• June 20, 2024
(Keluarga) Putri ayah saya

(Keluarga) Putri ayah saya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang anak perempuan mengadopsi anak perempuan ayahnya. Bingung? Baca cerita mereka.

MANILA, Filipina – Bagaimana saya menggambarkan ayah saya?

Ayah saya bekerja di luar negeri selama satu dekade, dari tahun 1984 hingga 1995. Dia baru pensiun setelah kami semua menyelesaikan universitas. Dia sebagian besar adalah ayah jarak jauh dan kami hanya berkomunikasi dengannya melalui surat (kami memerlukan waktu sebulan untuk menerima balasannya). Namun bahkan ketika situasi kami seperti ini, Dia terus membimbing kami.

Fakta bahwa dia jauh dari kami menginspirasi kami untuk benar-benar berusaha keras dan berprestasi dalam studi kami karena menurutnya pendidikan adalah satu-satunya kekayaan yang bisa dia berikan kepada kami; satu-satunya alasan mengapa dia bekerja sangat jauh dari kami. Memang benar, ketika kami semua selesai kuliah, dia menceritakan betapa bangganya dia terhadap kami.

Waktu berlalu dan saya serta saudara saya mulai memiliki keluarga sendiri. Ayah saya kemudian pensiun dan kembali ke rumah untuk bertemu keluarga kami. Setelah ibu saya meninggal pada tahun 2004, saya dan saudara saya mengumpulkan uang untuk mengirim dia berlibur ke London, juga untuk mengunjungi saudara perempuan saya dan keluarganya.

TURIS.  Ayah saya selama liburannya di London.  Foto Gemma Dagaas

Tapi kemudian ayah saya memutuskan untuk menikah lagi. Saya dan saudara saya tidak sependapat, hanya karena dia – saat itu – sudah mempunyai penyakit jantung. Memang benar, kami juga iri dengan prospek dia mempunyai keluarga lain selain keluarga kami.

Ayah saya, yang selalu tegas, menikah lagi. Setahun kemudian, dia dan ibu tiri kami mempunyai seorang gadis kecil. Kami melihat bagaimana mereka membuatnya bahagia dan menginspirasinya untuk bekerja keras lagi, seperti yang dia lakukan untuk keluarga kami.

Dan kemudian…ayahku meninggal. Tiba-tiba.

Karena pneumonia, istri barunya menjadi janda dan bayi perempuannya yang berusia 3 bulan kehilangan kesempatan untuk mengenal ayahnya.

Kami semua hancur. Mengapa hal itu terjadi begitu cepat? Aku bahkan tidak sempat menangkapnya hidup-hidup di rumah sakit.

Saya akhirnya menjadi dekat dengan ibu tiri dan adik perempuan saya. Dia dan aku sama-sama kehilangan Ayah kami.

Suatu malam saat ayahku bangun, suamiku mengemukakan gagasan agar kami mengadopsi adik perempuanku. Kami telah menikah selama 10 tahun saat itu dan masih belum memiliki bayi. Katanya mungkin ini adalah rencana Tuhan untuk kita.

Jadi ya, kami mengadopsi adik perempuan saya. Seperti meninggalnya ayahku, hal itu terjadi begitu cepat. Dalam 3 bulan kami menerima keputusan pengadilan. Sertifikat finalitas sekarang ada pada kami.

BAYAR CINTA KE DEPAN.  Aku mencintai Ashley seperti ayahku mencintaiku.  Foto Gemma Dagaas

Kami menamai adik perempuan saya (dan sekarang putri saya) Ashley Justine. Dia memberi saya dan suami begitu banyak kebahagiaan.

Saya dan suami menyadari bahwa kami tidak dapat benar-benar memahami kehendak Tuhan. Keinginan kami untuk mempunyai bayi telah terpenuhi; bukan menurut kehendak kita, melainkan kehendak-Nya. Saya sekarang memiliki kesempatan untuk membiarkan bayi ini merasakan cinta dan kebaikan yang ayah saya tunjukkan kepada saya dan saudara-saudara saya.

Kegembiraan yang saya rasakan bersama Ashley lebih dari apa pun yang bisa saya rasakan secara materi. Dia adalah hadiah terbaik yang Tuhan berikan padaku; hadiah yang membuatku menjadi orang yang lebih baik.

AYAH BODOH tinggal di Ashley dan tinggal bersamaku.  Foto Gemma Dagaas

Tuhan memakai Ayah saya untuk menjadi alat agar saya dapat memiliki keluarga yang utuh.

Kepada ayahku, dimanapun kamu berada, terima kasih telah memberikanku Ashley. Saya harap saya bisa memberinya cinta yang Anda berikan kepada kami. Anda adalah ayah terbaik yang pernah ada. – Rappler.com

(Apakah ada masalah atau topik keluarga, pengasuhan anak, dan anak-anak yang Anda ingin kami bahas? Kami menyambut saran Anda! Kirimkan email kepada kami dengan baris subjek KELUARGA di [email protected].)

Cerita terkait:

Togel Sidney