• May 24, 2024
Kekurangan ruang kelas harus diatasi pada tahun 2013

Kekurangan ruang kelas harus diatasi pada tahun 2013

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

DBM mengeluarkan anggaran untuk pembangunan dan rehabilitasi sekolah yang ditujukan untuk menutup kesenjangan sumber daya pendidikan pada tahun 2013

MANILA, Filipina – Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH) menerima P10,05 miliar dari Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM) untuk proyek infrastruktur yang dialokasikan ke Departemen Pendidikan (DepEd).

Proyek pembangunan semua instansi pemerintah dipusatkan di DPWH.

Menurut Undang-Undang Anggaran Umum untuk tahun fiskal 2013, sejumlah P14,1 miliar dari Program Pendidikan Dasar harus dikelola oleh DPWH untuk pembangunan infrastruktur yang digunakan untuk pendidikan. Program Pendidikan Dasar mendapat alokasi P231,4 miliar.

Sekretaris Anggaran Florencio Abad mengatakan dana itu dialokasikan untuk mengatasi kekurangan ruang kelas dan fasilitas pendidikan lainnya. Anggaran P10 miliar untuk DepEd harus diterjemahkan ke dalam pembangunan dan/atau rehabilitasi 10.584 sekolah di seluruh negeri.

Menurut DepEd, ada backlog ruang kelas sebanyak 66.800 pada tahun ajaran 2010-2011 saja.Pada 28 Februari 2013, backlog berkurang secara signifikan sebesar 32.669. DepEd bertujuan untuk akhirnya menutup backlog pada tahun 2013.

NOL PENUNDAAN.  DepEd bertujuan untuk menutup kesenjangan sumber daya sekolah pada tahun 2013.  Grafik dari Departemen Pendidikan

Garis besar anggaran

Daerah Ibu Kota Negara mendapat bagian terbesar dari anggaran pendidikan, terhitung P1,7 miliar dari pengeluaran anggaran. Wilayah IV-A dan Wilayah VIII menyusul dengan alokasi masing-masing sebesar P1,2 miliar dan P827,7 juta.

Kepala anggaran juga mencatat bahwa P683,3 juta dari pengeluaran anggaran dialokasikan untuk pembangunan sekolah di Daerah Otonom di Muslim Mindanao (ARMM).

Menariknya, daerah dengan sebagian besar sekolah yang membutuhkan pembangunan atau rehabilitasi tidak mendapatkan sebagian besar anggaran. Wilayah VIII, yang diperkirakan memiliki sekitar seribu sekolah yang membutuhkan proyek pembangunan dan rehabilitasi (jumlah tertinggi), hanya menduduki peringkat ke-3 tertinggi dalam hal alokasi anggaran.

SASARAN FISIK.  Data dari target DepEd 2013 disediakan oleh Departemen Anggaran dan Manajemen

“Sementara kami terus bekerja untuk perdamaian dan keamanan yang lebih besar di negara ini, ada kebutuhan nyata untuk meningkatkan layanan sosial di masyarakat di mana konflik bersenjata terus merusak pertumbuhan. Anak-anak sekolah di ARMM pasti akan mendapat manfaat dari prakarsa pendidikan pemerintah, dan pencairan dana ini memastikan bahwa mereka akan memiliki ruang kelas yang cukup untuk mengakomodasi mereka,” kata Abad. – Rappler.com

Pengeluaran HK