP kini hanya memiliki 370.000 anggota, menurut Sekretaris Jenderal Simeon Garcia Jr.

Yang terkemuka memegang kepemimpinan Senat: Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan Presiden Senat Pro-Tempore Jinggoy Estrada.

Ditanya soal anggota PMP di DPR, Tiangco bercanda: “Bu. Ketiga: Saya, JV Army dan Rufus Rodriguez.”

Ejercito, putra Estrada, adalah anggota kongres dari San Juan sementara Rodriguez berasal dari distrik ke-2 Kota Cagayan de Oro. Partai tersebut tidak memiliki jumlah pemimpin lokal yang terbaru, tetapi mencantumkan Gubernur Laguna ER Ejercito (sepupu Estrada), Walikota San Juan Guia Gomez (ibu JV) dan Walikota Navotas John Rey Tiangco (saudara laki-laki secgen) sebagai anggota.

Anggota Kongres Tiangco tidak khawatir dengan besarnya partai dan mengatakan seruan massa dari Estrada tetap menjadi senjata ampuh. Survei yang dilakukan Pulse Asia pada bulan Februari hingga Maret 2012 menunjukkan bahwa Estrada masih menjadi penentu kebijakan, menjadi pendukung politik terbesar ketiga, setelah Wakil Presiden Jejomar Binay dan Presiden Aquino.

Enrile, ketua emeritus partai tersebut, juga mendapat hasil yang baik dalam survei baru-baru ini karena kinerjanya sebagai hakim ketua dalam sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.

“Yang penting bukan jumlah pemimpin politiknya,” kata Tiangco. “Ini jumlah pemilihnya (yang bisa menarik). Bayangkan, bagaimana Presiden Erap bisa menjadi orang nomor dua (tahun 2010) jika didasarkan pada (jumlah) pemimpin politik?”

1992 terulang kembali

Tiangco mengatakan keanggotaan akan mudah diperoleh jika PMP berhasil bersama mitra koalisinya selama satu dekade, Partai Demokrat Filipina-Partai Pembebasan Rakyat (PDP-Laban) yang mengusung Binay.

PMP dan PDP-Laban membentuk Aliansi Nasionalis Bersatu atau UNA pada pemilu 2013 dan 2016. Tiangco adalah Sekretaris Jenderal PBB.

“Pemenang UNA tahun 2013 tidak akan berubah karena kita punya presiden yang harus diperjuangkan,” kata Tiangco mengacu pada Binay. (Calon UNA yang menang tahun 2013 tidak akan berpindah partai karena kita ada taruhan presiden.)

Untuk pemilihan senator tahun 2013, PMP menurunkan Rep. Ejercito dan 2 anggota baru: pensiunan Senator Juan Miguel Zubiri dan sekutu lama dan pengendali kampanye Estrada, mantan Presiden Senat Ernesto Maceda.

Ada juga pembicaraan awal bahwa Presiden PMP Senator Jinggoy Estrada mungkin akan menjadi pasangan Binay pada tahun 2016.

Estrada yang lebih tua tidak akan ketinggalan layar. Mantan presiden tersebut mencalonkan diri sebagai walikota Manila pada tahun 2013 melawan Walikota Manila Alfredo Lim dari Partai Liberal. Ironisnya, Lim adalah presiden PMP namun digulingkan setelah berselisih dengan Estrada pada tahun 2008.

Tiangco mengatakan Estrada dan PMP optimis dengan UNA. “Presiden Estrada mengatakan hal ini tampaknya akan terjadi lagi seperti fenomena tahun 1992-1998.”

“Pada tahun 1992, ketika dia terpilih sebagai wakil presiden, jauh sebelum tahun 1998, masyarakat sudah mengetahui bahwa dia akan menjadi presiden berikutnya. Dan (sekarang) masyarakat melihat VP Binay sebagai presiden berikutnya pada tahun 2016. Anda hanya bisa membayangkan betapa cepatnya koalisi kita akan tumbuh.” – Rappler.com

Sdy siang ini