• July 17, 2024
Kita akhirnya memilih orang yang salah

Kita akhirnya memilih orang yang salah

Tanyakan kepada siapa pun tentang politik Filipina, perekonomian dan pembangunan secara umum – supir taksi, orang yang mungkin mempunyai gambaran tentang Filipina sekitar 40 tahun yang lalu, atau mereka yang pernah bepergian ke luar negeri. Mereka akan mengatakan hal yang sama: negara ini berada di belakang negara-negara tetangganya yang mapan, sifat-sifat orang Filipina pada dasarnya negatif, dan “budaya” menjadikan kita seperti itu.

Saya dapat melihat perasaan dan pemikiran serupa dalam percakapan Twitter Rappler baru-baru ini yang membahas pemilu di Filipina. “Kebudayaan” adalah penjelasan dan pembenaran termudah atas segala sesuatu yang salah dalam masyarakat kita.

Tapi kenapa kita masih terbelakang? Mengapa kita terus memilih orang yang sama? Mengapa kita tidak disiplin? Apakah karena budaya?

Kebudayaan pada dasarnya adalah “karakter suatu bangsa”. Ada kebutuhan untuk membedakan hal ini dari “perilaku”, yang hanya merupakan representasi budaya. Kita sering mengaitkan alasan kita melakukan apa yang kita lakukan dengan budaya, namun sebenarnya kita lebih mengacu pada perilaku. Perilaku adalah tindakan atau keputusan apa yang kita ambil sebagai respons terhadap rangsangan tertentu. Umumnya hal tersebut dapat diharapkan.

Negara-negara di seluruh dunia, misalnya, meskipun dihuni oleh orang-orang dengan budaya berbeda, memiliki alasan yang sama mengapa politik dan pemerintahan lebih baik atau lebih buruk. Politik dan pemerintahan terutama ditentukan oleh keberadaan dan sejauh mana fair play, dimana setiap orang mempunyai kesempatan yang sama untuk bersaing, baik dalam bisnis maupun jabatan publik.

Permainan yang adil ditentukan oleh keberadaan institusi, proses yang ditetapkan, dan implementasi aturan dan regulasi yang obyektif serta berfungsinya birokrasi dan institusi pembuat kebijakan. Secara keseluruhan, hal ini dapat dianggap sebagai sebuah “sistem” – setiap bagian dan keseluruhan bertindak sebagai gabungan dari rangsangan sosial, politik dan ekonomi, atau hanya satu rangsangan besar yang ditanggapi oleh masyarakat.

Banyak nama yang digunakan untuk menggambarkan sistem politik kita: klientelistik, patron-klien, tradisional, kapitalis rampasan, dan masih banyak lagi. Ada penjelasan umum untuk semua ini – hubungan simbiosis antara ekonomi proteksionis (mungkin nasionalis) (yang paling baik dijelaskan oleh Gerry Sicat) dan sistem politik personalistis.

Kita masih perlu mengembangkan perekonomian kita karena keterbatasan modal. Modal kami terbatas karena hanya sedikit keluarga yang mempunyai modal. Dan karena pembatasan ekonomi dalam Konstitusi, kita terjebak dengan keluarga yang sama di hampir semua industri. Hasilnya adalah persaingan yang terbatas, jika ada.

Persaingan yang terbatas berarti peluang yang terbatas. Dan inilah hubungan antara ekonomi dan politik. Karena masa jabatan memerlukan sejumlah besar uang dalam sistem politik personalis saat ini, Anda mempunyai nama-nama dominan yang sama dalam bisnis, yang juga merupakan nama-nama dominan dalam jabatan publik.

Hal ini terutama terlihat di tingkat daerah, di mana walikota atau perwakilan kongres kemungkinan besar adalah pemilik hacienda besar atau perkebunan atau toko kelontong, kontraktor pekerjaan umum, atau sekadar bisnis utama di daerah tersebut. Jadi apapun nama atau gelar yang kita gunakan, lingkaran setan yang kita alami disebabkan oleh dinamika ekonomi dan politik di negara tersebut.

Bertahannya sistem politik personalistik ini antara lain disebabkan oleh sistem ekonomi kita. Menghapuskan sistem politik ini memerlukan kesediaan para pemimpin kita (yang sebagian besar berasal dari kalangan elit) untuk mengubah aturan permainan politik. Pertanyaannya adalah apakah kelompok elit akan mempertimbangkan untuk mengubah aturan main karena sistem politik mendukung dominasi ekonomi mereka.

Monarki terpilih

Namun sistem politik perlu diubah. Saat ini, kita memilih tokoh yang berkepribadian (itulah sebabnya kita menyebutnya “personalistik”) karena kita tidak memiliki partai politik yang nyata untuk menggerakkan kebijakan dan program.

Kita tidak mempunyai partai politik yang nyata karena sebagian besar orang merasa tidak memerlukannya. Tidak ada insentif bagi partai politik yang sebenarnya. Partai politik di suatu negara tidak lain hanyalah wahana kampanye dan pemilu, sehingga pemimpin politik secara nominal adalah bagian dari sebuah partai, belum tentu memiliki arah kebijakan atau program yang sama. Sistem presidensial inilah yang lebih mirip sistem monarki terpilih, sistem pemenang mengambil segalanya.

Banyak penelitian—mulai dari Fred Riggs hingga Arturo Valenzuela dan Juan Linz, hingga Arend Lijphart—menunjukkan bahwa demokrasi parlementer lebih berhasil dibandingkan demokrasi presidensial. Inti dari studi-studi ini adalah bahwa sistem politik lebih penting daripada budaya yang konon menjelaskan bagaimana masyarakat berperilaku.

Dalam sistem presidensial kita saat ini, berapa pun jumlah pemangku kepentingan (pesaing dalam politik), hanya satu pihak yang diperkirakan akan menang. Namun kita adalah negara yang sangat beragam yang memiliki sekitar 80 kelompok etno-linguistik ditambah kelas sosial-ekonomi yang berbeda. Representasi harus inklusif dan tidak zero sum seperti sistem presidensial.

Representasi inklusif dalam masyarakat majemuk dan multi-etnis seperti kita hanya mungkin terjadi dalam sistem parlementer, yang oleh para pendiri kita dalam Konstitusi Malolos (seperti yang ditunjukkan dalam perdebatan substantif antara Apolinario Mabini dan Felipe Calderon) telah diadvokasi dan ditinjau kembali. . oleh negarawan Claro M. Recto dalam artikel tahun 1965 Manila Times.

Kami memilih politisi yang sama karena dalam banyak kasus, terutama di tingkat lokal, tidak banyak pilihan yang tersedia. Dalam kasus di mana terdapat pilihan, pilihan hanya ada pada kepribadian dan bukan pada kebijakan. Pilihannya hanya antar tokoh karena tidak ada partai politik, seperti yang kami coba jelaskan sebelumnya. Hal ini juga menjelaskan mengapa masyarakat seolah-olah tidak memahami permasalahan dan akhirnya salah memilih dan memilih orang yang salah.

Tidak ada kesempatan bagi masyarakat untuk memahami permasalahan karena permasalahan (kebijakan dan program) tidak cukup didiskusikan secara publik. Seringkali, para pemimpin kita bahkan menyatakan bahwa tidak ada gunanya mendiskusikan isu-isu atau menjelaskan kebijakan dan program kepada publik karena mereka tidak memahaminya. Bagaimana masyarakat bisa memahami jika tidak ada yang ditawarkan kepada masyarakat untuk memahaminya?

Ada kalanya kita memilih orang yang tepat untuk pekerjaan itu, namun hal ini terjadi pada satu dari setiap 10 kasus. Alasannya sekali lagi adalah politik personalistis; pilihannya adalah tentang individu. Setiap individu yang terpilih tentu akan menampilkan sisi terbaiknya. Oleh karena itu, memutuskan kandidat mana yang merupakan kandidat terbaik terbatas pada kualitas individu yang dipromosikan dalam proses tersebut.

Ketidakpastian dalam pilihan

Peningkatan kualitas diri ini juga mengarah pada merendahkan kualitas pribadi lawannya, dan oleh karena itu para kandidat akan melakukan penghinaan dan fitnah. Seringkali kita salah memilih calon atau akhirnya memilih politisi yang sama karena tidak cukup cara untuk menentukan kapasitas calon tersebut sebagai pemimpin dan atau pengambil kebijakan.

Selain dari penampilan seseorang, apakah ia takut akan Tuhan atau pro lingkungan, dan klaim keibuan lainnya, mungkin tidak banyak yang perlu dipertimbangkan dalam memilih siapa yang akan dipilih.

Tentu saja, penjelasan tradisional mengenai politik uang, senjata, dan preman sudah menjadi bagian dari persamaan. Hal ini sekali lagi disebabkan oleh persaingan politik antar politisi dan bukan dalam hal kebijakan dan program.

Pada akhirnya, pilihan apa pun pasti ada dan tidak bisa dipastikan.

Mengapa kita malah memilih nama-nama yang dalam sejarah hanya membawa kita pada kemiskinan dan kesengsaraan?

Satu-satunya penjelasan adalah bahwa mereka yang menggantikan para pemimpin lama (termasuk mereka yang meninggalkan pemerintahan dalam keadaan tercela) tidak jauh berbeda dan gagal membawa kita pada apa yang selama ini kita impikan. Kita akhirnya mendaur ulang politisi karena tidak banyak pilihan. Mereka yang memenuhi syarat memilih untuk tidak mencalonkan diri, karena mencalonkan diri untuk jabatan itu mahal. Jadi yang akhirnya berlari adalah mereka yang selalu berlari.

Masyarakat sipil dan akademisi sudah yakin akan perlunya mengubah sistem politik dan ekonomi. Sayangnya, para pengambil kebijakan – yaitu mereka yang mampu bergerak untuk melakukan perubahan – justru menghambat perubahan tersebut.

Dibutuhkan tekanan publik yang sangat besar agar sistem baru dapat diterapkan. Jika ada tekanan publik yang signifikan, serupa dengan Edsa, sistem bisa saja diubah.

Alternatif untuk ini bukanlah sebuah keajaiban. Seorang pemimpin yang mempunyai modal politik yang sangat besar yang dapat dikeluarkannya untuk mewujudkan perubahan institusional yang sistemik, betapapun sulit atau memecah belahnya. – Rappler.com

(Edmund S. Tayao adalah profesor di Departemen Ilmu Politik Universitas Santo Tomas, dan direktur eksekutif Yayasan Pembangunan Pemerintah Daerah.)

Sdy siang ini